17 Oktober 2020

Pertama, ulasan peristiwa minggu lalu:

  • EUR/USD. Pasar sekarang diatur oleh dua faktor utama: gelombang kedua pandemi COVID-19 dan pemilihan presiden pada 3 November mendatang di Amerika Serikat.
    Kenaikan hampir 900.000 aplikasi untuk tunjangan pengangguran menunjukkan bahwa pasar tenaga kerja dan ekonomi AS membutuhkan lebih banyak langkah stimulus. Dan meskipun, menurut Menteri Keuangan AS Stephen Mnuchin, kesepakatan tentang tindakan seperti itu antara Demokrat dan Republik sebelum pemilu tidak mungkin, statistik negatif telah sangat mengurangi selera risiko pasar dan menekan indeks saham seperti S&P500. Ini jelas menguntungkan mata uang AS: pada hari Kamis, dolar naik 135 poin, dan pasangan EUR/USD mencapai titik terendah lokal di 1.1685. Ini diikuti oleh rebound ke bawah, dan pasangan mata uang menyelesaikan periode lima hari di 1.1715;
    Ada kemungkinan bahwa "Amerika" akan terus memperkuat posisinya, tetapi "Eropa" secara aktif dibantu oleh perkembangan percaya diri ekonomi China dan ECB, yang jelas tidak akan meningkatkan volume program pelonggaran kuantitatifnya (QE).
    Jumlah kasus COVID-19 di Eropa terus bertambah, yang dapat memicu diberlakukannya kebijakan karantina ketat baru yang membatasi aktivitas ekonomi. Namun, setelah mengadopsi program untuk mendukung perekonomian Eropa sebesar €1,8 triliun pada akhir Juli, Bank Sentral Eropa tidak ingin mendorong perkembangan dan memperluas program stimulus moneternya. Saat ini, kurang dari setengah dana telah dihabiskan dalam kerangka program QE yang sudah beroperasi, oleh karena itu, tidak masuk akal untuk membicarakan insentif baru, menurut Wakil Presiden ECB Luis de Guindos;
  • GBP/USD. Tren naik dari 12 hari pertama bulan Oktober telah berakhir, dan pasangan telah bergerak ke pergerakan samping di kisaran 1.2860-1.3080. Selain itu, akhir minggu diserahkan kepada bears atau pasar turun, yang berhasil menempatkan poin terakhir di level 1.2915. Hambatan bagi pertumbuhan pound adalah pengenalan pembatasan tambahan karena virus korona di London, serta pernyataan kepemimpinan Uni Eropa bahwa blok tersebut, meskipun mengupayakan kemitraan yang adil dengan Inggris, tidak akan berkompromi dengan biaya berapa pun;
  • USD/JPY. Pasangan ini mengakhiri sesi mingguan di 105.40, di zona support jangka menengah yang sangat kuat, yang telah menghentikan penurunannya berkali-kali selama 12 minggu terakhir. Dan sekarang pertanyaan tentang apa tempat yang lebih aman bagi investor, dolar atau yen, tetap terbuka. Kompetisi terus berlanjut;
  • Cryptocurrency. Kami sering memulai ulasan kami tentang cryptocurrency dengan berita kriminal. Tidak ada yang istimewa di bidang ini terjadi minggu lalu. Meskipun laporan polisi memiliki informasi tentang upaya pemerasan cryptocurrency sekarang dan nanti.
    Jadi, ada gelombang seruan tentang bangunan pertambangan di setidaknya 18 prefektur di Jepang. Penipu meminta uang tebusan dalam cryptocurrency. “Bitcoin adalah pilihan paling populer bagi para penjahat,” kata Japan Today. "Tapi tidak ada satupun kasus yang memiliki informasi tentang bahan peledak yang dikonfirmasi." Akibatnya, para penjahat tidak menerima uang, tetapi mereka belum ditangkap, tidak seperti seorang peternak domba dari Lincolnshire (Inggris), yang telah dijatuhi hukuman 14 tahun penjara karena memeras bitcoin senilai £1,4 juta dari rantai supermarket Tesco.
    Berdasarkan the Daily Mail, Nigel Wright yang berusia 45 tahun meletakkan kaleng merek makanan bayi Heinz dan Cow & Gate di rak toko rantai, yang dia isi dengan pecahan logam, termasuk pecahan pisau alat tulis, selama dua tahun, Setelah itu dia menuntut uang tebusan dengan imbalan janji untuk mengungkapkan lokasi kaleng-kaleng berbahaya tersebut. Peternak domba itu ditahan setelah seorang detektif yang menyamar sebagai karyawan Tesco mentransfer £100.000 dalam cryptocurrency kepadanya.
    Akibat ancaman Wright tersebut, Tesco harus menarik kembali dari total toko 140 ribu kaleng makanan bayi, 42 ribu diantaranya dimusnahkan. Kerugian jaringan perdagangan sebesar £2,7 juta.
    Jika Tesco mengalami kerugian, pemegang bitcoin terus mendapat keuntungan: harga cryptocurrency utama telah meningkat sekitar 3% selama 7 hari terakhir. Seperti yang kami perkirakan, pasangan BTC/USD, meskipun beberapa kali mencoba, gagal mengatasi resistensi $11,500 dan menandai zona konsolidasi baru di area $11,300-11,400.
    Kapitalisasi total pasar crypto selama ini juga telah tumbuh sedikit dan mencapai $357 miliar. Adapun Crypto Fear & Greed Index, masih berada di zona kuning netral di jantung skala - di 52 (berada di 48 pada minggu lalu).
    Bitcoin telah meningkat 8,5% dalam 6 minggu terakhir. Tetapi hasil dari altcoin teratas seperti litecoin (LTC/USD), ripple (XRP/USD) dan ethereum (ETH/USD) hampir nol. Pendapatan penambangan Ethereum telah tumbuh sekitar 40 persen selama sebulan terakhir. Menurut platform analitik Glassnode, sumber utama pendapatan baru adalah peningkatan komisi. Mempopulerkan pasar DeFi juga tercermin dalam pendapatan penambang, yang secara signifikan meningkatkan jumlah operasi yang dilakukan pada blockchain Ethereum.
    Protokolnya dan kemampuan untuk membuat kontrak pintar memungkinkan untuk membuat instrumen keuangan terdesentralisasi dalam kerangka proyek DeFi dan DAO yang memungkinkan Anda untuk meminjam atau meminjamkan mata uang kripto, dan juga memperoleh penghasilan dari retensi sederhana (taruhannya). Akibatnya, jumlah dompet aktif harian di jaringan Ethereum meningkat empat kali lipat - dari 12,8 ribu pada kuartal kedua menjadi 50,2 ribu pada kuartal ketiga tahun 2020. Blockchain Ethereum menyumbang 96% dari semua transaksi yang terkait dengan aplikasi terdesentralisasi (dapps), dengan total hampir $120 miliar.
    Aktivitas pesaing seperti itu tidak bisa tidak menggairahkan pemegang cryptocurrency utama - bitcoin. Dan sebagai hasil kerja sama jaringan Kyber, ekosistem Ren, dan BitGo, proyek serupa dilaksanakan - DAO WBTC. Hasil kuartal ke-4 akan menunjukkan seberapa efektif dan populer itu nantinya.

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, merangkum pandangan dari sejumlah ahli, serta prakiraan yang dibuat atas dasar berbagai metode analisis teknikal dan grafis, dapat kami sampaikan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Saat melihat grafik pasangan ini, menjadi jelas bagi trader berpengalaman bahwa osilator baik di H4 atau D1 tidak dapat memberikan prediksi akurat sekarang. Di antara indikator tren, keuntungan tertentu ada di sisi merah - 70% di kedua kerangka waktu. Akan tetapi, meskipun terdapat dukungan analisis grafis pada D1, analisis teknis tidak dapat menjamin kelanjutan tren turun. Kata kuncinya, seperti biasa, adalah dengan analisis fundamental. Atau lebih tepatnya, dengan faktor-faktor yang disebutkan di tinjauan awal.
    Tentu saja, mungkin kita akan mendengar sesuatu yang baru minggu depan. Tampaknya tujuan utama dari para kepala regulator adalah mencapai tujuan mereka hanya dengan kata-kata. Pidato dari kepala ECB Christine Lagarde dijadwalkan pada 18, 19 dan 21 Oktober, sedangkan pidato dari Kepala Federal Reserve AS Jerome Powell akan didengarkan pada hari Senin, 19 Oktober. Tapi itu belum semuanya - debat akan segera tiba yang akan digelar oleh calon presiden AS Donald Trump dan Joe Biden pada Jumat, 23 Oktober. Hanya tersisa 10 hari hingga jam "X", sehingga duel politisi dijanjikan akan luar biasa panas.
    Pidato Lagarde dan Powell serta debat pesaing Gedung Putih dapat berdampak besar pada sentimen investor. Dan jika penurunan indeks saham terus berlanjut, itu akan menyebabkan penguatan dolar lebih lanjut dan pergerakan lebih lanjut dari pasangan EUR/USD ke selatan. Sebanyak 60% analis setuju dengan perkembangan seperti itu, menunjukkan posisi terendah September di sekitar 1.1610 sebagai target. Sebanyak 40% sisanya percaya bahwa, setelah memantul dari level 1.1715, pasangan akan naik. Level resistance terdekat adalah 1.1755 dan 1.1825. Penghalang berikut terletak di zona 1.1900;
  • GBP/USD. Tidak hanya Pimpinan ECB dan The Fed, Gubernur Bank of England Andrew Bailey juga akan banyak berbicara dalam waktu dekat. Pidatonya dijadwalkan pada 18 dan 22 Oktober. Namun, dia tidak akan menjadi pembuat berita utama. Pound masih memiliki potensi untuk pertumbuhan lebih lanjut, tetapi ini membutuhkan terobosan nyata dalam negosiasi antara Inggris dan Uni Eropa berdasarkan ketentuan Brexit. Dan mereka, tampaknya, akan berlarut-larut selama dua minggu lagi, atau bahkan lebih lama. Fakta bahwa Perdana Menteri Inggris Raya Boris Johnson tidak akan menjauh dari proses negosiasi adalah sinyal yang baik dan memberi kami harapan bahwa kesepakatan dengan UE masih dapat dicapai. Tapi tidak dalam beberapa hari mendatang. Oleh karena itu, 70% ahli, didukung oleh analisis grafis pada H4 dan D1, serta 80% osilator dan 90% indikator tren pada H4, percaya bahwa pasangan GBP/USD mungkin akan jatuh ke zona 1.2700 di minggu mendatang. Dukungannya adalah 1.2845 dan 1.2770.
    Sekitar 30% analis yang tersisa berharap bahwa pasangan akan tetap dalam batas-batas saluran 1.2845-1.3035 dan akan segera kembali ke batas atasnya. Level resistance berikutnya adalah 1.3080;
  • USD/JPY. Saat ini, mata uang Jepang didukung oleh penurunan sentimen risiko dan kenaikan imbal hasil obligasi yang aman. Namun, yen mendekati support kunci di 105.00, menerobosnya merupakan tugas yang sangat sulit. Lihat saja grafik selama 12 minggu terakhir. Dan pertempuran untuk level ini pada 2018-19 meninggalkan banyak bekas luka yang tidak dapat disembuhkan pada tubuh beruang (bears atau pasar turun).
    Mayoritas ahli (70%), didukung oleh 75% persen osilator dan 90% indikator tren di D1, percaya bahwa pasangan masih akan mampu mengatasi penghalang ini dalam dua hingga tiga minggu dan mendekati terendah 21 September 104.00 di setidaknya untuk suatu waktu. Dukungannya adalah 105.00 dan 104.45.
    Adapun 30% sisanya dari analis dan analisis grafis, mereka memperkirakan bahwa dolar akan tumbuh, dan pasangan USD/JPY diperkirakan akan menembus cakrawala 105.00 dan naik pertama ke resistance 106.00, kemudian ke 106.40, dan akhirnya ketinggian 107.20;

  • Cryptocurrency. Kami mencatat di bagian pertama ulasan bahwa perkembangan pasar DeFi telah meningkatkan popularitas ethereum secara signifikan. Namun, situasinya bisa berubah drastis jika Joe Biden memenangkan pemilihan presiden. Hal ini akan menyebabkan gelombang baru pemeriksaan dan pengetatan kontrol atas pasar keuangan, yang karenanya beberapa proyek DeFi akan ditutup.
    Tetapi Bitcoin, menurut ahli Bloomberg, hanya akan menang jika Joe Biden menang. Di bawah Donald Trump, penekanannya adalah pada penguatan dolar dan semua industri yang terkait dengannya. Analis yakin bahwa pemerintahan Amerika yang baru akan berpikir lebih progresif dalam masalah keuangan, mengingat adopsi bitcoin oleh regulator akan meningkat secara signifikan.
    Tugas utama koin ini saat ini adalah menerobos perlawanan penting $12.000 dan mendapatkan pijakan di atasnya. Pada level ini baik pada bulan Agustus 2020 dan pada tahun 2019 terdapat aktivasi dari bears atau pasar turun dan pembalikan tren menurun. Dan jika kenaikkan berhasil mengatasi resistensi penjual, pasangan BTC/USD memiliki peluang untuk mencapai tertinggi musim panas lalu sekitar $13.000-13.750.
    Menurut perhitungan Timothy Peterson, manajer perusahaan investasi Cane Island Alternative Advisors, yang menggunakan hukum Metclough untuk prakiraan, harga bitcoin dengan probabilitas 90% tidak akan turun di bawah $11.000. Selain itu, dengan probabilitas yang sama, angka itu akan melampaui $12.000 pada 30 November 2020.
    Hukum Metclough yang diterapkan pada pasar kripto menyatakan bahwa nilai bitcoin bergantung sepenuhnya pada jumlah orang yang menggunakannya. Dan menurut Peterson, pendekatan ini membantunya berhasil memprediksikan harga BTC pada akhir 2018 dan 2019.
    Pakar lain, CEO perusahaan analis CryptoQuant, Ki Yong Joo, juga percaya bahwa koin akan terus tumbuh, mengutip tidak adanya masuknya bitcoin di bursa sebagai argumen. Untuk menilai volume transfer BTC ke bursa, CryptoQuant telah membuat indikatornya sendiri, Semua Nilai Arus Masuk Semua Bursa, dan sekarang tetap berada di zona "aman": "paus" atau whales tidak terburu-buru untuk membuang cadangan mereka. Dan menurut perkiraan Ki Yong Joo, kenaikan bitcoin di atas $11.500 tidak akan menyebabkan penjualan besar-besaran.
    Saat ini, menurut chain.info, lima bursa mata uang kripto terbesar saja memiliki hampir 2 juta koin BTC, yang hampir 11% dari total emisi. Pertukaran ini dapat menjadi sasaran tidak hanya serangan peretasan, tetapi juga serangan oleh regulator dan lembaga penegak hukum, yang akan mengakibatkan hilangnya atau pemblokiran volume besar cryptocurrency utama. Dan ini, seperti yang diyakini beberapa ahli, akan menyebabkan kekurangan bitcoin di pasar dan kenaikan harganya. Meskipun, hampir tidak ada yang percaya sekarang bahwa pasangan BTC/USD akan dapat mencapai level tertinggi sepanjang masa di $20.000 pada akhir tahun. Bahkan kemungkinannya menjepit di atas cakrawala $13.000 hanya 25%. Kemungkinan jatuh menjadi $9.000 persis sama.

 

NordFX Analytical Group

 

Pemberitahuan: Materi ini bukanlah rekomendasi atau pedoman investasi untuk bekerja di pasar keuangan dan dimaksudkan untuk tujuan informasional saja. Perdagangan di pasar keuangan berisiko dan dapat mengakibatkan hilangnya seluruh dana yang disimpan.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami