30 September 2020

Analisis elemen candlestick untuk perkiraan di pasar Forex dan pasar keuangan lainnya

Untuk transaksi online di pasar keuangan, perusahaan broker NordFX menawarkan kliennya terminal trading paling populer di dunia - MetaTrader 4 (MT4). Setelah mengunduhnya, trader akan melihat tiga opsi yang memungkinkan untuk tampilan grafik kutipan untuk instrumen trading di bagian "Properti" - ini adalah batang, garis, dan Japanese candlesticks.

Setuju bahwa candlesticks, dan bahkan Japanese candlesticks, sulit dikenali sebagai alat analisis teknis. Tetapi ini hanya sekilas.

Sejarah grafik candlestick

Pertama-tama, beberapa fakta sejarah, yang dimulai pada abad ke-18, ketika trader dari Jepang mulai menggunakan metode ini untuk prediksi pasar terhadap harga beras. Ini ditemukan oleh seorang trader bernama Munehisa Homma, yang mulai mempelajari seluruh sejarah perdagangan beras di Osaka. Dalam melakukan hal tersebut, ia tidak hanya memperhitungkan perubahan harga itu sendiri, tetapi juga alasannya, termasuk aspek psikologis perdagangan. Munehisa Homma sangat sukses sehingga dia akhirnya menjadi seorang samurai dan bahkan menjadi penasihat keuangan pemerintah, menerapkan metode analisis Japanese candlestick pada produk pasar lainnya. Dia menulis tiga buku - "The Three Monkey Record of Money", "The Candlestick Trading Bible" dan "Candlesticks Made Easy".

Sebagai seorang trader, Munehisa Homma dibedakan oleh pendekatan terintegrasi untuk mempelajari situasi ekonomi. Ia memahami bahwa keberhasilan sangat ditentukan oleh kecepatan memperoleh informasi penting dan mengembangkan sistem transmisi berita darurat secara menyeluruh untuk tujuan ini. Di setiap kilometer, orang-orang ditempatkan yang mengirimkan berita menggunakan sinyal cahaya, yang memungkinkan Munehisa Homma berada jauh di depan para pesaingnya dan melakukan lebih dari 100 trading yang menguntungkan berturut-turut.

Setelah 250 tahun, trader dapat menerima informasi keuangan paling penting secara online menggunakan umpan berita, yang, bersama dengan grafik Japanese candlestick, merupakan salah satu opsi dari terminal MT4. Dan meskipun hampir tidak ada orang yang dapat menjamin Anda 100 trading yang menguntungkan berturut-turut dan gelar samurai dalam tawar-menawar, kedua opsi ini dapat menjadi bantuan yang tak ternilai, menandakan untuk membuka trading ke arah yang benar pada waktu yang tepat.

Perhatikan bahwa analisis grafik candlesticks baru masuk ke dunia trading Barat modern baru-baru ini. Kembali ke pertengahan 80-an abad lalu, hanya ada tiga cara utama untuk mencerminkan bagan aset, termasuk dalam Forex, - "titik dan gambar", batang dan garis. (Dua yang terakhir juga merupakan bagian dari gudang MetaTrader 4). Analisis pola candlesticks di antara para trader mendapatkan popularitas setelah penerbitan buku Japanese Candles pada tahun 1991. Analisis Grafis Pasar Keuangan. Publikasi ini benar-benar booming, dan penulisnya Steve Nison menjadi sangat populer sehingga dia bahkan membuka perusahaan konsultannya sendiri, Nison Research International. Setelah yang pertama, Nison menerbitkan karya keduanya, Beyond Candlesticks. Kedua buku ini adalah yang paling populer, tetapi hanya menyertakan beberapa pola yang muncul dari analisis teknis candlestick.

Kita juga bisa melihat buku karya Gregory L. Morris Candlestick Charting Explained: Timeless Techniques for Trading Stocks and Futures, meskipun beberapa ahli dan praktisi memiliki sejumlah keluhan tentang hal itu. Masuk akal juga untuk memperhatikan karya Thomas Bulkowski "Encyclopedia of Candlestick Charts" dan karya Vladimir Gusev "Japanese Candles. Collection of Models" dan "Japanese Candles. Features of Application". Semuanya dikhususkan untuk seluk-beluk penggunaan jenis analisis grafis ini, dan juga disesuaikan untuk pasar forex.

Jenis-jenis Japanese Candlesticks: Bulls, Bears and Doji

Japanese candlesticks telah menerima simpati besar di antara para trader karena konten informasinya yang tinggi dibandingkan dengan grafik garis. Candlestick terdiri dari elemen-elemen berikut: tubuh dan bayangan (satu atau dua). Tubuh candlestick adalah jarak dari harga buka ke harga penutupan dalam interval waktu yang dipilih (di MT4, ini adalah M1, M5, M15, M30, H1, H4, D1, W1, atau MN). Bayangan atas menunjukkan maksimum yang didekati harga selama waktu ini, yang lebih rendah - minimum.

Ada dua tipe utama candlesticks, yaitu “bullish” dan “bearish” (Gbr. 1).

Yang pertama terbentuk sebagai hasil aktivasi pembeli (dalam bahasa gaul trader "bulls"), mereka selalu memiliki harga penutupan di atas harga pembukaan (Gbr. 1a). Dalam literatur klasik, yang telah kami sebutkan di atas, mereka dilambangkan dengan warna putih. Namun, dalam platform trading modern, seperti MetaTrader 4, trader dapat melukis candles mereka sendiri, dan seringkali bullish candles berwarna hijau digunakan.

Candles "Bearish" terbentuk di bawah tekanan penjual ("bears" atau pasar turun), sehingga harga penutupannya selalu lebih rendah dari harga pembukaan (Gbr. 1b). Di buku teks, mereka ditunjukkan dengan warna hitam. Jika kita berbicara tentang terminal MT4, preferensi diberikan pada warna merah.

Semua elemen candlestick memainkan peran penting dalam memberi tahu trader. Panjang bayangan, ukuran tubuh candlestick dapat memberi tahu kita suasana hati mana yang berlaku saat ini di pasar, siapa, "bulls" atau "bears", memiliki lebih banyak kekuatan, dan siapa yang hampir kehabisan.

Secara terpisah, kami ingin menarik perhatian Anda pada fakta bahwa Anda dapat menemukan Japanese candlesticks pada grafik, di mana harga pembukaan sama dengan harga penutupan. Mereka biasanya muncul selama periode penurunan likuiditas atau ketidakpastian (sesi trading tidak aktif, liburan, akhir pekan, tidak adanya pemain utama, menunggu rilis data makroekonomi penting). Candlestick semacam itu biasa disebut "Doji". Dan karena tubuh Doji secara praktis tidak ada, mereka tidak dapat dikaitkan dengan candlestick "bullish" atau "bearish". Gbr. 2 menunjukkan tipe utamanya: 2a - "Star", 2b - "Long-legged Doji", 2c - "Tombstone" dan 2d - "Dragonfly".

Bagaimana cara menganalisa Japanese candlesticks?

Candlesticks adalah sumber informasi terpenting yang memungkinkan Anda melihat perkembangan yang akan datang lebih awal. Faktanya adalah bahwa kombinasi mereka dan pola bentuk bentuk khusus yang diulang berkali-kali dari tahun ke tahun. Analisis Japanese candlesticks dalam trading didasarkan pada penemuan pola ini dan interpretasinya yang benar. Itulah sebabnya studi tentang grafik candlestick dan pencarian semua pola hanya terjadi pada candlestick tertutup yang terbentuk sepenuhnya. Ini adalah aturan dasar, pelanggaran yang dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak menyenangkan. Perubahan harga dalam interval kerja (kerangka waktu) dapat menggambar ulang kontur candle beberapa kali. Oleh karena itu, hingga penutupan candlestick terjadi, sinyal yang muncul tidak dapat dianggap sebagai perintah untuk bertindak.

Varietas pola candlestick

Secara global, semua pola candlestick biasanya dibagi menjadi pola sederhana dan kompleks. Yang sederhana adalah pola yang terdiri dari satu atau dua Japanese candlesticks (Gambar 3). Inilah yang paling sering kita temukan saat mempelajari grafik aset. Misalnya, berikut ini dapat dikaitkan dengan pola sederhana: 3a - "Hammer", 3b - "Hanged Man", 3c - "Doji", 3d - "Absorption", 3e - "Harami" (diterjemahkan dari bahasa Jepang – yang berarti hamil).

Kombinasi kompleks (pola) terdiri dari tiga candle atau lebih, tetapi dalam praktiknya jauh lebih jarang (Gbr. 4). Menariknya, beberapa penelitian menunjukkan bahwa kompleksitas kombinasi tidak selalu memiliki efek positif pada kinerja analisis. Sederhananya, peningkatan jumlah candlesticks yang terlibat dalam suatu pola tidak menjamin peningkatan akurasi perkiraan.

Gambar tersebut menunjukkan beberapa varian kombinasi yang rumit: 4a - "Three White Soldiers", 4b - "Morning Star", 4c - "Three Doji Stars".

Ada puluhan bahkan ratusan pola candlesticks. Dan tidak mungkin untuk membicarakan semuanya dalam kerangka satu artikel, oleh karena itu kami sangat menyarankan Anda untuk membiasakan diri dengan buku teks yang dijelaskan di atas. Kami hanya mencatat bahwa, dari sudut pandang perkiraan, tergantung ke mana pasar akan bergerak setelah pola tertentu muncul, kombinasi candlestick biasanya dibagi menjadi: pembalikan (misalnya, 5a - "Bintang Jatuh"), kelanjutan tren ( 5b - “Memegang di tatami" dalam tren naik) dan ketidakpastian (5c).

Tetapi, sekali lagi, ini hanyalah beberapa kombinasi dari banyak. Selain itu, efektivitas penggunaan pola tertentu juga akan bergantung pada kondisi yang Anda tentukan. Dan ini adalah waktu sesi trading, kerangka waktu yang digunakan, pasangan mata uang yang diperdagangkan atau instrumen keuangan lainnya, serta banyak faktor lainnya. Ada lebih dari 30 pasangan mata uang di platform perusahaan pialang NordFX, serta mata uang kripto, sekitar 70 saham perusahaan terkemuka, dan indeks saham... Dan masing-masing instrumen keuangan tersebut memerlukan pendekatannya sendiri.

Kemampuan membaca grafik candlestick, badan candlestick, ukuran bayangan, kombinasi yang muncul, dapat memberitahu banyak hal, membantu untuk memahami mood para peserta trading. Namun demikian, Anda akan mencapai efek terbaik dengan menggabungkan pola dengan alat analisis teknis lainnya - indikator tren dan osilator. Ini akan memungkinkan Anda untuk membuat strategi trading yang efektif yang dengannya Anda dapat secara konsisten menghasilkan tidak hanya di pasar Forex, tetapi juga di banyak pasar keuangan lainnya.


« Artikel Bermanfaat
Ikuti kami