19 September 2020

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Menurut sumber Reuters, suku bunga mendekati 1.2000 saat ini cocok untuk kedua belah pihak, yaitu Federal Reserve AS dan ECB. Melihat grafik, seseorang dapat menjelaskan, bahwa bukan 1.2000, tetapi 1.1850. Bagaimanapun, di sepanjang horison ini pasangan telah bergerak selama tujuh minggu. Namun nyatanya, perbedaan 150 poin tidak memiliki signifikansi yang mendasar di sini.
    Tampaknya retorika "dovish" yang terdengar pada akhir pertemuan Fed pada hari Rabu, 16 September, seharusnya telah mengurangi daya tarik mata uang Amerika. Selain itu, regulator mengumumkan kesiapannya untuk mempertahankan suku bunga rendah hingga 2023. Namun, hal itu tidak terjadi. Alasannya adalah bahwa pernyataan tidak kurang "dovish" terus-menerus didengar dari sisi ECB.
    Sebaliknya, dolar mencoba naik dengan latar belakang jatuhnya pasar saham, tetapi upaya ini juga gagal. Investor percaya pada prospek euro dan mulai secara aktif membuka posisi long atau buy segera setelah pasangan mendekati batas bawah saluran 1,5 bulan pada 1.1700-1.2010. Hasilnya, pasangan kembali ke kondisi ekuilibriumnya pada akhir minggu dan berakhir pada 1.1845;
  • GBP/USD. Pound telah tumbuh selama seminggu terakhir. Dan ini terlepas dari masalah dengan pasar tenaga kerja Inggris, situasi yang memburuk dengan COVID-19 dan situasi yang masih belum terselesaikan dengan Brexit. Awal pemungutan suara di Parlemen pada RUU skandal, yang penerapannya akan secara tajam meningkatkan kemungkinan Brexit yang "keras", tidak menambah kejelasan urutan perpisahan dengan UE.
    Memperhatikan hal di atas, Bank of England pada pertemuannya pada tanggal 17 September tidak mulai menyesuaikan kebijakan moneter, tetapi memutuskan, setelah mengambil sikap menunggu dan melihat, untuk membiarkan segala sesuatunya sebagaimana adanya untuk saat ini.
    Dan terlepas dari semua ini, pound berhasil memenangkan kembali dari dolar lebih dari 200 poin dan mencapai level ikonik 1.3000 pada pertengahan minggu. Hal ini diikuti oleh rebound atau lambungan ke bawah, dan pasangan menyelesaikan periode lima hari di 1.2921;
  • USD/JPY. Seperti regulator lainnya, Bank of Japan memutuskan untuk membiarkan suku bunga tidak berubah. Keputusan ini tidak mengejutkan siapa pun. Pasar mengasosiasikan ekspektasi yang jauh lebih tinggi dengan kepergian Perdana Menteri Shinzo Abe. Meskipun penggantinya, Yushihide Suga, telah berjanji untuk melanjutkan kebijakannya, perubahan tertentu tidak akan memakan waktu lama.
    Sebagian besar dari para ahli pada minggu lalu memberikan suara untuk mendukung penguatan yen Jepang dan pasangan turun ke level 105.10 dan kemudian 100 poin lebih rendah. Dan prediksi ini ternyata 100% benar, dimana pasangan menemukan titik dasar lokal di 104.25, dan menempatkan kunci terakhir di zona 104.55;
  • Mata uang crypto. Minggu lalu, kami berbicara tentang indikator baru untuk menilai sentimen investor BTC, yang disajikan oleh sumber daya analitik CryptoQuant. Pada level $10.000, bitcoin "mengalami permintaan yang kuat dari pembeli," menurut instrumen tersebut. Mayoritas (60%) dari para ahli setuju dengan kemungkinan rebound atau lambungan dari pasangan BTC/USD dari titik support ini dan pertumbuhan moderatnya ke zona $10.700-11.200, dan mereka benar, bahwa setelah menetapkan terendah mingguan di $10.200, pasangan tersebut mencapai level jangka menengah yang kuat di $11.100 pada pertengahan minggu, yang telah berputar selama delapan minggu.
    Peningkatan transaksi bitcoin lebih dari 75% pada Agustus, menurut kantor berita The Block. Fakta ini mungkin menunjukkan kembalinya industri penambang kecil yang putus sekolah karena halving atau pengurangan separuh di bulan Mei. Sekarang mereka memiliki kesempatan untuk mulai menghasilkan lagi berkat pertumbuhan nilai koin utama. Dan hal ini adalah faktor yang bagus untuk mata uang crypto utama. Selain itu, tidak hanya jumlah transaksi yang meningkat secara signifikan, tetapi volumenya, yang mencapai lebih dari $191 miliar. Pada bulan Juli, angka yang sama sekitar $85 miliar.
    Di sisi lain, menurut analisis Glassnode, hampir 10% dari hadiah untuk penambang dihabiskan untuk transaksi menempatkan koin BTC di bursa terpusat, itulah sebabnya mata uang crypto ini menghadapi tekanan kuat dari penjual ketika mencoba naik di atas $11.100.
    Indeks Ketakutan dan Keserakahan atau Fear and Greed Index Bitcoin telah naik sedikit dan hampir berada di tengah skala di 49 (41 minggu yang lalu). Total kapitalisasi pasar cryptocurrency juga telah tumbuh dalam tujuh hari, naik dari $334 miliar menjadi $355 miliar.
    Dan satu lagi pengamatan menarik dari The Block, sekarang tentang Ethereum. Sementara pada bulan Agustus, dibandingkan dengan Juli, pendapatan bitcoin meningkat 23%, pendapatan para penambang ethereum hampir dua kali lipat - sebesar 98%. Menurut beberapa analis, hal ini mungkin karena meningkatnya minat terhadap altcoin ini dari para investor besar.

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pandangan sejumlah pakar, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Adapun untuk analisis teknis, jelas bahwa setelah satu setengah bulan pergerakan pasangan di koridor 1.1700-1.2010 dan titik akhir di pusatnya di 1.1845, baik indikator tren maupun osilator tidak dapat memberikan sinyal yang dapat dipahami. Analisis grafis pada D1 juga menggambarkan kelanjutan dari tren sideways atau netral. Namun, mengingat fakta bahwa pasangan menyelesaikan pekan lalu di dekat resistance 1.1900 dan bahwa sekitar 15% osilator mengindikasikan overbought atau jenuh beli, kita dapat mengharapkan koreksi ke selatan. Sebagian besar dari para ahli setuju dengan hal ini (75%). Namun, hanya kebijakan ekonomi global yang dapat memberikan perintah percaya diri untuk pasangan EUR/USD untuk menerobos batas saluran tertentu dalam satu arah atau lainnya.
    Terdapat banyak argumen tentang penguatan euro. Kami telah menulis bahwa indikator kinerja Bloomberg menunjukkan pertumbuhan lebih lanjut dari EUR/USD. Alasannya terletak pada pemulihan ekonomi Dunia Lama yang lebih cepat dibandingkan dengan Amerika Serikat. Diversifikasi emas dan cadangan devisa oleh bank sentral negara-negara terkemuka juga berkembang untuk mata uang Eropa. Dan kemudian ada Cina, mitra ekspor utama Zona Euro, walaupun dengan adanya pandemi COVID-19, yang menunjukkan pertumbuhan PDB pada kuartal kedua.
    Dan, pada akhirnya, seseorang tidak dapat mengabaikan niat Federal Reserve untuk menurunkan harga dolar, dan keengganan kepala ECB, Christine Lagarde, untuk memulai perang mata uang dengan rekan-rekannya di luar negeri karena hal ini.
    Kami akan mendengarkan pidato Kepala Fed Jerome Powell untuk sebagian besar minggu mendatang. Ini akan dimulai tepat pada hari Senin, tanggal 21 September, diikuti dengan pidato di Kongres pada hari Rabu dan Kamis. Dan pada tanggal 24 September, beliau akan didampingi oleh Menteri Keuangan AS Stephen Mnuchin. Apakah mereka akan mengatakan sesuatu yang secara fundamental baru atau mengulangi apa yang dibicarakan Powell pada 16 September? Kemungkinan besar yang kedua. Tetapi pidato mereka pasti bisa menyebabkan peningkatan volatilitas;
  • GBP/USD. Situasi dengan pembacaan indikator di sini menyerupai perselisihan di Parlemen Inggris selama pemungutan suara Brexit. Satu-satunya yang memberikan sinyal yang kurang lebih jelas adalah osilator pada D1 – sebanyak 75% di antaranya berwarna merah. Tetapi di sini 25% sisanya sudah menandakan bahwa pasangan tersebut oversold atau jenuh jual. Tidak ada konsensus di antara para ahli, pendapat mereka terbagi rata, yaitu sepertiga - untuk pertumbuhan pasangan, sepertiga - untuk kejatuhannya, dan sepertiga mengalihkan pandangan mereka ke timur.
    Analisis grafis juga tidak jelas. Tidak seperti kebanyakan osilator pada D1, ini menunjukkan bahwa pasangan pertama-tama akan naik ke 1.3000, dan jika terjadi penembusan, target berikutnya adalah 1.3185. Tujuan akhir dari bulls atau pasar naik adalah menguji ulang tertinggi 1 September di 1.3480. Level support adalah 1.2760, 1.2650, dan 1.2500.
    Beralih dari analisis teknis ke analisis fundamental, penting untuk mengingat kembali rincian dari pertemuan terakhir Bank Inggris. Meskipun belum ada keputusan, manajemen regulator tidak menyembunyikan kemungkinan adanya pemberlakuan tarif negatif pada awal November ini. Dan jika keputusan seperti itu dibuat, hal itu bisa mengirim pound ke KO yang dalam. Sementara itu, para investor berharap dapat memperoleh kejelasan yang lebih baik mengenai masalah ini dari pidato Gubernur Bank of England Andrew Bailey pada hari Selasa, 22 September;
  • USD/JPY. Meskipun Bank of Japan telah menaikkan penilaiannya terhadap keadaan ekonomi, pemerintah tidak berniat mengubah volume program stimulus. Oleh karena itu, dalam hal ini, para investor lebih berpedoman pada pernyataan “dovish” dari The Fed. Tidak diragukan lagi, jatuhnya pasar saham AS juga berperan. Akibatnya, seperti seminggu yang lalu, mayoritas dari para ahli (60%) berpihak pada bears atau pasar turun, yang mengharapkan pasangan untuk melanjutkan tren turun dan memperkuat mata uang Jepang. Pada saat yang sama, mereka tidak mengecualikan bahwa pasangan dapat mencapai level terendah pertama pada 9 Maret di 101.17, dan kemudian level psikologis penting 100.00 dalam beberapa minggu mendatang. Support terdekat terletak di zona 104.20.
    Sebanyak 40% sisanya dari para analis, didukung oleh analisis grafis pada D1, memperkirakan bahwa pasangan tidak akan mampu menembus level 104.20 dan akan rebound ke atas dan kembali ke zona 105.80-106.30. Sekitar 15% dari osilator pada H4 dan D1, menandakan bahwa pasangan oversold atau jenuh jual, setuju dengan skenario ini. Perlu dicatat di sini bahwa dengan transisi ke perkiraan jangka menengah, jumlah pendukung pertumbuhan pasangan meningkat menjadi 70%;

  • Mata uang crypto. Menurut Dan Tapiero, salah satu pendiri perusahaan investasi DTAP Capital, pasar telah mengembangkan kondisi untuk penguatan bitcoin jangka panjang. Terdapat beberapa faktor ekonomi makro yang akan mendorong peningkatan permintaan mata uang kripto. Pelaku utama adalah Fed AS, yang mengalirkan uang ke dalam perekonomian, dengan demikian mendevaluasi mata uang tersebut.
    “Kami berada di ambang kekacauan ekonomi; situasinya akan serupa dengan krisis pada akhir 1980-an. Nilai aset Amerika akan turun sekitar setengahnya, yang akan menyebabkan transisi besar-besaran modal dari sekuritas negara ke emas dan bitcoin," kata Tapiero, menekankan bahwa selama dua setengah tahun terakhir kami telah melihat konsolidasi BTC dan sekarang, kemungkinan besar, kami menunggu pertumbuhan eksplosif dalam nilai cryptocurrency terbesar. Para investor hanya perlu bersabar.
    Penulis dan investor terkenal Robert Kiyosaki, yang juga menganggap bitcoin sebagai salah satu investasi jangka panjang terbaik, setuju dengan Tapiero. Benar, beliau memperingatkan bahwa penemuan vaksin virus corona yang valid dapat menyebabkan jatuhnya harga bitcoin dan emas, yang oleh Kiyosaki dianggap sebagai aset safe haven. Tetapi pada titik inilah investor akan memiliki peluang besar untuk memperoleh aset tersebut.
    Sudut pandang berlawanan diungkapkan oleh analis dari Weiss Crypto Ratings, yang percaya bahwa tren turun Bitcoin yang mengambil alih pasar pada hari-hari awal September tidak cukup kuat untuk mendorong nilai koin di bawah $10.000 dalam waktu dekat. (Untuk Ethereum, Weiss Crypto Ratings menganggap level $350 sebagai level support yang kuat.)
    Hasil menarik juga ditunjukkan oleh trading baru-baru ini di bursa derivatif kripto Deribit. Peserta mereka secara aktif bertaruh pada opsi bitcoin dengan harapan harga akan naik menjadi $32-36 ribu pada akhir tahun. Menurut perusahaan, kontrak Desember dengan harga penyelesaian $36.000 sedang memimpin, 752 di antaranya yang sedang dihitung. Mereka diikuti oleh 462 kontrak dengan harga kesepakatan $32.000. Kontrak Desember, dengan harga $28.000, menarik volume yang relatif kecil.
    Hasil trading seperti itu sulit untuk dijelaskan, mengingat, secara umum, para pelaku pasar memperkirakan peluang kenaikan Bitcoin menjadi setidaknya $20.000 pada akhir Desember sebagai sangat rendah. Estimasi probabilitas melebihi $20.000 adalah 5%, dan $28.000 hanya 2%. Sebagian besar ahli (65%) percaya bahwa pasangan BTC/USD akan bertemu 2021 dalam kisaran $9.000-10.000, sekitar 10% percaya bahwa mata uang tersebut akan terus bergerak sepanjang $11.000, dan hanya 25% yang menduga untuk melihatnya di atas $12.000.

 

NordFX Analytical Group

 

Pemberitahuan: Materi ini bukanlah rekomendasi untuk investasi atau pedoman untuk bekerja di pasar keuangan dan dimaksudkan hanya untuk tujuan informasi saja. Trading di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang telah disetorkan seluruhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami