1 Agustus 2020

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Ekonomi AS tidak hanya dalam resesi. Hal itu terbang dengan kecepatan sangat tinggi. Penurunan PDB AS pada kuartal kedua adalah yang terbesar yang pernah tercatat - minus 32,9%. Alasan dari kejatuhan ini sangat terkenal - yaitu adalah tindakan karantina yang disebabkan oleh pandemi coronavirus. Pihak berwenang berharap mereka dapat menghentikan penyebaran COVID-19 tanpa mengubah ekonomi menjadi nol. Beberapa negara telah berhasil memperketat karantina tanpa membatasi kegiatan ekonomi dan untuk mencapai kelancaran kurva kejadian.
    Namun, ada harapan dan ada kenyataan - minus 32,9% yang sama, yang membuat investor benar-benar kaget, menyebabkan penurunan simultan dolar AS dan indeks saham. Sementara dua indikator ini bergerak antiphase pada musim semi - indeks USD (DXY) tumbuh, ketika Nasdaq dan S&P500 turun, dan sebaliknya, sekarang semuanya turun.
    Berbeda dengan Amerika Serikat, hal-hal di Eropa ternyata tidak terlalu buruk, sebagaimana dibuktikan oleh indikator ekonomi makro yang diterbitkan minggu lalu. PDB Jerman turun hanya 10,1% secara absolut, dan di zona euro - sebesar 12,1%, data PDB dan belanja konsumen Prancis, serta penjualan ritel di Jerman terlihat agak optimis, yang berkontribusi pada penguatan mata uang Eropa.
    Pasangan EUR/USD tumbuh untuk bulan ketiga berturut-turut, penguatan terkuat sejak tahun 1998 dan kenaikan tajam paling tajam dalam 10 tahun. Pada bulan Juli saja, euro menguat terhadap dolar sebesar 725 poin (5,6%), yang belum diamati sejak September 2010. Akibatnya, pasangan ini mencapai ketinggian lokal 1,1908 pada hari Jumat 31 Juli, diikuti oleh kemunduran pada gelombang penetapan laba bulanan, dan pasangan mengakhiri sesi di 1,1775;
  • GBP/USD. Mengikuti EUR/USD, pasangan ini terus berjuang. Selama seminggu terakhir, pound telah tergelincir dolar dengan 380 poin, dan hampir mencapai 1,3200, berhenti di 1,3170. Kemudian, seperti halnya dalam euro, laba Juli ditetapkan, dan penyelesaiannya di 1,3085;
  • USD/JPY. Mata uang Jepang telah memperkuat posisinya selama hampir sepanjang minggu. Langkah yang sangat nyata terjadi pada hari Kamis, 30 Juli, setelah perilisan data PDB AS yang suram. Pada titik ini, pasangan hampir mendekati 104 yen ke tanda dolar. Namun, ada pembalikan tajam dari tren pada hari Jumat, dan kembali hampir di mana ia memulai periode lima hari. Kunci terakhir dimainkan pada 105,90. Dan dengan demikian, perubahan dalam kutipan untuk minggu ini hanya sekitar 20 poin;
  • Mata uang crypto. Apa yang semua orang telah menunggu sejak pertengahan Mei, ketika bitcoin telah terbagi dua, akhirnya terjadi. Bitcoin menembus level $10.000 dalam perebutan yang kuat dan berhenti, hanya mencapai ketinggian $11.365, kemudian pindah ke tren sideways dengan fluktuasi berangsur-angsur memudar, memilih sebagai Titik Pivot dengan horison $11.000.
    Para ahli mengutip kejatuhan dolar yang berkelanjutan dan awal jatuhnya pasar saham sebagai alasan untuk pertumbuhan mata uang digital utama. Dolar telah berhenti memainkan peran aset defensif, yang merupakan musim semi ini, di tengah kepanikan yang disebabkan oleh pandemi COVID-19, dan investor kembali beralih ke instrumen tradisional seperti logam mulia, dan pada saat yang sama ke "emas digital" - bitcoin.
    Pasangan BTC/USD berhenti berkorelasi dengan indeks saham dan kembali ke korelasi dengan XAU/USD. Hal ini sekali lagi menunjukkan bahwa investor institusi besar melihat BTC hanya sebagai "pelengkap" untuk aset keuangan inti. Sulit untuk berdebat dengan itu, karena bahkan kapitalisasi total pasar crypto, yang telah mencapai $330 miliar, adalah sebuah tetes di lautan dibandingkan dengan pasar tradisional.
    Jadi, selama seminggu terakhir, kapitalisasi pada tingkat tinggi telah tumbuh sebanyak $44 miliar, atau sekitar 15%. Crypto Fear & Greed Index telah melonjak menjadi 75 (53 minggu yang lalu), menyamai koin yang overbought atau jenuh beli dan menunjukkan kemungkinan koreksi.
    Dalam upayanya untuk naik, cryptocurrency utama telah menarik altcoin teratas, yang menunjukkan pertumbuhan lebih besar daripada aset "induk": bitcoin (BTC/USD) 17%, ripple (XRP/USD) 19%, ethereum (ETH/USD) 21%, litecoin (LTC/USD) 30%. Dalam jangka panjang, para ahli menilai peluang Ethereum di atas segalanya. Dengan probabilitas 75%, koin ini dapat naik harganya menjadi $400 pada akhir tahun.
    Pertumbuhan pasar crypto sudah tentu menjadi berita utama minggu ini, tetapi ada yang lain yang mungkin memainkan peran penting di masa depan. Jadi, Pengadilan Federal di Amerika Serikat akhirnya mengakui bitcoin sebagai uang. Hal ini dinyatakan oleh Ketua Pengadilan Negeri Distrik Columbia Beryl Howell, mengingat kasus CEO Coin Ninja Larry Dean Harmon, yang dituduh mencuci $311 juta. Dia mencatat bahwa konsep uang “biasanya berarti alat sirkulasi, metode pembayaran atau alat menabung. Dan bitcoin adalah hal-hal tersebut.” Ingatlah bahwa AS memiliki preseden hukum, dan keputusan hakim semacam itu dapat memiliki konsekuensi yang luas.

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pandangan sejumlah pakar, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Pejabat Fed mengakui minggu lalu bahwa laju pemulihan di ekonomi A.S. secara langsung tergantung pada situasi epidemiologis. Secara alami, hal yang sama berlaku untuk Eropa. Namun, terlepas dari kenyataan bahwa untuk membuat keputusan, politisi Eropa setiap kali perlu mencapai konsensus, adalah sulit, tetapi mereka berhasil melakukannya. Langkah-langkah karantina yang diambil oleh para pemimpin masing-masing negara UE, secara keseluruhan, ternyata jauh lebih terkoordinasi dan efektif daripada di Amerika Serikat, yang memiliki dampak langsung pada situasi ekonomi. Jelas bahwa Amerika merasa jauh lebih buruk daripada Eropa, yang tercermin dalam tingkat pasangan EUR/USD.
    Sebanyak 75% indikator tren pada H4 dan 100% pada D1 berwarna hijau, serta 85% osilator pada kedua kerangka waktu. Juga, 45% dari para ahli mengharapkan kelanjutan dari pertumbuhan euro, didukung oleh analisis grafis pada D1. Targetnya adalah level psikologis penting 1,2000, setelah menembus yang dalam jangka menengah jalan ke 1,2500 akan terbuka.
    Meskipun, mengacu pada September 2017, kita melihat bahwa setelah mencapai level 1,2000, diikuti koreksi dalam dua bulan ke 1,1550, dan hanya setelah selesai pasangan mencapai ketinggian 1,2500.
    Tentu saja, tidak ada pandemi coronavirus tiga tahun yang lalu dan segalanya mungkin berjalan sesuai dengan skenario yang berbeda. Namun, menurut sekitar 55% analis, dolar tidak boleh dihapuskan. Dan sejauh pandangan langsung yang bersangkutan, mereka percaya pasangan bisa jatuh ke zona 1,1650-1,1700, yang dikonfirmasi oleh analisis grafis pada H4 dan 15% dari osilator yang menandakan pasangan overbought atau jenuh beli.
    Sedangkan untuk minggu mendatang, kita harus memperhatikan indikator Indeks Aktivitas Bisnis ISM di sektor manufaktur dan jasa AS (yang akan diterbitkan masing-masing pada tanggal 3 dan 4 Agustus), serta data pasar tenaga kerja (NFP), secara tradisional diterbitkan pada hari Jumat pertama setiap bulan.
    Perlu dicatat bahwa dalam jangka menengah, mayoritas yang luar biasa (80%) dari para ahli mengharapkan AS meningkat dan dolar kembali ke 1,1000-1,1300;
  • GBP/USD. Tidak seperti EUR/USD, sinyal bahwa pasangan jenuh beli atau overbought di sini diberikan oleh lebih banyak osilator: 15% pada H4 dan 35% pada D1. Analisis grafis pada H4 terlihat ke selatan juga. Tetapi indikator tren - 90% pada H4 dan 100% pada D1 - masih menunjuk ke utara.
    Di antara para ahli, mayoritas suara diberikan untuk bears atau pasar turun - 60% pada W1 dan 80% pada MN - menunjukkan pasar tidak pasti tentang kekuatan mata uang Inggris. Memang, meskipun ada jeda, masalah yang terkait dengan Brexit belum hilang.
    Beberapa kejelasan mengenai keadaan dan prospek ekonomi Inggris dapat diberikan pada hari Kamis, 6 Agustus, ketika Bank of England akan bertemu, laporan kebijakan moneternya akan dipublikasikan dan keputusan mengenai tingkat suku bunga akan diketahui. Juga, yang menarik bagi pedagang dan investor adalah pidato selanjutnya dari kepala Bank of England Andrew Bailey.
    Sementara itu, level-level berikut dapat ditandai untuk pasangan GBP/USD: support – 1,3000, 1,2900, 1,2770 dan 1,2670, resistance – 1,3200 dan ketinggian Desember 2019, di 1,3515;
  • USD/JPY. Sebanyak 60% ahli yang didukung oleh analisis grafis pada H4 percaya bahwa pasangan akan mencoba menguji level 104,00 sekali lagi dalam beberapa hari ke depan. Dan itu tidak akan berhasil dan akan kembali lebih dulu ke area 106,00 dalam sebulan, dan kemudian naik lebih tinggi lagi - ke zona 106,60-108,00. Menurut 40% analis yang tersisa, tidak akan ada upaya untuk kembali menembus selatan, dan pasangan ini akan segera berusaha mencapai ketinggian 108,00.
    Setelah pergerakan maju dan mundur dari pasangan minggu lalu, ada kebingungan lengkap di antara indikator pada H4. Tetapi D1 masih didominasi oleh warna merah, 80% dari osilator dan jumlah indikator tren yang sama berwarna merah di dalamnya;
  • Mata uang crypto. Menurut spesialis Glassnode, setelah harga mengatasi hambatan psikologis $10.000, para penambang mulai berpegang pada sebagian besar bitcoin yang mereka tambang. Hal ini dapat menciptakan defisit tertentu di pasar dan berkontribusi pada pertumbuhan kutipan.
    Menurut miliarder Max Kaiser, pendiri Heisenberg Capital, cryptocurrency utama harus memecahkan rekor sebelumnya $20.000 dan kenaikan harga menjadi $28.000. Benar, ada juga yang tidak setuju dengan prakiraan ini. “Bitcoin menarik untuk investasi. Namun demikian, pembaruan tertinggi di wilayah $28.000, yang ditunjuk Kaiser, tidak mungkin, - balas miliarder dari Pusat Data Six-Nines Sergey Troshin. - Seperti biasa, sensasi pertama adalah yang paling kuat, hip lainnya sudah lebih rendah. Mungkin ketika bitcoin mencapai batas $17.000 - $18.000, banyak orang akan mulai memperbaiki keuntungan, menunggu koreksi,”
    Perkiraan yang bahkan lebih sederhana diberikan oleh para analis di Bloomberg. Mereka percaya bahwa jika jumlah alamat pengguna aktif tidak berubah, target bitcoin akan menjadi ketinggian pada 2019, di $12.734.
    Adapun perkiraan rata-rata analis, sebanyak 60% dari mereka mengharapkan koreksi dalam waktu dekat dan penurunan pasangan ke resistance $10.000. Sebanyak 40% sisanya setuju dengan perkiraan Bloomberg. Pada saat yang sama, para ahli yang paling berhati-hati tidak bosan mengingatkan tentang volatilitas tren kripto. Dengan demikian, peluncuran futures pada Desember 2017 menjadi titik awal musim dingin kripto, dan setelah pertumbuhan yang mengesankan di bulan pertama dan setengah dari 2020 bitcoin jatuh ke $3,830, membahayakan keberadaan semua pasar mata uang digital.
    Tetapi ada juga kabar baik bagi mereka yang takut akan kiamat yang serupa. Salah satu veteran industri bitcoin, platform Abra telah menambahkan fitur untuk menghasilkan simpanan dalam cryptocurrency dan stablecoin. Menurut situs web perusahaan, TrueUSD (TUSD), Tether (USDT) dan USD Coin (USDC) adalah yang paling menguntungkan - 9% per tahun. Pengembalian tahunan simpanan dalam bitcoin dan ethereum masing-masing adalah 4,1% dan 4,0%. Suku bunga yang ditawarkan Abra memang lebih tinggi dari bunga bank atas simpanan dalam dolar atau euro, yang merupakan kabar baik. Tetapi muncul pertanyaan tentang keandalan simpanan ini - dalam percakapan dengan The Block, perwakilan Abra mengatakan bahwa tarif akan direvisi setiap minggu. Dan akan sangat menyedihkan jika mereka turun ke nol atau masuk ke zona negatif sekaligus.

 

NordFX Analytical Group

 

Pemberitahuan: Materi ini bukanlah rekomendasi untuk investasi atau pedoman untuk bekerja di pasar keuangan dan dimaksudkan hanya untuk tujuan informasi saja. Trading di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang telah disetorkan seluruhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami