25 Januari 2020

Pertama, ulasan dari prakiraan pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Euro jatuh kembali, dan telah kehilangan sekitar 70 poin terhadap dolar selama lima hari terakhir.  Ada dua alasan untuk ini: epidemi coronavirus di Cina dan Kepala ECB baru yang sangat berhati-hati, Christine Lagarde.
    Sudah diketahui bahwa ekonomi zona euro sangat berkorelasi dengan ekonomi Cina, seperti yang baru-baru ini ditunjukkan oleh perang perdagangan.  Dan jika ekonomi Tiongkok sedang sakit, maka ekonomi Eropa juga mengalami pelemahan yang kuat. Pada tahun 2003, pandemi di Cina menewaskan lebih dari 700 orang dan menyebabkan penjualan ritel turun hampir setengahnya.  Namun terlepas dari kenyataan bahwa virus baru dianggap kurang berbahaya, sekarang dapat menyebar lebih cepat daripada pada awal abad ini.  Alasan untuk ini adalah infrastruktur Cina, yang telah menjadi jauh lebih berkembang selama ini. Harga minyak adalah yang pertama bereaksi terhadap serangan baru, tetapi pasar valuta asing tidak lama bereaksi.
    Sedangkan untuk Ny. Lagarde, ia benar-benar mengecewakan para investor, mengatakan bahwa revisi strategi ECB adalah proses yang panjang yang hanya akan selesai pada akhir 2020. Selain itu, melawan latar belakang peringatan Presiden AS Trump tentang kemungkinan pengenalan peningkatan bea dalam ekspor Eropa, Ny. Lagarde menganggap bahwa "risiko zona euro masih mandiri terhadap penurunan ekonomi." Jadi regulator Eropa harus mempertahankan pendekatan ultra lunak untuk kebijakan moneternya. Dengan latar belakang pernyataan semacam itu oleh kepala ECB dan epidemi Cina, bahkan data yang menguntungkan pada kegiatan usaha di Jerman (PMI) tidak membantu euro, dan pasangan EUR/USD turun ke level 1,1020 pada akhir minggu. Pekan lalu, 40% ahli dan mayoritas indikator yang diperingatkan memperingatkan bahwa ia akan menyerang level 1,1000. Di antara osilator di H4 terdapat sekitar 75% dari mereka, pada D1 – sekitar 65%, di antara indikator tren, 100% pada H4 dan 90% pada D1 yang menuju titik ke selatan.
  • GBP/USD. Berkat pertumbuhan kegiatan bisnis (PMI) pada hari Jumat, 24 Januari, mata uang Inggris mencapai tertinggi dua minggu di 1,3172, tetapi kemudian turun lagi.  Ekspektasi penurunan suku bunga pada pertemuan Bank of England pada 30 Januari, serta coronavirus Cina yang terkenal jahat, berkontribusi terhadap penurunan tersebut.
    Dinamika pergerakan pasangan GGB/USD diprediksi paling akurat minggu lalu oleh analisis grafis.  Adapun akord akhir, pasangan mengakhiri sesi perdagangan di 1,3080, sedikit mengoreksi zona Pivot Point jangka menengah dalam arah ke atas - ke kisaran 1,3050-1,3085;
  • USD/JPY. Menurut beberapa ahli, volatilitas yang sangat rendah dari pasangan EUR/USD menunjukkan bahwa keseimbangan tertentu telah dibuat antara dua mata uang utama ini. Dan sekarang euro dan dolar berada dalam keseimbangan di satu sisi, dan mata uang dan saham pasar berkembang di sisi lain. Dan pasar-pasar ini, terutama negara-negara tetangga, mungkin sangat terpengaruh oleh krisis yang disebabkan oleh penyebaran virus corona Cina.
    Ternyata, yen memperoleh yang terbaik dari ekspektasi yang gelisah tetapi tidak jelas, menjadi tempat yang aman yang dapat melindungi modal investor dari badai keuangan yang tidak terduga.  Sepertiga dari para ahli yang memilih jatuhnya pasangan, dan terlebih lagi osilator yang memberi sinyal tentang overbought atau jenuh beli-nya, tidak bisa tahu tentang pandemi coronavirus, tetapi, bagaimanapun, memberikan perkiraan yang benar. Pasangan ini dengan cepat mengubah dukungan 109,65-109,70 menjadi resistensi, dan kemudian menemukan titik bawah lokal di level 109,17. Adapun akhir sesi perdagangan, selesai sangat dekat, di level 109,27;
  • Mata uang crypto. Jika seseorang bermimpi cryptocurrency sebagai sistem keuangan yang independen dan bebas dari kontrol negara, mereka bisa melupakannya. Hanya satu contoh.  Menteri Keuangan Ukraina mengumumkan bahwa layanan pemantauan keuangan negara akan menyelidiki dari mana warga negara ini mendapatkan cryptocurrency.  Menurut Menteri Keuangan Ukraina tersebut, alat yang tersedia untuk organisasi ini memungkinkan mereka untuk menentukan asal aset digital dan apa yang mereka habiskan. Selain itu, layanan ini memiliki wewenang untuk memblokir cryptocurrency dan menyita aset yang diperoleh secara ilegal oleh warga Ukraina.
    Jelas bahwa berita ini tidak berkontribusi pada jatuhnya Bitcoin, tetapi faktanya tetap bahwa mata uang crypto referensi tidak bisa mendapatkan pijakan di atas $9.000 dan pada hari Jumat, 24 Januari, jatuh ke zona $ 8.250-8.450.
    Menurut beberapa ahli, apa yang harus disalahkan pada musim gugur ini... adalah Tahun Baru Imlek.  Membandingkan hasil perdagangan dalam periode ini selama beberapa tahun terakhir, mereka mencatat bahwa risiko penarikan koin utama hadir bahkan dengan latar belakang dinamika pertumbuhan keseluruhan. Menurut perhitungan mereka, di Asia, sekitar 10 persen penduduk memiliki tabungan dalam mata uang kripto. Dan sebelum Tahun Baru, mereka mulai menguangkan aset dan menghabiskan uang untuk hadiah dan pesta liburan.
    Altcoin: Ethereum (ETH/USD), Litecoin (LTC/USD) dan Ripple (XRP/USD), seperti biasa, diikuti setelah cryptocurrency utama.  Total kapitalisasi pasar crypto menurun dari $251 menjadi $236 miliar.

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pendapat dari sejumlah ahli, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Seperti yang telah disebutkan, untuk ECB, euro yang lemah sekarang lebih baik daripada yang kuat.  Menyadari hal ini, para pendukung bull atau pasar naik tidak mau mengambil risiko, yang membuat mata uang Eropa semakin lemah.  Target terdekat dalam tren turun adalah 1,1000, diikuti oleh 1,0960. Hal ini diikuti oleh rendahnya 1 Oktober 2019 – di 1,0880. Sekitar 55% analis sekarang memilih kejatuhan, didukung oleh 85% osilator dan 100% indikator tren tidak hanya pada H4 dan D1, tetapi juga pada W1.
    Pandangan sebaliknya diungkapkan oleh sekitar 45% pakar dan 15% osilator di zona oversold atau jenuh jual. Selain itu, ketika beralih dari perkiraan mingguan ke perkiraan bulanan, jumlah pendukung bulls atau pasar naik meningkat menjadi 70%. Tugas segera adalah untuk mengatasi resistensi yang kuat di zona 1,1065, diikuti oleh resistensi 1,1100 dan 1,1175.
    Adapun keputusan Fed tentang suku bunga pada tanggal 29 Januari, ada kemungkinan bahwa itu akan tetap pada tingkat yang sama – 1,75%, dan pertemuan ini tidak akan memiliki banyak dampak pada dinamika pasangan;
  • GBP/USD.   Selesai sudah!  Ini dia, hari H, Jumat 31 Januari, yang akan diikuti oleh perpisahan Inggris ke Uni Eropa.  Brexit, yang sudah lama dibicarakan semua orang, bisa dianggap berhasil. Namun, kami berpikir bahwa saat ini acara ini akan memberikan lebih banyak tekanan moral pada pasar - proses keluarnya negara yang relatif mulus dari UE secara signifikan mengurangi risiko investasi. Selain itu, tingkat rendah pound saat ini membantu ekonomi Inggris dalam banyak hal, memperkuat daya saingnya di pasar luar negeri.
    Jika tidak ada kejutan tidak menyenangkan yang tidak terduga dari Brexit, pound mungkin terasa relatif tenang. Dan tidak dikecualikan bahwa itu akan tumbuh tidak hanya terhadap euro, tetapi juga terhadap dolar. Jadi, sekitar 65% ahli memperkirakannya bergerak ke utara - pertama ke resistensi di 1,3160, dan kemudian ke ketinggian di 1,3200.
    Perkiraan alternatif diberikan oleh 35% pakar, yang menurut mereka pasangan GBP/USD diperkirakan akan turun lebih jauh.  Skenario ini sangat mungkin jika pertemuan Bank of England pada hari Kamis, 30 Januari, memberikan setidaknya petunjuk kemungkinan penurunan suku bunga. Dalam hal ini, mata uang Inggris memiliki setiap kesempatan untuk melanjutkan perjalanannya ke selatan, di mana, setelah menembus dukungan 1,3040, 1,3000 dan 1,2960, mata uang ini dapat mencapai posisi terendah Desember lalu di zona 1,2900. Analisis grafis pada D1 secara aktif mendukung pengembangan ini;

  • USD/JPY. Ada beberapa kebingungan di antara indikator, tetapi 10% dari osilator sudah memberikan sinyal yang jelas bahwa pasangan ini oversold atau jenuh jual. Sebanyak  60% analis yang didukung oleh analisis grafis pada D1 percaya bahwa pasangan akan berhenti jatuh juga. Tujuannya adalah untuk naik ke zona 110,20-110,30.  Resistensi berikutnya di 110,80;
    Sisa dari 40% ahli berpihak padRebears atau pasar turun, yang percaya bahwa tren penurunan minggu lalu akan terus berlanjut.  Indeks Dow Jones mengincar 30.000, dan pasanganturu/JPY akan menembus batas 109, yang akan menyebabkan kerugian lebih lanjut untuk semua pasangan silang terkait dengan mata uang Jepang. Dukungan utama adalah di 108,40, yang berikutnya adalah 60 poin lebih rendah;
  • Mata uang crypto. Seiring dengan jatuhnya cryptocurrency utama, Crypto Fear & Greed Index (Indeks Ketakutan & Keserakahan Kripto) juga turun sedikit, dari 54 menjadi 40. Ini bukanlah ketakutan pasar, melainkan investor tidak lagi terlalu tertarik untuk membuka posisi buy.
    Bahkan beberapa “nabi” crypto telah memuaskan selera mereka.  Dalam cuitan baru-baru ini, analis trader dan crypto Josh Rager menyatakan pendapat bahwa, seperti di pasar lain, Bitcoin memiliki "hukum penurunan tingkat pengembalian", dan ada penurunan dalam profitabilitasnya di setiap siklus.  “Maksimum Bitcoin berikutnya tidak akan setinggi yang dipikirkan kebanyakan orang. Beberapa menunjukkan $100.000, $300.000, dan $1 juta. Kita juga harus memperhitungkan penurunan margin keuntungan sekitar 20% dalam setiap siklus. Oleh karena itu, saya pikir  tinggi berikutnya akan berada di kisaran $75.000 hingga $85.000,” tulis analis.  Posisi Rager dalam masalah ini juga didukung oleh perusahaan analitik cryptocurrency ByteTree.
    Jika kita berbicara tentang prakiraan untuk waktu dekat, mereka tidak begitu optimis.  50% ahli memperkirakan pasangan BTC/USD jatuh ke zona $7.500-8.000, sekitar 30% memilih tren menyamping dan hanya 20% - yang memilih untuk pasangan ini naik di atas cakrawala $9.000.  Namun, ketika beralih ke perkiraan bulanan, jumlah optimis kripto meningkat menjadi 70%.

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan: Bahan-bahan ini tidak dapat dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan, bahan – bahan ini hanya untuk tujuan informatif.  Perdagangan di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang disetorkan sepenuhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami