4 Januari 2020

Pertama, ulasan dari prakiraan pekan lalu:

  • EUR/USD. Liburan adalah untuk membuat orang-orang teralihkan sementara dari masalah kehidupan sehari-hari, masuk ke dalam atmosfer ajaib dari ekspektasi dan keajaiban.  Dan keajaiban terjadi, dan pasar keuangan tidak terkecuali, karena kami telah memperingatkan pembaca kami.
    Pada masa normal, investor melihat ke arah pasar saham yang lebih berisiko, atau berusaha menyembunyikan modalnya di safe havens, lebih menyukai obligasi pemerintah, emas, dan mata uang safe-haven.  Tetapi Natal dan Tahun Baru adalah masa yang tidak biasa, dan pasar sangat tipis akhir-akhir ini sehingga dapat dikelola bahkan dalam volume kecil.  Akibatnya, dalam dekade terakhir Desember, baik indeks saham S&P500 terus memperbarui tertinggi historis, dan emas, bersama dengan yen dan franc, menunjukkan pertumbuhan yang mengesankan.  Dan kewajiban utang treasury tidak akan mundur dari posisi yang dimenangkan.  Mukjizat Tahun Baru!  Tapi, seperti yang Anda tahu, ada jauh lebih sedikit liburan di tahun ini daripada hari kerja.  Dan pasar kembali ke keadaan normal minggu ini.
    Adapun EUR/USD, mulai dari 29 November, pasangan ini perlahan-lahan bergerak di sepanjang saluran naik.  Pada tanggal 31 Desember, ia mencapai batas atasnya pada 1,1240, dan kemudian berubah arah, membuka tahun 2020, dengan celah turun.  Pasangan ini hampir sampai ke dasar saluran pada hari Jumat sore, tanggal 3 Januari, dan kemudian pasangan kembali ke zona tengah saluran pada statistik yang cukup suram pada aktivitas bisnis di AS (indeks ISM di sektor manufaktur berada di bawah ekspektasi dan gagal  naik di atas $ 50) dan mengakhiri minggu di area support/resistensi kuat 1,1160;
  • GBP/USD. Hasil mingguan pound Inggris hampir nol.  Mulai dari 1,3085, itu mengakhiri periode lima hari di 1,3075, hanya kehilangan 10 poin.  Namun, karena volatilitasnya yang relatif tinggi, ia tidak menghalangi para trader dari peluang untuk mendapatkan keuntungan dimana kisaran fluktuasi selama ini berjumlah lebih dari 230 poin;
  • USD/JPY. Berbeda dengan pound, yang mengakhiri periode lima hari dengan hasil hampir nol, mata uang safe-haven tumbuh cepat terhadap dolar.  Dengan demikian, yen menguat hampir 135 poin terhadap "Amerika": dimulai dari horizon 109,45, berakhir pada 108,10;
  • Mata uang crypto. Pasar aset digital, serta pasar Forex, terus merangkum hasil tahun lalu.  Misalnya, portal online ForkLog telah menyusun daftar orang-orang kripto yang paling menonjol dan berpengaruh pada tahun 2019. Daftar 10 teratas dipimpin oleh kepala pertukaran Bitcoin Binance Changpeng Zhao, di tengah daftar adalah kepala Facebook Mark  Zuckerberg dan pencipta Telegram Pavel Durov, dan sepuluh teratas diselesaikan oleh Presiden Tiongkok Xí Jìnpíng dan pengembang Ethereum Vitalik Buterin.
    Bitcoin, terlepas dari semua kenaikan suku bunga, naik 110% dalam 12 bulan, indeks S&P500 naik 22,8%, dan emas menambahkan 19% pada periode yang sama.  Hasil untuk mata uang crypto referensi, secara umum, cukup baik, tetapi hanya untuk para investor yang berinvestasi dalam koin pada awal tahun, dan tidak pada pertengahan musim panas.  Untuk yang terakhir, suara melodi yang sangat berbeda dan sedih.
    Sekarang mari kita beralih ke hasil minggu lalu. Dan di sini tidak ada yang perlu dibicaraada, yaitu tren menyamping yang sama.  Pasangan BTC/USD tumbuh menjadi $7.550 pada tanggal 29 Desember, kemudian turun menjadi $6.900 pada tanggal 3 Januari, dan kemudian kembali ke tempat dimulainya minggu ini di area $7.300.  Secara umum, ini merupakan kekecewaan total bagi investor.  Tetapi untuk trader aktif yang berdagang dalam jangka waktu pendek, dengan leverage 1:50, seperti dengan broker NordFX, lompatan $ 650 adalah peluang bagus untuk mendapat keuntungan.
    Adapun altcoin teratas, semuanya juga datar di sini, yaitu ada pergerakan di saluran samping yang sangat sempit dengan konsolidasi bertahap untuk minggu ketiga berjalan: Ripple (XRP / USD) adalah sekitar $ 0,19, Ethereum (ETH / USD) - $ 130 dan Litecoin  (LTC / USD) - $ 42 per koin.  Total kapitalisasi pasar crypto telah jatuh ke $ 190 miliar, dan Bitcoin Crypto Fear & Greed Index secara bertahap mendekati posisi netralnya (sekarang berada di 38), yang, pada kenyataannya, juga menunjukkan stagnasi di pasar.

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pendapat dari sejumlah pakar, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Pekan lalu, kami merangkum perkiraan yang diberikan untuk tahun 2020 oleh analis di JPMorgan Chase, Goldman Sachs, Bank of America Merrill Lynch, Deutsche Bank dan sejumlah bank global lainnya.  Ingatlah bahwa, secara umum, mereka mencapai konsensus, memprediksi jatuhnya dolar terhadap euro dan pertumbuhan pasangan ke level dari 1,1400 menjadi 1,2000.  Alasan utama adalah perlambatan pertumbuhan ekonomi global, yang seharusnya meningkatkan permintaan untuk aset berisiko.  Terutama karena Federal Reserve AS, menjelang pemilihan presiden, di bawah tekanan dari Donald Trump, kemungkinan akan terus menurunkan suku bunga, atau setidaknya mempertahankannya pada tingkat yang ada.
    Namun, ada juga pendapat yang berlawanan, yang sekali lagi terkait dengan pemilihan presiden AS.  Perlu dicatat bahwa selama tahun-tahun pemilu mata uang AS menunjukkan hasil yang sangat baik.  Dalam periode seperti itu selama 40 tahun terakhir, indeks USD turun hanya dua kali.  Tetapi euro jatuh dalam 9 kasus dari 11. Jadi, jika Anda fokus pada statistik ini, dolar harus dibeli, bukan dijual.  Selain itu, untuk Bank Sentral, masih merupakan mata uang cadangan utama, jauh di depan aset lainnya.
    Adapun dalam waktu dekat, 55% dari para ahli, didukung oleh 85% dari indikator pada D1, mengharapkan pasangan untuk tumbuh ke batas atas saluran naik di level 1,1240.  Target berikutnya adalah 1,1330.  Penguatan euro atas dolar dapat juga difasilitasi oleh data ekonomi makro, yang akan kita pelajari minggu depan.  Jadi, pada hari Selasa, 7 Januari, nilai Desember dari indeks aktivitas bisnis ISM di sektor jasa akan diketahui, dan pada hari Jumat, data pasar tenaga kerja di Amerika Serikat akan dirilis.  Dan jika jumlah pekerjaan baru di luar sektor pertanian (NFP) menurun, menurut perkiraan, sebesar 40% (dari 266 ribu menjadi 160 ribu), ini akan berdampak negatif pada dolar.  Namun, seringkali pasar bereaksi terlebih dahulu terhadap prediksi seperti itu, sehingga segera pada saat rilis statistik mungkin tidak ada sentakan kuat.
    Selain 55% dari pependukunpasar naik ini, ada juga 45% ahli yang mendukung sentimen bearish. Sebanyak 85% dari indikator pada H4 dan analisis grafis pada sisi kerangka waktu yang sama dengan mereka.  Level dukungan adalah 1,1100, 1,1065 dan 1,1000;

  • GBP/USD. Situasi dengan pound sekali lagi membingungkan dan tergantung pada bagaimana dan apa yang terjadi pada proses meninggalkan UE.  Ketua Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, menyatakan keprihatinannya bahwa hanya ada sedikit waktu yang tersisa untuk negosiasi mengenai hubungan Inggris dengan Uni Eropa setelah Brexit.  Dalam pandangannya, periode transisi 11 bulan untuk negosiasi sangat singkat dan mungkin harus diperpanjang.  Dan Wakilnya Frans Timmermans meminta Inggris untuk segera kembali ke pangkuan keluarga Eropa setelah perceraian.
    Sementara itu, sebanyak 60% ahli memperkirakan pasangan akan tumbuh ke batas atas saluran 1,3050-1,3215.  Sasaran jika terjadi penembusan adalah 1,3285, 1,3425 dan tertinggi 13 Desember di 1,3515.  Analisis grafis, 15% indikator tren pada D1 dan jumlah osilator yang sama yang memberikan sinyal tentang pasangan yang oversold setuju dengan perkembangan ini.
    Sekitar 40% sisanya dari analis dan sebagian besar indikator memilih jatuhnya pasangan.  Dukungan kuat terdekat adalah di 1,2975, tujuannya adalah untuk mencapai zona 1,2825-1,2900;
  • USD/JPY. Didukung oleh analisis grafis pada D1, sejumlah 70% analis percaya bahwa jatuhnya pasangan akan berhenti di level 107,80, setelah berjuang dari mana, pasangan pertama-tama akan pergi ke resistensi 109,25, dan kemudian ke nilai maksimum dari  Desember lalu di area 109,70.
    Sekitar 30% mengharapkan penguatan yen akan berlanjut, sehingga pasangan ini akan dapat jatuh ke dukungan 107,50, dan kemudian 100 poin lebih rendah.
    Adapun indikator, 100% dari mereka diwarnai merah pada H4 dan 85% pada D1. Sinyal pasangan yang oversold diberikan oleh 15% osilator pada D1, yang sering dikonfirmasi oleh perubahan tren yang cepat;
  • Mata uang crypto. Prakiraan untuk waktu dekat adalah abu-abu dan membosankan seperti grafik pasangan kripto.  Namun, semakin dekat ke separuh Mei dari Bitcoin, semakin banyak warna hijau dan optimisme para ahli muncul. Sebanyak 70% dari mereka berharap bahwa kuotasi akan naik tajam. Gambaran serupa di antara investor.  Menurut TradeBlock, hanya 30% dari koin BTC yang bergerak pada tahun 2019. Sebanyak 70% sisanya berada di dompet dalam keadaan "beku", dengan harapan pertumbuhan di masa depan.
    Tentu saja, ada pesimis di kalangan para analis.  Menurut perkiraan mereka, pasangan BTC/USD akan segera jatuh lagi. Generasi baru dari peralatan penambangan (ASIC S17 dan T17) membuat proses ini hemat biaya, bahkan jika Bitcoin jatuh ke zona $3.500-4.400, dan ini adalah tempat mereka percaya dukungan yang sangat kuat berada. Tetapi jika pasangan menerobosnya, maka kita dapat berbicara tentang akhir dari 10 tahun sejarah mata uang digital pertama di dunia.

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan: Bahan-bahan ini tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan, bahan ini hanyalah untuk untuk tujuan informatif. Perdagangan di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang disetorkan seluruhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami