24 November 2019

Pertama, ulasan dari prakiraan pada pekan lalu:

  • EUR/USD.  Ingatlah bahwa prakiraan sebelumnya berfokus pada ketidakpastian yang telah berkuasa di pasar baru-baru ini.  Pada saat itu, mayoritas pendukung bulls atau pasar naik atas bears atau pasar turun hanya 10%. Sekitar 55% dari para ahli memilih untuk pertumbuhan mata uang Eropa, dibandingkan dengan 45%. Seolah menanggapi keseimbangan kekuatan seperti itu, pasangan ini tumbuh sedikit pada hari Senin, 11 November dan, mencapai level 1,0900, bergerak ke tren sideways. Pasangan tinggal di sana sampai hari Jumat, ketika, karena statistik Eropa yang lemah (PMI) dan pidato Kepala ECB baru Christine Lagarde, turun tajam. Namun, pasangan tidak bisa menembus dukungan 1,1000 dan mengakhiri periode lima hari di 1,1020.
    Ibu Lagarde menambahkan lebih banyak kabut dan ketidakpastian ke pasar, mengatakan bahwa Eropa membutuhkan sistem langkah-langkah ekonomi baru dan bahwa regulator Eropa akan segera meninjau strateginya. Tetapi apa strategi baru ini akan sepenuhnya tidak jelas, terutama mengingat bahwa ada perselisihan di Dewan Pemerintahan ECB dan tidak ada konsensus tentang dimulainya kembali pelonggaran kuantitatif (QE);
  • GBP/USD. Inggris sedang mempersiapkan pemilihan parlemen awal, di mana kedua situasi dengan Brexit dan situasi ekonomi lebih lanjut di negara itu bergantung. Tidak ada kejelasan untuk saat ini, seperti dalam kasus Euro. Oleh karena itu, baik bulls dan bears mencari alasan untuk mendorong pasangan dalam satu atau lain arah, dalam berita ekonomi.
    Jika kita meringkas hasil minggu lalu, kemenangan tetap untuk bears atau pasar turun. Mengambil keuntungan dari fakta bahwa indeks aktivitas bisnis PMI awal di sektor jasa turun di bawah level kritis 50,0 dan sebesar 48,6, mereka mendorong pasangan ke level 1,2822. Akord terakhir minggu ini dibuat di level 1,2835;
  • USD/JPY. Seperti yang sudah disebutkan, yen telah jatuh untuk hampir selama musim gugur, dan pasangan telah bergerak naik, bergantung pada MA200 pada jangka waktu empat jam. Setidaknya empat upaya untuk menembus dukungan ini telah berakhir dengan kegagalan. Dan bagaimana upaya kelima akan berakhir, kami menulis minggu lalu, sangat tergantung pada prospek penandatanganan perjanjian perdagangan antara AS dan Cina. Namun, meskipun banyak pernyataan optimis, belum ada hasil yang spesifik. Negosiator Amerika tampaknya siap untuk pertemuan itu tetapi sedang menunggu jaminan dari pihak Cina bahwa Beijing siap berkomitmen untuk melindungi kekayaan intelektual dan teknologi, serta pembelian produk pertanian dari Amerika Serikat.  Apakah Cina akan melakukannya, dan dalam bentuk apa, adalah sebuah pertanyaan. Dan upaya kelima untuk menembus МА200 yang dilakukan pada pertengahan minggu lalu, gagal juga. Setelah jatuh ke level 108,27, pasangan berbalik dan menyelesaikan sesi minggu sedikit di atas rata-rata bergerak yang ditentukan, di level 108,63;
  • Mata uang crypto. "Ramalan" utama, yang paling sering terdengar baru-baru ini, dapat direduksi menjadi hanya dua kata: "hati-hati" dan "pesimisme". Kami berharap para trader dan investor mengikuti saran pertama kami, karena yang kedua sekali lagi membenarkan dirinya sepenuhnya, yaitu pada titik terendah pada hari Jumat 22 November, Bitcoin kehilangan hampir 20%, turun dari $8.500 menjadi $6.820. Alasan kenaikan bearish, menurut banyak ahli, adalah penambang yang memulai penjualan aktif aset crypto mereka.  Beberapa dari mereka membutuhkan fiat untuk tetap bertahan dan terus bekerja, dan beberapa, kecewa, baru saja memutuskan untuk meninggalkan pasar.
    Dorongan tambahan untuk penjualan diberikan oleh desas-desus dari Cina Shanghai tentang kunjungan polisi ke kantor pertukaran kripto Binance.
    Altcoin teratas, seperti Ripple (XRP/USD), Ethereum (EET/USD) dan Litecoin (LTC/USD), secara damai mengikuti "kakak", Bitcoin. Akibatnya, total kapitalisasi pasar crypto turun 15,8%, dari $239 miliar menjadi $201 miliar.

 

Adapun prakiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pendapat dari sejumlah pakar, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Jumlah aplikasi untuk tunjangan pengangguran di Amerika Serikat telah meningkat lagi. Pertumbuhan PDB pada kuartal keempat masih belum mencapai 0,5%.  Semua ini membuat investor berpikir tentang permulaan resesi dalam ekonomi Amerika.  Minggu depan kita menunggu kumpulan indikator makroekonomi berikutnya dari Amerika Serikat, yang akan mengkonfirmasi atau membantah versi tentang kemungkinan penurunan selanjutnya dari suku bunga Federal Reserve pada Januari-Februari.  Selain itu, pengurangan seperti itu mungkin tidak "tradisional" 0,25%, tetapi dua kali lebih banyak, 0,5%.
    Tentu saja, hal ini sangat tergantung pada hasil akhir kuartal keempat dan 2019 secara keseluruhan. Tetapi jangan lupa bahwa 2020 adalah tahun pemilihan Presiden AS, dan keadaan ekonomi Amerika tergantung pada apakah Trump akan tetap di Gedung Putih untuk masa jabatan kedua.  Untuk saat ini, di bawah tekanannya, The Fed menerapkan kebijakan pelonggaran langkah demi langkah dan memompa ekonomi dengan dolar.  Situasi serupa terjadi pada awal 2000-an.  Kemudian, dengan menurunkan suku bunga, The Fed mencoba untuk meningkatkan produksi, dan itu menghasilkan gelembung pinjaman hipotek, yang meledak, mengarah ke krisis 2007-2008.
    Saat ini, sebagian besar indikator berwarna merah. Tetapi dalam situasi ketidakpastian yang dijelaskan di atas, para ahli tidak berharap bahwa pasangan masih akan dapat menembus dukungan 1,1000.  Analisis pada H4 dan D1 juga menunjukkan bahwa setelah satu atau dua upaya gagal untuk melakukan ini, pasangan akan berbalik dan naik: pertama ke resistance di 1,1090, dan kemudian lebih tinggi lagi, hingga ke horizon 1,1175.
    Tentu saja, hasil putaran berikutnya dari perundingan perdagangan AS-Cina, yang ingin diadakan oleh Beijing sebelum 28 November, Thanksgiving di AS, dapat sangat mempengaruhi harga. Sebanyak 65% analis memperkirakan bahwa konsensus tertentu akan dicapai pada masalah ini pada akhir tahun, yang akan mengarah pada pertumbuhan dolar dan penurunan pasangan EUR/USD ke zona 1,0800-1,0900;
  • GBP/USD.  Untuk mengantisipasi pemilihan parlemen di Inggris pada tanggal 12 Desember dan jeda Brexit, pasangan telah bergerak di saluran samping 1.2780-1.2980 untuk minggu kelima. Indikator tren dan osilator D1 dicat abu-abu netral.  Prakiraan para pakar juga bisa disebut "abu-abu" (50% hingga 50%). Sidang Laporan Inflasi pada hari Rabu 27 November tidak mungkin mendorong pasangan di luar saluran ini. Situasi di minggu mendatang tergantung lebih banyak di AS daripada di Inggris. Dan kemajuan yang jelas dalam pembicaraan perdagangan AS-Cina dapat memberikan pasangan ini dorongan kasar yang kuat, menurunkannya ke dukungan 1,2650;
  • USD/JPY.  The Fed memompa pasar dengan likuiditas dolar. Tetapi Bank of Japan telah melakukan hal yang sama selama bertahun-tahun dalam upaya untuk meningkatkan inflasi dan menghidupkan kembali produksi. Pada saat yang sama, tingkat bunga yang ditetapkan oleh regulator Jepang untuk yen jauh lebih rendah daripada dolar. Sehingga mata uang Jepang menarik bagi investor hanya sebagai perlindungan dari badai keuangan.  Namun, menurut grafik, tidak ada badai yang sangat kuat sejak akhir musim panas, dan oleh karena itu yen jatuh, dan kurva kutipan terus merangkak naik.
    Sekarang, ada konsolidasi di zona 108,60 yen per dolar. Tetapi kemajuan dalam penandatanganan perjanjian perdagangan antara AS dan Cina dapat mendorong pasangan lebih lanjut – ke level 109,50.  Ini adalah gerakan yang sebagian besar ahli (65%) harapkan darinya dalam waktu dekat.
    Perlu dicatat bahwa dalam jangka menengah, bahkan lebih banyak analis (70%) sedang menunggu pasangan untuk berbelok ke selatan dan kembali ke zona 105,70-106,70.  Dan paling banyak, harapan ini terkait dengan memburuknya indikator ekonomi AS dan pelonggaran kuantitatif lebih lanjut oleh Fed;

  • Mata uang crypto. Pada saat penulisan prakiraan ini, pasangan BTC/USD adalah sekitar di mana sebulan lalu, sebelum lepas landas "ruang" pada 25 Oktober. Ingat bahwa benchmark cryptocurrency mencapai $10.500 lalu, menambahkan 40% pada titik tertinggi, karena  atas berita bahwa Presiden Tiongkok Xi Jinping telah mendukung pengembangan blockchain.
    Jika Anda melihat grafiknya, sangat jelas bahwa, sejak 26 Juni, Bitcoin telah bergerak dalam saluran menurun.  Dan jika pergerakan ini terus berlanjut, kita dapat mengharapkan pertama-tama pergerakan sideways di sepanjang horizon $7.300, dan kemudian runtuh lagi, sekarang turun ke $ 5.000.
    Harapan utama investor yang mungkin dapat mendukung nilai tukar bitcoin adalah pada tahun 2020. Menurut beberapa dari mereka, setelah mengurangi separuh pada tahun 2020, tingkat cryptocurrency ini dapat melonjak hingga 4000%.  Mereka mengutip lompatan tajam dalam nilai aset digital utama, yang terjadi setelah dua pemotongan hadiah untuk penambang, sebagai argumen. Setelah dipotong pertama, ia naik sebesar 3420%.  Setelah yang kedua - sebesar 4080%.
    Saat ini, Indeks bitcoin Crypto Fear & Greed telah jatuh ke kuartal merah yang lebih rendah dan setara dengan 23, yang sesuai dengan "ketakutan ekstrem". Menurut pencipta indeks, indikator ini dapat berarti bahwa pasar berada dalam kepanikan yang kuat, dan besar kemungkinan pertumbuhan akan segera dimulai. Lagi pula, spekulan besar yang membeli koin, bermain untuk mendapatkan penghasilan yang lebih rendah, pada suatu saat harus memulai permainan untuk meningkat. Ini sebenarnya adalah logika pasar.

 

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan: Bahan-bahan ini tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan, bahan ini hanyalah untuk untuk tujuan informatif.  Perdagangan di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya dana yang disetorkan seluruhnya.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami