19 Oktober 2019

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Tema utama minggu lalu tidak diragukan lagi adalah Brexit. Perdana Menteri Baru Boris Johnson berhasil mencapai kompromi dengan Brussels, dan pada hari Kamis 17 Oktober, KTT Uni Eropa menyetujui kesepakatan tentang syarat keluarnya Inggris dari Uni Eropa dan tanggalnya adalah 1 November. Acara ini, serta pengurangan risiko politik dan perdagangan di Eropa, Asia dan Amerika, "dibumbui" dengan statistik yang lemah dari AS, membuka jalan ke utara untuk kenaikan.
    Mayoritas ahli (70%) menunjuk 1,1160 sebagai target utama, dan perkiraan ini ternyata benar sekali, dimana pada Jumat malam pasangan berhasil naik ke ketinggian ini, di mana pasangan mengakhiri sesi selama seminggu;
  • GBP/USD. Sejak 8 Oktober, mata uang Inggris telah memperoleh hampir 800 poin, atau sekitar 6%. Dan semua ini berkat harapan untuk penyelesaian yang sukses mendatang dari "pertunjukan" yang disebut Brexit, yang telah berlangsung selama 3,5 tahun dan masing-masing pihak sudah sangat lelah. Pada puncak optimisme pada hari Kamis, 17 Oktober, pound tercatat di 1,2990, diikuti oleh koreksi dan selesai di 1,2940;
  • USD/JPY. Ingatlah bahwa pendapat para ahli mengenai yen tersebar merata pekan lalu, dimana sepertiga memilih pertumbuhan pasangan, sepertiga untuk kejatuhannya dan sepertiga untuk tren menyamping. Dan mereka baik-baik saja. Pada awalnya, pasangan ini turun sedikit ke level 108,02. Kemudian naik sedikit, ke level 108,90, kemudian bergerak ke samping dan selesai hampir di mana seminggu sebelumnya, di zona Titik Pivot 108,40-108,45;
  • Mata uang crypto. Pengguna Twitter memperkirakan bahwa harga cryptocurrency utama telah meningkat sebesar 838.078.685% selama sepuluh tahun terakhir. Tapi sepertinya tinggal landas seperti itu tidak lagi layak untuk ditunggu. Belum lama ini, Bitcoin terdorong oleh berita tentang peluncuran proyek-proyek besar seperti Libra oleh Facebook dan TON oleh Telegram. (Meskipun tidak begitu jelas mengapa. Lagi pula, jika kedua koin ini muncul, mereka akan menjadi kompetisi yang kuat untuk Bitcoin). Tetapi banyak pemerintah dan regulator telah mengaktifkan proyek Facebook, dan Telegram telah menunda peluncuran TON di tengah masalah dengan undang-undang Amerika. Dengan demikian, kedua pengendali ini, jika tidak sepenuhnya menghilang, setidaknya sangat lemah. Dan ini tidak bisa tidak mempengaruhi pasar crypto. Selama sepuluh hari terakhir, kapitalisasi telah turun dari $236 miliar menjadi $224 miliar, dan harga Bitcoin, seperti yang diperkirakan sebagian besar ahli kami, telah jatuh ke batas bawah koridor samping $7.795-8.700.
    Ethereum (ETH/USD) dan Litecoin (LTC/USD) dengan patuh mengikuti ke selatan setelah mata uang crypto utama. Tetapi untuk Ripple (XRP/USD), pasangan menunjukkan karakter yang keras kepala selama empat minggu terakhir. Selama waktu ini, harga koin naik sebesar 40%, kembali ke level support/resistance jangka menengah yang kuat di zona 0,30. Kemungkinan besar, kenaikan ini disebabkan oleh sejumlah berita positif yang terkait langsung dengan perusahaan itu sendiri.

 

Adapun perkiraan untuk minggu yang akan datang, meringkas pendapat dari sejumlah ahli, serta prakiraan yang dibuat atas dasar berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • GBP/USD. Kami menempatkan pasangan ini di depan Euro/Dolar karena segala sesuatu yang akan terjadi pada pound dalam minggu mendatang akan berdampak kuat pada kuotasi mata uang utama lainnya. Faktanya, perjanjian Brexit yang baru pada dasarnya adalah teks yang sama dengan Perdana Menteri Theresa May yang gagal tiga kali untuk "mendorong" melalui Parlemen Inggris. Dan sekarang pada hari Sabtu 19 Oktober, Perdana Menteri Boris Johnson akan berusaha melakukannya. Dan tanpa persetujuan Parlemen, kesepakatan dengan UE tidak akan terjadi.
    Perbedaan utama dari versi Johnson adalah tidak adanya apa yang disebut sebagai "hambatan Irlandia", karena itu Inggris berisiko mengambil risiko tersisa di pabean Uni Eropa. Tetapi Johnson gagal untuk sepenuhnya menutup celah perbatasan ini, dan Irlandia Utara masih harus mematuhi aturan perdagangan UE. Dan dalam hal ini, banyak orang melihat ancaman keruntuhan Inggris. Partai Serikat Buruh Demokrat (democratic Unionist Party) Irlandia Utara juga tidak bahagia. "Kami tidak bermaksud memilih proyek ini," kata pemimpin DUP Arlene Foster. "Ini belum akhir. Ini bahkan bukan awal dari akhir!»
    Jadi, untuk pertama kalinya sejak perang Falklands 1982, para anggota parlemen akan membatalkan rencana akhir pekan mereka dan bertemu untuk pertemuan darurat. Ketika prakiraan ini ditulis, kita belum tahu bagaimana "Sabtu super" berakhir. Tetapi hitungan sederhana menunjukkan bahwa Johnson mungkin akan kurang sedikit suara dan pemilihan akan gagal dan mengembalikan ketidakpastian lama tentang hasil Brexit.
    Bagaimanapun, ada banyak peluang bahwa pada hari Senin, 21 Oktober, pasar akan terbuka dengan celah besar. Hampir 20% dari osilator sudah menunjukkan mata uang Inggris overbought atua jenuh beli. Dan dalam kasus kekalahan Johnson, kita akan melihat serangan balik yang kuat dari pasar turun dan kembalinya pasangan ke posisi terendah dekade pertama Oktober di bidang 1,2200. (Titik dukungan adalah 1,2515, 1,2380, dan 1,2280). Jika Perjanjian disetujui, pound memiliki banyak peluang untuk melampaui maksimum tahun ini di 1,3380.
    Jika kita beralih dari perkiraan mingguan ke jangka menengah, menjadi jelas bahwa bahkan dalam kasus Brexit yang diatur, pound masih akan berada di bawah tekanan. Terbiasa bekerja di dalam UE, ekonomi Inggris, dibiarkan sendiri, pasti akan mulai mengalami kesulitan serius, yang akan memaksa Bank Inggris untuk menurunkan suku bunga dan mengambil sejumlah langkah serius untuk melonggarkan kebijakan moneter. Dalam situasi seperti itu, pound memiliki banyak peluang untuk mundur dari tertinggi dan kembali ke zona 1,3100;
  • EUR/USD. Dalam minggu mendatang, keputusan suku bunga Bank Rakyat China pada hari Senin 21 Oktober dan ECB pada hari Kamis, 24 Oktober akan diketahui. Dan jika tingkat suku bunga pada Euro kemungkinan akan tetap tidak berubah, Beijing dapat memberikan kejutan kecil pada pasar. Data aktivitas bisnis di Jerman, yang juga akan dirilis Kamis depan, juga menarik. Tetapi, seperti yang telah disebutkan, tren utama pasangan akan ditentukan oleh pound, yang akan menarik Euro ke atas, atau membalikkannya dengan seratus atau dua poin. Target pasar turun adalah terendah September-Oktober di 1,0850-1,0925, target pasar naik adalah 1,1250-1,1350.
    Saat ini, mayoritas ahli (80%) berharap bahwa Boris Johnson akan bisa mendapatkan suara terbanyak di Parlemen, dan hanya 20% yang memperkirakan jatuhnya pasangan. Sangat menarik bahwa dalam transisi ke perkiraan jangka menengah, keseimbangan kekuatan dicerminkan, dan di sini 80% menunggu penurunan pasangan ke zona 1,0800-1,0900 pada akhir tahun;
  • USD/JPY. Target untuk yen tetap tidak berubah. Zona dukungan – 107,00, 106,65 dan 105,70, resistensi – 109,00 dan 109,85. Hanya suasana hati para ahli yang telah berubah. Jika 60% dari mereka memilih pertumbuhan pasangan minggu depan, dan 40% untuk musim gugur, maka dalam interval jangka menengah semuanya sebaliknya, dimana 40% untuk pertumbuhan dan 60% untuk musim gugur.
    Juga tidak ada kesatuan di antara indikator-indikatornya. Jika pada H4 sebesar 80% dari osilator berwarna merah dan 20% menunjukkan sinyal pasangan oversold atau jenuh jual, maka pada D1 80% telah mengubah warna menjadi hijau, dan 20% percaya bahwa pasangan oversold.
    Hasil perselisihan diringkas oleh analisis grafis pada D1, yang menarik pertama jatuh ke level 107,50, dan kemudian naik ke ketinggian 109,00;
  • Mata uang crypto. Pasangan BTC/USD telah bergerak di sepanjang koridor $ 7.795-8.700 dengan Titik Pivot $8.300 selama hampir sebulan, mulai dari 25 September. Hal yang sama terjadi dari pertengahan Mei hingga pertengahan Juni. Tapi kemudian, jika Anda mengikuti teori gelombang Elliott, itu adalah jeda (atau gelombang korektif #4) antara gelombang impuls #3 dan #5 dari tren naik (yang terlihat jelas pada jangka waktu W1). Sekarang gambar dibalik dan, mengikuti Elliott yang sama, kita melihat akhir gelombang #5 sudah pada tren turun. Secara teori, kita harus mengharapkan koreksi ke atas dari pasangan, terutama karena indikator MFI pada H4, D1 dan W1 berada di zona kritis, lebih rendah, dan MACD pada H4 dan D1 menunjukkan divergensi. Tetapi sudah lama diperhatikan bahwa dalam hal cryptocurrency, grafik dan analisis teknis sering tergelincir. Jauh lebih penting di sini adalah latar belakang berita dan manipulasi spekulan besar. Faktanya tetap bahwa selama empat bulan terakhir, harga Bitcoin telah menurun lebih dari 40%, dan “Indeks Ketakutan dan Keserakahan (Fear and Grees Index) dari mata uang crypto masih berada di zona “Ketakutan”.
    Sentimen pesimis didukung oleh 60% ahli yang mengharapkan terobosan batas bawah koridor dan jatuhnya pasangan BTC/USD ke zona $7.000-7.400. Sisa 40% analis tidak mengharapkan Bitcoin lepas landas. Menurut pendapat mereka, dalam minggu mendatang, cryptocurrency referensi akan diperdagangkan di kisaran $8.300-8.700 per 1 koin.

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan: Bahan-bahan ini tidak dapat dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan: bahan diatas hanya bersifat untuk tujuan informatif saja. Perdagangan di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya uang yang disetorkan secara keseluruhan.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami