14 September 2019

Menunggu Akhir dari Finansial Dunia

Dunia telah membeku untuk mengantisipasi krisis keuangan global. Beberapa analis memperkirakan permulaannya dalam beberapa bulan mendatang, yang lain memberikan penundaan hingga akhir 2020 - awal 2021. Namun keduanya menggambar gambar yang cukup apokaliptik. Jatuhnya harga minyak, tembaga dan bijih besi, jatuhnya stok dan mata uang, PHK dan kebangkrutan.

Salah satu ekonom paling terkenal, Nouriel Roubini, percaya bahwa krisis akan segera dimulai, pada akhir 2019-2020. Ingat bahwa prakiraan sebelumnya benar-benar akurat. Dan sekarang, dalam sebuah artikel di Project Syndicate, Roubini mengutip sejumlah tanda-tanda bencana yang akan datang. Di antara mereka, bersama dengan perang perdagangan yang dilakukan AS dengan Cina, Uni Eropa dan negara-negara lain, Roubini menyebut kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS dan resesi yang disebabkan oleh penghentian stimulus fiskal.

Karena alasan ini, tingkat pertumbuhan ekonomi Amerika mungkin melambat hingga 1%, akibatnya negara tersebut akan menghadapi masalah kekurangan pekerjaan dan pengangguran. Kita tidak boleh lupa bahwa cadangan devisa sebagian besar negara adalah dalam dolar AS, sehingga krisis ekonomi AS sangat mungkin menyebabkan kehancuran di seluruh dunia.

 

Tetapi Apakah Situasinya Begitu Mengerikan?

Pertama, meyakinkan bahwa krisis bersifat sementara dan berulang. Jika kita beralih ke teori siklus ekonomi jangka menengah, kita akan melihat bahwa sejak awal Depresi Hebat tahun 1929 mereka muncul kira-kira sekali setiap 7-12 tahun.

Krisis pertama di abad ke-21 adalah gelembung dotcom (terutama perusahaan Internet Amerika) pada tahun 2000. Sejak 1994, indeks NASDAQ telah tumbuh lebih dari 500%, dan pada 10 Maret 2000, hanya dalam satu hari, indeks tersebut jatuh lebih dari satu setengah kali. Kemudian kejatuhan berlanjut hingga 2003.

Krisis berikutnya, 2008, disebabkan oleh gelembung pinjaman hipotek yang meledak di Amerika Serikat. Dan sekarang kita secara bertahap mendekati titik didih baru, yang didasarkan pada ekonomi Amerika yang terlalu panas, diperkuat oleh ketidakstabilan global. Musim panas lalu, indeks S&P500, yang keranjangnya mencakup 500 perusahaan AS dengan kapitalisasi terbesar, mencapai maksimum, mendekati tanda 3.000. Dan pada bulan Januari 2010 persis 3 kali lebih kecil, yaitu 1.000. Artinya, selama hampir 10 tahun kita telah melihat pertumbuhan berkelanjutan di ekonomi AS. Kepala ekonom ACCA Michael Taylor memperkirakan ini adalah periode pertumbuhan terpanjang dalam 150 tahun. Dan jika kita fokus pada teori sifat siklus krisis, akan tiba saatnya bagi mereka berikutnya untuk memulai.

 

Dan Bagaimana dengan Washington?

"Secara alami, baik pemimpin Fed dan Presiden Donald Trump menyadari hal ini," kata John Gordon, analis utama di broker NordFX. - Dan di sini kita harus ingat bahwa tahun berikutnya, 2020, adalah tahun pemilihan presiden berikutnya di Amerika Serikat. Jika Tuan Trump ingin memimpin negara untuk kedua kalinya (dan, tampaknya, ia ingin), ia tidak bisa membiarkan keruntuhan ekonomi Amerika, penurunan pendapatan dan meningkatnya pengangguran. Para pemilih tidak akan pernah memaafkannya karena hal ini. Oleh karena itu, kita dapat mengamati belakangan ini bagaimana Trump memberikan tekanan pada kepemimpinan Sistem Federal Reserve, bersikeras untuk melunakkan kebijakan keuangan. Dan tampaknya Federal Reserve dapat mengikuti jejak presiden.

Jadi, setelah The Fed menaikkan suku bunga acuannya dari 2,25% menjadi 2,5% pada Desember tahun lalu, tiga kenaikan lagi, jika tidak maka empat, kenaikan diperkirakan sampai pertengahan 2020. Namun, yang terjadi adalah sebaliknya, dimana mulai 31 Juli 2019 angka ini kembali menjadi 2,25%. Ketua Fed Jerome Powell, berbicara pada akhir Agustus pada simposium ekonomi tahunan di Jackson Hole (AS), mengatakan bahwa Federal Reserve siap untuk memberikan lebih banyak insentif jika terjadi perlambatan pertumbuhan ekonomi.

Banyak bank sentral lainnya, termasuk regulator utama Eropa, ECB, juga fokus pada pelonggaran kebijakan. Kepemimpinan Cina menyatakan dukungan untuk ekonominya juga. Jadi ada harapan bahwa dengan upaya bersama itu akan mungkin, jika tidak mencegah krisis, maka setidaknya untuk mendorongnya kembali ke 2021.

 

Yen, Bitcoin, dan Emas: Sebuah Segitiga Sama Sisi

Dengan mengumpulkan berbagai sumber daya, perusahaan-perusahaan terbesar AS telah mendefinisikan kembali prioritas pembayaran dividen kepada pemegang saham mereka, yang membuat kita berpikir lagi: bagaimana jika krisis pecah dalam beberapa bulan mendatang? Apa yang harus dilakukan? Aset apa yang diinvestasikan, agar tidak dibiarkan sia-sia?

Mata uang seperti yen dapat dianggap sebagai tempat berlindung. Namun mereka sangat bergantung pada pasar minyak dan pada imbal hasil obligasi pemerintah AS. Untuk beberapa waktu, yen Jepang akan dapat tetap bertahan. Tetapi, jika krisisnya serius dan cukup lama, nasibnya juga tidak bisa dihindarkan.

Opsi apa lagi yang ada? Penggemar Crypto, seperti analis Fundstrat Tom Lee atau co-founder Morgan Creek Anthony Pompliano, menawarkan untuk berinvestasi dalam bitcoin, meyakinkan investor bahwa koin virtual ini telah menjadi aset aman yang dapat melindungi nilai risiko mata uang. Namun, bagi banyak ahli, cara menghemat uang ini menimbulkan keraguan yang wajar. “Jawab pertanyaan Anda sendiri,” John Gordon dari NordFX menawarkan, “seberapa andal Bitcoin jika hanya dari tanggal 8 hingga 15 Agustus mata uang digital ini kehilangan lebih dari 20% dari nilainya, turun dari $12.000 menjadi $9.500? Dan ini terjadi tanpa adanya krisis! "

Dengan volatilitas hiruk pikuk seperti itu, Bitcoin bukanlah tempat yang aman, tetapi alat yang ideal untuk spekulasi berisiko tinggi. Baik dan tempat perlindungan juga, tetapi bukan dari fluktuasi di pasar keuangan tradisional, tetapi dari... rekan-rekannya yang lebih muda di pasar digital, altcoin, minat yang terus menurun. Tentu saja, ada kemungkinan bahwa pada saat krisis, harga mata uang digital utama akan dengan cepat naik. Tapi itu bisa terbang dengan cepat. Kemungkinannya adalah 50 hingga 50. Kami mencari aset yang benar-benar andal. Dan ini, menurut banyak ahli, tentu saja, adalah emas.

 

Selama 20 tahun terakhir, logam mulia ini telah menaikkan harga dari $275 per ons pada September 2000 menjadi $1.550 pada September 2019, membawa keuntungan bagi investor sebesar 460%.

Menurut analis dan produser buletin harian The Gold Forecast, Harry Wagner, gelombang bullish atau pasar naik besar terakhir dimulai pada akhir 2015, setelah koreksi hingga $1.040, dan menunjukkan bahwa emas dapat menguji ulang rekor tertinggi tahun 2011, mencapai tahun 2020 pada harga  $2.070-2.085 dolar per ons.

Selama setahun terakhir saja, sejak September 2018, logam kuning ini telah naik harga sebesar 30%. Menurut World Gold Council (WGC), permintaan emas dalam enam bulan pertama tahun 2019 mencapai level tertinggi tiga tahun (2.181 ton), terutama karena mencatat pembelian logam mulia oleh bank-bank sentral, yang mentransfer cadangan dolar mereka ke aset yang lebih andal, menurut mereka.

"Tentu saja, angka-angka di atas terlihat sangat menarik," kata analis NordFX. - Dan tindakan Bank Sentral dapat dianggap sebagai contoh. Namun, harus diingat bahwa jika, dalam mengantisipasi resesi, permintaan dan, akibatnya, harga logam ini naik, karena ekonomi stabil, mereka mungkin jatuh. Apalagi kejatuhannya mungkin cukup serius. Dan investor harus bersabar untuk saat ketika harga bergerak lagi yang akan dating, dimana prosesnya bisa memakan waktu 5, 10 tahun atau lebih. Dalam hal ini, ketika kita berbicara tentang lindung nilai risiko keuangan selama krisis global, emas memang dapat dipilih sebagai aset pilihan. Adapun spekulasi jangka pendek dan menengah dengannya, ini adalah masalah yang sama sekali berbeda, membutuhkan pendekatan yang sama sekali berbeda, yang harus dibahas secara terpisah. Namun, dalam hal ini, emas bisa menjadi sumber keuntungan yang serius juga. "

 

Pemberitahuan/Catatan: Bahan-bahan diatas tidak dapat dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan, bahan diatas hanya untuk tujuan informatif saja. Perdagangan di pasar keuangan berisiko tinggi dan dapat menyebabkan hilangnya uang yang didepositkan secara keseluruhan.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami