31 Agustus 2019

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Seperti yang kita harapkan, negosiasi negara-negara G7 pada 24-26 Agustus sama sekali tidak mempengaruhi pasar valuta asing. Tetapi hal itu dipengaruhi oleh banyak faktor lain, yang bertentangan dengan keinginan Donald Trump, semakin menguatkan dolar Amerika. Kami akan menyebutkan hanya beberapa dari mereka. Pertama, hal tersebut adalah retorika damai Amerika Serikat dan Cina, yang memberi harapan untuk perjanjian perdagangan. Selanjutnya, ada peningkatan pengeluaran konsumsi pribadi di Amerika Serikat (4,7% daripada perkiraannya yaitu 4,3%) seiring dengan peningkatan hasil obligasi treasury AS dan indeks saham. Jika kita menambahkan hal ini perlambatan inflasi di Jerman dan pernyataan Kepala ECB Christine Lagarde di masa depan tentang langkah-langkah yang mungkin untuk mendukung ekonomi Zona Euro (QE), kita mendapatkan penguatan dolar terhadap euro dengan hampir 200 poin.
    Sebagian besar para ahli memperkirakan euro melemah dan pasangan menurun, menunjukkan terendah Agustus di 1,1025 sebagai target. Namun, jatuhnya data tentang penjualan ritel di Jerman (penurunan 2,1% daripada yang diharapkan 1,3%) mendorong pasangan lebih rendah, menjadi sekitar 1,0960, diikuti oleh sedikit rebound atau lambungan, dan pasangan mengakhiri minggu di 1,0990;
  • GBP/USD. Didukung oleh analisis grafis, sebanyak 70% analis memihak pada pasar turun pekan lalu, mengharapkan pelemahan lebih lanjut dari mata uang Inggris. Hal itulah yang terjadi ketika berita buruk tentang Brexit keluar. Prorogasi Parlemen oleh Perdana Menteri baru Boris Johnson tidak hanya menyebabkan gelombang ketidakpuasan di antara penduduk negara itu, tetapi bahkan mempengaruhi Indeks Keyakinan Konsumen GfK, yang jatuh dalam mengantisipasi keluarnya Inggris dari UE. Menurut Menteri Luar Negeri Irlandia Simon Coveney, “Inggris Raya tidak memiliki proposal yang kredibel untuk Brexit.” Akibatnya, pasangan GBP/USD kehilangan sekitar 130 poin selama seminggu, turun ke level 1,2165;
  • USD/JPY. Pidato oleh Ketua Fed Jerome Powell pada Jumat malam, 23 Agustus, mendorong pasangan ini turun tajam, dan, sebagai akibat dari kesenjangan dalam kejatuhannya, mencapai 104,45 pada hari Senin 26 Agustus. Namun, setelah itu, sebagai mayoritas besar analis diharapkan (70%), dengan latar belakang pernyataan Trump tentang "percakapan telepon" yang produktif dengan Cina, dolar mulai mendapatkan kembali posisinya, mencapai zona resistensi yang kuat 106,60-106,70 pada hari Kamis. Adapun akhir periode lima hari, pasangan menyelesaikannya di level 106,25;
  • Mata Uang Crypto. Anda tidak dapat menyebut situasi di pasar ini bahagia, yang, pada kenyataannya, sepenuhnya konsisten dengan perkiraan kami. Ingatlah bahwa dua minggu lalu, Indeks Ketakutan & Keserakahan Bitcoin turun ke Extreme Fear atau Ketakutan Ekstrim, dan sebanyak 70% analis memberikan perkiraan negatif untuk pasangan BTC/USD, mengharapkannya jatuh ke zona $9.000-9.500. Hal inilah yang terjadi, yaitu pada hari Kamis, 29 Agustus, Bitcoin meraba-raba untuk titik bawah lokal di $9.355.
    Jika Anda mengingat latar belakang berita, tidak ada alasan yang jelas untuk kejatuhan seperti itu. Dan kita dapat berasumsi bahwa tanpa adanya permintaan, penjual mulai menurunkan harga dengan tajam, berharap dapat menarik pembeli baru.
    Memang, situasi dengan bitcoin tidak menyenangkan, tetapi masih sulit untuk menyebutnya dramatis, mengandalkan dukungan di zona $9.100, pasangan belum memperbarui posisi terendah Juli. Situasi dengan altcoin, yang popularitasnya menurun, terlihat jauh lebih tragis. Litecoin (LTC/USD) kembali ke level Maret 2019, setelah mengering 56% selama 10 minggu terakhir. Kerugian Ripple (XRP/USD) selama periode yang sama sebesar 50%, dan sekarang diperdagangkan dengan harga dua tahun lalu. Dan altcoin terkemuka, Ethereum (ETH/USD) kehilangan 54%. Adapun kapitalisasi pasar cryptocurrency secara keseluruhan, menurun sekitar 32% selama 10 minggu yang ditunjukkan, dari $367 miliar menjadi $250 miliar.

  

Adapun prakiraan untuk pekan yang akan datang, meringkas pendapat dari sejumlah analis, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut: 

  • EUR/USD. Meskipun pernyataan damai oleh presiden AS dan kepemimpinan Cina pada pekan lalu, keputusan Trump untuk menaikkan tarif mulai 1 September belum dibatalkan. Hanya ada janjinya untuk menunda kenaikan ini sampai 15 Desember. Jadi, akhir perang dagang antara negara-negara ini sama sekali bukan fakta. Juga diragukan kebijakan mitigasi siapa, ECB atau Fed, akan lebih lunak. Investor berharap mendapatkan bagian dari jawaban untuk pertanyaan ini dari pidato Christine Lagarde pada Selasa, 3 September dan Jerome Powell pada Jumat, 6 September.
    Anda juga harus memperhatikan nilai indeks Caixin PMI di sektor manufaktur Cina, yang mencerminkan tingkat kepercayaan bisnis terhadap ekonomi negara ini dan yang akan diterbitkan pada hari Senin, 2 September. Data aktivitas bisnis (ISM) di AS akan dirilis pada hari Selasa dan Rabu, dan pada hari Jumat, data pasar tenaga kerja Amerika secara tradisional akan dirilis. Menurut perkiraan, jumlah pekerjaan baru di luar sektor pertanian (NFP) mungkin sedikit menurun, dari 164 ribu ke 159 ribu, yang sepertinya tidak akan berdampak kuat pada dolar.
    Berdasarkan data perkiraan, sebagian besar analis (55%) memperkirakan EUR/USD bergerak menyamping di sepanjang level 1,1000 di 1,0960-1,1050 minggu depan. Sekitar 25%, didukung oleh 90% osilator dan 100% indikator tren, berharap bahwa pasangan akan dapat menembus dukungan 1,0960 dalam perjalanan menuju paritas dan jatuh ke zona 1,0875-1,0925. Sisa 20% percaya bahwa pasangan adalah untuk koreksi dan kenaikan ke level 1,1250. Skenario ini didukung oleh 10% osilator pada D1, memberikan sinyal bahwa oversold atau jenuh jual. Perlu dicatat bahwa dalam transisi ke perkiraan jangka menengah, jumlah pendukung penguatan euro meningkat menjadi 60%. Pada saat yang sama, analis menunggu pasangan untuk kembali ke level 1,1400-1,1500;
  • GBP/USD. Saat ini, volatilitas pound tiga bulan terhadap dolar AS adalah sekitar 14%. Angka tersebut sangat tinggi untuk terakhir kalinya saat ini dimana Theresa May mencoba meratifikasi perjanjian dengan UE di Parlemen Inggris. Sekarang sumbernya adalah penerus Boris Johnson dan harapan Brexit yang keras.
    Dalam situasi saat ini, seperti sebelumnya, sebagian besar ahli (60%) tidak mengharapkan sesuatu yang baik untuk pound. Dalam perjanjian penuh dengan analisis grafis pada H4 adalah pembacaan 90% dari indikator pada H4 dan D1, mereka menyarankan bahwa pasangan akan menguji lagi titik rendahnya pada 12 Agustus 2019 – di 1.2015. Analisis grafis pada D1 menunjukkan kemungkinan jatuhnya pasangan lebih jauh - ke terendah Oktober 2016, 1,1945. Dukungan terdekat adalah 1,1260;
    Sebanyak 40% sisanya dari analis, bersama dengan 10% dari osilator, percaya bahwa pasangan sudah oversold atau jenuh jual dan berharap untuk kembali ke kisaran 1,2420-1,2550. Perkiraan mereka diperkuat oleh harapan perundingan positif dengan Uni Eropa tentang Brexit;
  • USD/JPY. Statistik ekonomi Jepang yang lemah, serta beberapa jeda dalam perang perdagangan antara Cina dan Amerika Serikat, telah menyebabkan penurunan minat terhadap yen. Itulah sebabnya sebanyak 70% ahli mengharapkan pertumbuhan lebih lanjut dari pasangan ke level 107,00-107,70. Target selanjutnya, menurut analisis grafis pada D1, adalah 108,75.
    Adapun sudut pandang yang berlawanan, argumen pasar turun adalah bahwa sebaran pada yield obligasi 10-tahun di Jepang dan Amerika Serikat telah menurun sekitar 135 poin sejak November 2018, dan yen telah menguat terhadap dolar oleh 7% (dari 114,5 hingga 106,00). Dan tren kuat ini mungkin akan berlanjut. Tugas segera adalah untuk mengatasi dukungan 104,80. Setelah itu, dalam jangka menengah, mata uang Jepang bahkan dapat mencapai level signifikan 100,00;
  • Mata Uang Crypto. Pernyataan tak terduga dibuat oleh Kepala Bank Inggris, Mark Carney, berbicara di sebuah konferensi ekonomi di Jackson Hole (AS). Dia berbicara dengan sangat negatif tentang hegemoni mata uang Amerika dan prospek kemunculan cadangan lain, seperti yuan Cina. Kepala bankir Inggris mengatakan dolar harus diganti dengan beberapa bentuk cryptocurrency mirip dengan Libra yang baru-baru ini diperkenalkan Facebook. Tidak diketahui apakah keinginannya akan terwujud, tetapi sejauh ini, dari dolar, yuan, Libra, dan pound "asli" yang dia sebutkan, dolar yang tidak disukainya adalah perasaan yang terbaik.
    Seperti disebutkan di atas, pasangan BTC/USD mendekati posisi terendah Juli di wilayah $9.100 minggu lalu. Terakhir kali, Bitcoin menerima dukungan dan bertarung pertama kali di level $11.080, kemudian di $12.320. Apakah sesuatu yang serupa terjadi kali ini sangat tergantung pada investor institusi besar. Bitcoin juga dapat didukung oleh peluncuran Bakkt, ekosistem kripto yang dibuat oleh Intercontinental Exchange (ICE). Dalam kasus penerobosan yang percaya diri dukungan berada di $9,000-9.100, pasangan cenderung jatuh ke zona $7,450-8,200. 
    Namun prospek altcoin terlihat suram dalam kedua kasus tersebut. Jika Bitcoin akan jatuh, minat investor pada pasar cryptocurrency secara keseluruhan juga akan turun. Dan jika Bitcoin mulai tumbuh, maka kita dapat mengharapkan pertukaran altcoin aktif untuk cryptocurrency referensi.

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan/Catatan: Bahan-bahan diatas tidak dapat dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan, bahan diatas hanya untuk tujuan informatif saja. Perdagangan di pasar keuangan berisiko tinggi dan dapat menyebabkan hilangnya uang yang didepositkan secara keseluruhan.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami