17 Agustus 2019

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • EUR/USD. Seperti yang diharapkan oleh sebagian besar ahli, didukung oleh analisis grafis, dolar naik pada minggu lalu, sementara pasangan EUR/USD turun bersama dengan euro. Benar, pasangan tersebut tidak mencapai target yang ditetapkan, terendah 1 Agustus, 1,1025, setelah menemukan titil bawah lokal di level 1,1065.
    Alasan jatuhnya mata uang Eropa adalah di tempat pertama, janji "doves" oleh direktur umum Bank Finlandia dan mantan kandidat untuk ECB Olli Rehn. Menurut pernyataan pejabat Eropa yang terkemuka ini, sudah pada bulan September bahwa pasar memperkirakan penurunan tingkat kunci sebesar 0,1 (dan mungkin 0,2) poin persentase (sekarang -0,4%), serta dimulainya kembali program pelonggaran kuantitatif QE dalam volume sekitar 50 miliar euro per bulan.
    Selain itu, bukan statistik ekonomi terbaik dari Jerman dan Cina dan pertumbuhan tak terduga dalam penjualan ritel AS yang mendukung dolar. Pasar mengharapkan indikator ini menurun dari 0,7% menjadi 0,3%, tetapi naik menjadi 1,0%.
  • GBP/USD. Pekan lalu, para analis tidak mengharapkan perubahan signifikan dalam pound Inggris, sehingga perkiraan mereka diklasifikasikan sebagai netral. Adapun analisis teknis, 25% dari osilator pada H4 dan D1 memberi sinyal tentang overselling pasangan, yang, seperti yang diperlihatkan oleh praktik, adalah sinyal yang kuat untuk pembalikan tren dan koreksi yang akan datang. Inilah yang terjadi, dimana setelah rebound dari level 1,2015, pasangan pergi ke utara, menetapkan tinggi minggu ini di 1,2175 pada hari Jumat. Chord lima hari terakhir dibunyikan di zona 1,2140, yang bisa disebut Titik Pivot pada minggu pertama Agustus;
  • USD/JPY. Sepertiga dari analis, didukung oleh 85% dari osilator dan 100% dari indikator tren pada H4 dan D1, yakin bahwa mata uang Jepang akan terus memainkan peran perlindunga kejatuh anke level terendah 3 Januari 2019, yaitu di level 105.00. Hal itulah yang terjadi, dan sudah pada hari Senin, 12 Agustus, pasangan tersebut mendekati tanda ini.
    Sepertiga lainnya dari para ahli dan analisis grafis pada D1 telah memilih tren untuk naik dan mengangkat pasangan ke ketinggian 107,00, yang dicapai pada hari berikutnya, pada hari Selasa, 13 Agustus.
    Akhir minggu ini memuaskan sepertiga spesialis yang tersisa, yang telah mengambil posisi netral. Jika Anda melihat grafik dua minggu terakhir, Anda dapat melihat bahwa pasangan pindah ke saluran samping 105,00-10700 dan menyelesaikan sesi kerja lebih dekat ke pusatnya, di 106,35. Dengan demikian, ketiga skenario dapat dianggap terpenuhi - bearish, bullish, dan netral;
  • Cryptocurrency. Penggemar Crypto, seperti analis Fundstrat Tom Lee atau co-founder Morgan Creek Anthony Pompliano, terus berusaha untuk meningkatkan status Bitcoin, mengklaim telah menjadi aset safe haven, bersama dengan emas atau yen Jepang. Dan di sini dipertanyakan, perlindungan macam apakah itu, jika hanya dari 08 hingga 15 Agustus mata uang digital ini kehilangan lebih dari 20% dari nilainya, turun dari $12.000 menjadi $9.500?
    Dengan volatilitas yang hiruk pikuk seperti itu, Bitcoin bukanlah tempat yang aman, tetapi alat yang ideal untuk spekulasi berisiko tinggi. Baik dan tempat perlindungan juga, tetapi bukan dari fluktuasi di pasar keuangan tradisional, tetapi dari ... rekan-rekannya yang lebih muda di pasar digital, altcoin, minat yang terus menurun.
    Jika Anda melihat dinamika pasar altcoin, mulai dari puncaknya pada tanggal 26 Juni, permodalannya turun dari $124 menjadi $79 miliar, yaitu lebih dari 36%. Kerugian dari bitcoin dua kali lebih rendah, yaitu18% (turun dari $229 menjadi $187 miliar). Dengan demikian, investor secara bertahap kehilangan minat bahkan dalam koin top seperti Ethereum (ETH), Ripple (XRP) dan Litecoin (LTC), mengalihkan perhatian mereka ke bitcoin (BTC), yang pangsa pasarnya telah melampaui 70%.

 

Adapun prakiraan untuk pekan yang akan datang, meringkas pendapat dari sejumlah analis, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut: 

  • EUR/USD. Pada satu skala Eropa, ada perlambatan dalam pertumbuhan ekonomi mitra terpenting UE - Cina, kinerja ekonomi yang lemah di Jerman, masalah Italia dan Brexit. Di sisi lain, yaitu Amerika, statistik makro dari Amerika Serikat enak dipandang dan kepemimpinan The Fed mengklaim bahwa ekonomi Amerika berada di atas fondasi yang kuat dan tidak takut akan perang perdagangan. Tampaknya jawaban atas pertanyaan di sisi mana keuntungan harus jelas: di sisi dolar. Itulah tepatnya yang diyakini oleh 65% ahli, didukung oleh hampir 100% osilator dan indikator tren pada H4 dan D1. Tujuan langsung adalah dukungan di zona 1,1000-1,1025, setelah menembus di mana hanya akan ada 1000 poin untuk paritas 1: 1. Pada tingkat penurunan saat ini, mungkin butuh sedikit lebih dari setahun untuk mengatasi jarak ini. (Ingat bahwa pasangan ini sudah turun ke level 1,0350 pada Desember 2016).
    Namun, jika Anda membayangkan skala lain, semuanya menjadi tidak begitu jelas. Jadi, pada satu skala, Eropa, ada penurunan suku bunga euro yang diumumkan oleh Olli Rehn untuk bulan September dan resusitasi program QE. Dan pada skala AS - harapan resesi dalam ekonomi AS, Donald Trump tidak puas dengan tindakan Fed dan, sebagai akibatnya, kemungkinan penurunan tingkat dolar pada akhir 2019 dari 2,25% menjadi 1,85%. Jika kepala Federal Reserve Jerome Powell menyerah pada tekanan dari presiden AS, tren pembalikan ke atas dan kenaikan pasangan untuk menandai di zona 1,1300-1,1400 tidak dikecualikan. Dan jika dalam waktu dekat ini adalah 35% dari analis yang tidak mengecualikan peluang seperti itu, dalam jangka menengah jumlah mereka meningkat menjadi 55%.
    Menurut para ahli, hasil pertemuan Fed pada hari Rabu, 21 Agustus dan simposium ekonomi tahunan di Jackson Hole, yang juga akan diadakan minggu depan, harus memberikan kejelasan tentang kebijakan keuangan AS. Selain itu, laporan pertemuan ECB tentang kebijakan moneter, yang akan dirilis pada hari Kamis, 22 Agustus, sangat menarik; 
  • GBP/USD. Situasi yang agak menarik telah berkembang di Inggris. Di satu sisi, produksi menurun, turun 0,6% dibandingkan tahun lalu. Di sisi lain, bukannya penurunan penjualan ritel yang diharapkan 0,3% pada bulan Juli, pertumbuhan mereka sebesar 0,2% dicatat. Ini mungkin menunjukkan bahwa, melihat jatuhnya pound dan takut akan konsekuensi Brexit, penduduk negara itu lebih suka berbelanja daripada melakukan penghematan finansial.
    Tidak jelas berapa lama situasi ini akan berlangsung. Kita perlu menunggu langkah Perdana Menteri baru Boris Johnson dan reaksi Parlemen Inggris terhadap mereka. Sampai hal ini terjadi, kelonggaran yang telah diambil pasangan pada musim gugur akan, menurut mayoritas (65%) dari para ahli, berlanjut, dan pasangan akan tetap berada di saluran samping 1,2000-1,2200. Level support terdekat adalah 1,2050, resistensi adalah 1,2175.
    Adapun analisis grafik, baik pada H4 dan D1, setelah beberapa hari bergerak di koridor samping, itu memprediksi pasangan akan jatuh ke level terendah Oktober 2016 di zona 1,1900-1,1940;
  • USD/JPY. Keputusan otoritas AS untuk menunda pemberlakuan bea tambahan atas impor Cina tidak banyak membantu dolar, dimana para investor masih sangat meragukan akhir damai perang perdagangan AS-Cina. Jadi, yen akan terus memainkan peran sebagai finansial haven yang tenang. Ekspektasi resesi yang akan datang dalam ekonomi AS dan suku bunga yang lebih rendah oleh Federal Reserve AS juga bermain melawan dolar. Ditambah lagi dengan penurunan imbal hasil obligasi 10-tahun AS, yang telah turun menjadi 1,6%. Selain itu, spread atau sebaran hasil dari sekuritas ini telah jatuh di bawah nol. Yang, secara teori, harus mengarah pada penguatan lebih lanjut dari mata uang Jepang dan penurunan pasangan. Namun, para ahli yang didukung oleh analisis grafis pada H4 cenderung percaya bahwa pasangan akan tinggal di saluran samping 105,00-107,00 untuk setidaknya satu minggu lagi. Tetapi di masa depan, kebanyakan dari mereka (60%) berharap tidak jatuh, tetapi, sebaliknya, bahwa dolar akan menguat, dan pasangan akan naik ke zona 108,50-109,00. Analisis grafis pada D1 setuju dengan perkiraan ini;
  • Cryptocurrency. Memberikan prakiraan jangka panjang adalah berkah. Dan semakin jauh prakiraannya, semakin baik. Jika itu tidak menjadi kenyataan, tidak apa-apa, karena semua orang sudah lama melupakannya. Dan jika prakiraannya benar, maka Anda bisa mengingatkan diri sendiri.
    Sebagai contoh, Tim Draper, investor dan kepala Draper Associates, telah memperkirakan bahwa Bitcoin akan mencapai $250.000, mungkin pada akhir tahun 2022, atau mungkin pada awal tahun 2023. Ya, hanya tiga tahun yang tersisa untuk menunggu.
    Jika kita berbicara tentang perkiraan lebih dekat, analis cryptocurrency terkenal Nicholas Merten yakin bahwa Bitcoin akan mencapai angka $15.000 dalam beberapa minggu. Mungkin saja dia benar, dan pembalikan tren baru saja terjadi, tetapi sejauh ini tidak ada tanda-tanda yang jelas untuk membeli, dan Indeks Ketakutan & Keserakahan Bitcoin masih berada pada tanda "Ketakutan".

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan/Catatan: Bahan-bahan diatas tidak dapat dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan, bahan diatas hanya untuk tujuan informatif saja. Perdagangan di pasar keuangan berisiko tinggi dan dapat menyebabkan hilangnya uang yang didepositkan secara keseluruhan.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami