4 Agustus 2019

Pertama, ulasan dari peristiwa pada pekan lalu:

  • USD. Dua peristiwa terjadi pada minggu lalu, lebih tepatnya pada hari Kamis 1 dan Jumat 2 Agustus, yang bisa mengguncang pasar. Tetapi peristiwa tersebut tidak mengguncang mereka.
    Pada hari Kamis, untuk pertama kalinya sejak 2008, Federal Reserve AS menurunkan suku bunganya dari 2,50% menjadi 2,25%. Agenda tersebut cukup diharapkan. Pasar biasanya bereaksi terhadap langkah seperti itu, dengan menjatuhkan harga. Namun, dalam kasus ini, alih-alih jatuh, dolar naik, meskipun tidak banyak (kenaikan terhadap EUR sedikit lebih dari 100 poin) dan tidak lama (pada hari Jumat, euro memenangkan kembali 85 poin).
    Alasan utama untuk pertumbuhan mata uang Amerika adalah komentar oleh Jerome Powell, di mana kepala Fed mengatakan bahwa penurunan suku bunga sebesar 25 poin dasar tidak harus menandai awal dari kebijakan pelonggaran yang konsisten. Secara tidak langsung, kata-katanya dikonfirmasi oleh fakta bahwa angka tersebut berkurang hanya 0,25%, dan bukan 0,50%, dan dua anggota FOMC memberikan suara menentang pengurangan apa pun.
    Dengan demikian, Federal Reserve adalah yang paling "lunak" dengan latar belakang bank sentral negara-negara lain yang mengejar kebijakan pelonggaran, yang mengarah pada pertumbuhan jangka pendek dolar.
    Acara yang direncanakan kedua adalah rilis statistik di pasar tenaga kerja AS. Seperti yang diperkirakan, NFP atau data ketenagakerjaan turun sedikit (dari 193 ribu ke 164 ribu), di mana pasar bereaksi agak lamban, terutama karena pembuat berita utama pada akhir minggu adalah - tak terduga bagi banyak orang! - Donald Trump. (Yah, siapa yang bisa melakukannya tanpa dia!)
    Sebagai permulaan, presiden AS menyebut perilaku Powell sebagai pengkhianatan, dan kemudian mengakhiri gencatan senjata yang rapuh dalam perang dagang AS-Cina, mengumumkan pengenalan 10% bea atas barang-barang Tiongkok senilai $300 miliar pada tanggal 1 September. Langkah Trump secara tajam meningkatkan peluang pelonggaran kebijakan moneter Fed lebih lanjut, terlepas dari pernyataan Powell. Dengan demikian, probabilitas penurunan tarif berikutnya pada bulan September meningkat dari 64% menjadi 92%, pada bulan Desember - dari 42% menjadi 75%.
    Ancaman babak baru permusuhan dalam perang dengan Cina menjatuhkan pasar saham Amerika, dan investor sekali lagi mengalihkan perhatian mereka ke mata uang safe haven seperti yen Jepang, yang menguat terhadap dolar dengan 275 poin pada akhir minggu;
  • Mata Uang Crypto. Tanpa ragu, Bitcoin adalah, adalah dan akan menjadi mata uang digital nomor 1, yang memerintah di pasar crypto, yang merupakan bagian terbesar dari kapitalisasi dan menentukan tren dan kutipan dari sebagian besar altcoin. Dan meskipun terkadang ada suara yang menawarkan untuk memberikan, misalnya, Ethereum status koin penuh, menempatkannya di sebelah Bitcoin, ini tidak mungkin terjadi di masa mendatang.
    Adapun latar belakang berita, yang sering mendefinisikan tren tertentu, baru-baru ini menjadi sangat ambigu. Dengan demikian, jejaring sosial terbesar Facebook telah menyatakan bahwa peluncuran proyek mata uang digitalnya sendiri Libra dapat dibatalkan karena tekanan signifikan dari regulator, US Securities and Exchange Commission (SEC).
    Di satu sisi, sepertinya hal itu baik untuk Bitcoin, dimana akan ada satu pesaing kuat lebih sedikit. Di sisi lain, setelah menghancurkan Libra, pihak berwenang dapat dengan tegas mengambil pasar crypto secara keseluruhan. Panggilan tentang hal ini tidak berhenti selama satu menit. Misalnya, Layanan Pendapatan Amerika Serikat (IRS) baru-baru ini mengirim surat ke lebih dari 10 ribu investor yang menuntut untuk memasukkan informasi tentang aset cryptocurrency dalam pengembalian pajak mereka, jika tidak, pelanggar akan didenda.
    Sementara itu, pasangan BTC/USD terus bergerak di saluran samping, mencoba untuk mengatasi resistensi $10.500. Altcoin besar, termasuk Litecoin (LTC/USD), Ethereum (ETH/USD) dan Ripple (XRP/USD), juga bergerak dalam tren sideways dengan volatilitas rendah. Dapat diasumsikan bahwa alasan utama ketenangan seperti itu adalah pertengahan musim panas, ketika investor, legislator, dan bahkan pemeriksa pajak pergi berlibur. Meskipun mungkin hanya jeda sebelum badai berikutnya. 

 

Adapun prakiraan untuk pekan yang akan datang, meringkas pendapat dari sejumlah analis, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut: 

  • EUR/USD. Pasangan yang jatuh sekarang dekat dengan Titik Pivot 2015-2016. Dan, meskipun rebound atau lambungan pada hari Jumat, 2 Agustus, mewarnai indikator pada H4 dalam warna abu-abu netral, 90% dari osilator dan indikator tren pada D1 masih bersikeras kelanjutan tren menurun. Sebanyak 65% ahli sepakat bahwa mata uang Amerika masih memiliki potensi untuk tumbuh, dan akan terus memberikan tekanan pada euro. Tujuan langsung untuk pasangan ini adalah 1.0950, yang berikutnya adalah 100 poin lebih rendah.
    Saat ini, hanya 35% analis yang berpihak pada kenaikan, namun, untuk mengantisipasi pelonggaran kebijakan moneter The Fed, ketika pindah ke perkiraan jangka menengah, jumlah mereka naik menjadi 55%.
    Jika kita beralih ke indikasi analisis grafis, ia menarik pertama pergerakan pasangan di kisaran 1.1070-1.1165 pada H4, dan kemudian pertumbuhannya ke horison 1.1225. Resistensi berikutnya adalah pada 1.1285;
  • GBP/USD. Sejak April 2018, mata uang Inggris melemah terhadap dolar AS sebesar 2.300 poin. Hari-hari terakhir tidak menjadi pengecualian, dimana pound kehilangan 430 poin sejak 25 Juli. Alasannya sama, Brexit. Kedatangan Boris Johnson dan janjinya untuk berpisah dengan Uni Eropa pada 31 Oktober pada skenario "sulit" membuat investor gelisah dan pound turun.
    Sebanyak 75% ahli berharap untuk melihat pasangan di zona 1.2000 segera. Dan jika berhasil menembus dukungan ini, mata uang ini akan dapat "terbang" turun 100-150 poin lagi. Perkembangan ini didukung oleh 95% dari indikator tren dan 90% dari osilator pada D1.
    Sisa 10% osilator memberikan sinyal tentang pasangan yang oversold atau jenuh jual. Jeda juga diharapkan oleh analisis grafis pada D1 dan oleh 25% analis, yang menurutnya pasangan dapat pergi ke gerakan sisi di saluran 1.2100-1.2250 untuk sementara waktu. Dalam hal ada berita positif tentang Brexit, pertumbuhan pasangan ke level 1.2375 tidak dikecualikan.
    Adapun perkiraan jangka menengah, menurut 70% analis, Bank Inggris pada akhirnya akan dipaksa untuk mengakui risiko serius dari keluarnya secara "tangguh" dari Uni Eropa dan memperketat kebijakan moneter. Dengan demikian, itu akan menjadi satu-satunya bank sentral besar yang menaikkan suku bunga, yang akan mengarah pada peningkatan kuotasi mata uang Inggris dan kenaikannya di atas level 1.2800. Namun, hal ini bisa terjadi hanya ketika setidaknya kondisi dasar untuk Inggris keluar dari EC telah diketahui;
  • USD/JPY. Meningkatnya konfrontasi perdagangan antara Amerika Serikat dan Cina dan penurunan suku bunga pada dolar AS meningkatkan daya tarik yen sebagai mata uang safe haven. Oleh karena itu, sebanyak 60% analis memperkirakan pasangan akan terus menurun dalam upaya untuk mencapai terendah Januari 2019 di sekitar 105.00. Sejumlah 100% dari indikator tren dan 85% dari osilator pada D1 juga melihat ke selatan. Namun, 15% dari osilator sudah memberikan sinyal tentang pasangan yang oversold atau jenuh jual. Level resistensi adalah 107.80, 109.00 dan 110.00;

  • Mata Uang Crypto. Pemegang Bitcoin mencoba mencari argumen apa pun untuk mendorongnya. Alasan apa pun cocok untuk ini, bahkan pemangkasan suku bunga Fed, yaitu setelah kehilangan minat terhadap dolar, investor akan mulai berinvestasi dalam aset yang lebih menguntungkan dan berisiko, seperti Bitcoin. Meskipun, jika Anda memikirkannya, apa yang mencegah mereka melakukannya sebelumnya? Pemotongan suku bunga sebesar 0,25% adalah argumen yang sangat lemah dalam kasus ini.
    Miliarder dan kepala bank crypto-bank Digital Galaxy Mike Novograz mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg bahwa harga Bitcoin akan naik lagi ke maksimum historis $20 ribu per unit sebelum akhir tahun ini. Pada saat yang sama, ia tidak mengecualikan bahwa selama penawaran dapat turun menjadi $8.500 untuk 1 BTC. Dan presenter populer Joe Kernen telah mengumumkan di saluran televisi CNBC kenaikan BTC menjadi $55.000. Pada bulan Mei 2020, penambangan bitcoin akan dibelah dua, yang, menurut pendapatnya, harus mengarah pada peningkatan cepat dalam nilai koin, berkat pembelian agresif sebelum mengurangi separuh.
    Adapun perkiraan jangka pendek, terlepas dari kenyataan bahwa Bitcoin mencapai $10.650 pada tanggal 2 Agustus, akan mungkin untuk berbicara tentang transisi menuju pertumbuhan berkelanjutan hanya setelah pasangan BTC/USD dengan percaya diri melewati batas $11.000. Sementara itu, para ahli dibagi menjadi dua kubu yang sama. Tetapi mereka semua, baik yang optimis maupun pesimis, menyebut horison $10.000 sebagai Titik Pivot.

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan/Catatan: Bahan-bahan diatas tidak dapat dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan, bahan diatas hanya untuk tujuan informatif saja. Perdagangan di pasar keuangan berisiko tinggi dan dapat menyebabkan hilangnya uang yang didepositkan secara keseluruhan.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami