1 Juni 2019

Pertama, ulasan dari peristiwa pada minggu lalu:

  • EUR/USD. Presiden Trump memutuskan untuk mengguncang pasar sekali lagi. Mengesampingkan masalah Cina untuk sementara waktu, ia mengalihkan pandangannya ke Meksiko. Ketika ia gagal membangun tembok di perbatasan dengannya, untuk menghentikan aliran imigran gelap, kami akan menghukum Meksiko dengan dolar, presiden AS memutuskan, dan meningkatkan bea atas barang-barang buatan Meksiko. Maju dan ke depannya, pada bulan Juli tarif akan dinaikkan hingga 10%, pada bulan Agustus - hingga 15%, pada bulan September - hingga 20%, dan pada bulan Oktober - hingga 25%.
    Tidak terkecuali bahwa demonstrasi kekuasaan seperti itu mengejar tujuan ganda, yaitu selain hukuman untuk Kota Meksiko, ia juga ingin menakuti Beijing: lihat apa yang bisa kami lakukan dengan yang keras kepala!
    Tentu saja, Cina bukanlah Meksiko, semuanya jauh lebih rumit di sini, tetapi, betapapun, dolar terus tumbuh. Hasil pemilihan di Parlemen Eropa juga mendukungnya. Akibatnya, pasangan ini mencatat titik rendah lokal di level 1.1115 pada hari Kamis, 30 Mei, dan mengakhiri bulan Mei di dekat Titik Pivot bulanan, di 1.1167. Dengan demikian, euro melemah terhadap dolar sekitar 350 poin dalam lima bulan pertama.
    Sangat tepat untuk mengingat bahwa setahun yang lalu pada saat yang sama, mata uang Eropa kehilangan 2,5 kali lebih banyak, sekitar 900 poin, hanya dalam satu setengah bulan. Jadi, baik trader dan broker memiliki alasan untuk mengeluh tentang volatilitas yang lebih rendah.
  • GBP/USD. Setelah pernyataan pengunduran diri Perdana Menteri Theresa May dan keberhasilan pendukung Brexit dalam pemilihan di Parlemen Eropa, pound terus berada di bawah tekanan. Ingatlah bahwa sebanyak 65% dari para ahli, didukung oleh 90% dari osilator dan indikator tren, memilih pasangan untuk jatuh lebih jauh. Hal inilah yang terjadi. Pasangan ini tidak hanya turun, tetapi juga memperbarui posisi terendah musim semi 2019, mencapai bagian bawah di cakrawala 1.2557, kemudian diikuti oleh lambungan/rebound, dan akord terakhir terdengar di 1.2630;
  • USD/JPY. Pertumbuhan ketegangan memerlukan pertumbuhan sentimen anti-risiko. Pukulan itu, yang dilanda Trump di Meksiko, menyebabkan jatuhnya hampir semua aset pasar, pertama-tama, harga minyak. Dan investor sekali lagi mengalihkan pandangan mereka ke tempat yang aman yang disebut Yen Jepang, di mana orang bisa menunggu badai ekonomi berikutnya.
    Akibatnya, tidak seperti euro dan pound, yang jatuh terhadap dolar, yen, sebaliknya, menguat, mencapai 108.30 pada hari Jumat, 31 Mei, di mana pasangan bertemu musim panas, sepenuhnya mengkonfirmasi perkiraan yang diberikan oleh sekitar 75% analis, 85% osilator dan 100% indikator tren;
  • Mata uang Crypto. Untuk minggu ketiga berturut-turut, Bitcoin dengan keras kepala naik ke $10.000 yang telah dihargai, bergerak sesuai dengan skema "langkah maju, setengah langkah mundur". Jadi, setelah berjuang di cakrawala dari $7.880, pasangan BTC/USD naik tajam pada malam hari Minggu, 26 Mei, mencapai $8.955 pada hari Senin. Kemudian koreksi 5,5% mengikuti, dan satu lagi melonjak ke atas, akibatnya terlihat pada ketinggian $9.100. Namun, mata uang tersebut gagal mendapatkan pijakan di atas $9.000, bulls/pasar naik mulai memperbaiki keuntungan mereka, dan Bitcoin mengucapkan selamat tinggal pada musim semi pada $8.510, setelah menaikkan harga lebih dari 120% selama tiga bulan ini.
    Sedangkan untuk pasangan ETH/USD, LTC/USD dan XRP/USD, baik Ethereum dan Litecoin serta Ripple, setelah pertumbuhan mengikuti cryptocurrency referensi, kembali ke nilai pertengahan Mei pada akhir minggu kerja.

 

Adapun perkiraan untuk minggu yang akan datang, merangkum pendapat sejumlah analis, serta perkiraan yang dibuat atas dasar berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut: 

  • EUR/USD. Selain Presiden AS Trump, mesin utama dari pasangan ini adalah Federal Reserve AS dan ECB. Ingatlah bahwa kepala Bank Sentral Eropa saat ini, Mario Draghi, akan meninggalkan kantor pada tanggal 31 Oktober. Pesaing utama untuk kursinya sekarang adalah Jens Weidmann, yang, sebagai pendukung euro yang kuat, secara aktif mendukung kenaikan suku bunga. Perwakilan Fed, sebaliknya, mengisyaratkan kemungkinan penurunan nilai dolar karena kemungkinan perlambatan dalam PDB AS. Situasi seperti itu mungkin seharusnya berpihak pada euro. Namun, menurut Bloomberg, ECB akan mulai menaikkan suku tidak lebih awal dari April 2020, dan selama waktu ini banyak yang bisa berubah. Terlebih lagi, masalah politik dan ekonomi Zona Euro sudah dapat diamati sekarang.
    Berdasarkan hal di atas, 60% ahli, didukung oleh analisis grafis pada D1, memberikan suara untuk pasangan jatuh ke titik dukungan 1.0975. Target selanjutnya adalah 100 poin lebih rendah.
    Sebagian besar indikator juga terlihat ke selatan, dimana 50% di antaranya berwarna merah, 25% berwarna hijau dan 25% berwarna abu-abu netral.
    Pendukung bulls atau pasar naik saat ini berada di sisi minoritas. Menurut pendapat mereka, pasangan ini tidak akan dapat menembus dukungan di zona 1.1100 dan dapat mencapai ketinggian 1.1265-1.1325 pada rebound.
    Sekarang, agenda minggu depan, yang patut diperhatikan. Pada hari Senin, 3 Juni, kami menunggu publikasi indeks aktivitas bisnis di zona euro, Amerika Serikat dan Cina, dan pada hari Selasa, untuk data inflasi dan pengangguran di zona euro. Kamis, 6 Juni, juga akan diisi dengan berita dari Eropa. Ini adalah data PDB, keputusan ECB tentang suku bunga, dan, yang paling penting, konferensi pers ECB tentang kebijakan moneter. Dan, pada akhirnya, seperti biasa, kita akan melihat publikasi statistik di pasar tenaga kerja AS pada hari Jumat pertama setiap bulan. Para ahli memperkirakan bahwa NFP akan turun sekitar 30% (dari 263 ribu ke 190 ribu), yang akan melemahkan dolar untuk sementara waktu;

  • GBP/USD. Pesaing utama untuk jabatan Perdana Menteri Inggris hari ini adalah mantan Walikota London dan Menteri Luar Negeri Boris Johnson. Dan hal ini buruk bagi pound, karena Johnson adalah pendukung Brexit yang "tangguh" dan keluar dari Uni Eropa tanpa kesepakatan. Hasil seperti itu dapat menakuti pasar, dan hari ini sekitar 65% dari para ahli, didukung oleh 90% dari osilator dan 100% dari indikator tren pada D1, mengharapkan mata uang Inggris melemah lebih lanjut dan jatuhnya pasangan pertama-tama ke titik dukungan 1.2555 dan kemudian ke titik terendah 2018, 1.2475 dan 1.2405.
    Sebanyak 35% sisa dari analis percaya bahwa perilaku pasangan selama dua minggu terakhir adalah pendahulu untuk koreksi yang kuat, sebagai akibatnya dapat kembali ke ketinggian 1.2745, atau bahkan mencapai resistensi di 1.2825.
    Kompromi ditawarkan oleh analisis grafis pada D1. Menurut bacaannya, pasangan pertama-tama dapat naik ke level 1.2825, dan kemudian, berbalik, menemukan bagian bawah di zona 1.2405-1.2475;
  • USD/JPY. Terlepas dari kenyataan bahwa 100% dari indikator tren dan 85% dari osilator pada H4 dan D1 berwarna merah, situasinya tidak sesederhana itu, dimana sekitar 15% osilator sudah memberikan sinyal bahwa pasangan sedang oversold atau jenuh jual. Level support adalah 107.75 dan 107.00, level resistensi adalah 109.15, 109.65, 110.35 dan 110.65.
    Adapun para ahli, suara dibagi sebagai berikut, dimana 50% mengambil sisi dengan bears atau pasar turun, 25% berpihak pada bulls atau pasar naik, dan 25% berada pada kebingungan di tengah. Posisi siapa yang akan paling benar akan tergantung pada pasar saham dengan mana pasangan memiliki korelasi yang kuat, dan, seperti biasa, pada cuitan Presiden Trump, yang didedikasikan terutama untuk perjalanan perang perdagangan AS-Cina. Pada saat yang sama, ketika beralih ke perkiraan jangka menengah, situasinya berubah secara radikal, di sini sudah sekitar 75% yang memberikan tangannya ke dolar;
  • Mata uang Crypto. “Enam tahun lalu, pada tahun 2013, sebuah pesan yang tidak biasa dari Luka Magnotta dari masa depan diterbitkan, yang memperkirakan harga Bitcoin, yang ternyata sangat akurat. "Rata-rata, setiap tahun biaya Bitcoin meningkat sekitar 10 kali," tulis Magnotta. “Bitcoin tumbuh dari $0,1 pada 2010 menjadi $1 pada 2011, menjadi $10 pada 2012, menjadi $100 pada 2013. Lalu akan ada perlambatan, dan harganya akan meningkat 10 kali setiap dua tahun: Bitcoin akan tumbuh menjadi $1.000 pada 2015, menjadi $10.000 pada 2017, menjadi $100.000 pada 2019 dan menjadi $1.000.000 pada 2021”.
    Masih ada tujuh bulan sampai akhir 2019. Atau hanya tujuh bulan? Bagaimanapun, cryptocurrency ini harus menunjukkan pertumbuhan yang fantastis untuk mencapai tujuan yang ditetapkan oleh Magnotta.
    Adapun perkiraan jangka pendek, seorang analis terkenal Peter Brandt telah menyatakan pendapatnya bahwa, didorong oleh sindrom FOMO (Fear of Missing Out atau takut ketinggalan) dari banyak pedagang, harga Bitcoin akan segera mengatasi tanda $10.000. Pada saat yang sama, Brandt menekankan bahwa koreksi yang agak dalam tidak jauh, dimana para bulls atau pasar naik pasti akan ingin mengambil untung, dan penjualan ini akan menghentikan pembeli yang mencoba "melompat ke kereta yang pergi."
    Tidak seperti Brandt, sebagian besar analis (70%) telah menetapkan tujuan yang lebih sederhana untuk pasangan BTC/USD, untuk berkonsolidasi di atas $9.000. Sebanyak 30% sisanya percaya bahwa pasangan akan mengambil nafas dan akan bergerak di saluran samping $7.500-8.500.
    Sebagai kesimpulan dari perkiraan ini, harus dicatat bahwa waktu penulisan adalah Jumat, 24:00 GMT. Dan ada kemungkinan bahwa pada akhir pekan yang akan datang, karena terjadi lebih dari sekali, bahwa bulls akan sekali lagi menaikkan harga Bitcoin.

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan/Catatan: Bahan-bahan diatas tidak dapat dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan, bahan diatas hanya untuk tujuan informatif saja. Perdagangan di pasar keuangan berisiko tinggi dan dapat menyebabkan hilangnya uang yang didepositkan secara keseluruhan.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami