4 Mei 2019

 

Tanggal 29 Maret tahun ini terlihat dimulainya fase akhir implementasi aturan baru Bank for International Settlements. Beberapa pakar percaya bahwa mengembalikan status uang kepada emas harus mengakhiri kekuatan absolut dolar. Menurut perkiraan mereka, mata uang AS dapat turun 40% pada bulan Desember, dan dapat kehilangan nilainya pada awal tahun depan.


Tiga Peristiwa yang Mengguncang Dunia Emas

Sejak tahun 1879, sistem moneter AS didasarkan pada apa yang disebut "standar emas", yang mengikat pasokan uang kertas dengan ukuran cadangan emas negara itu, dan $20 setiap saat dapat ditukar dengan satu troy ons logam mulia ini.

Setelah 55 tahun, pada tahun 1934 Presiden AS Franklin Roosevelt menyetujui Undang-Undang Cadangan Emas. Menurut dokumen ini, kepemilikan pribadi emas dinyatakan ilegal, dan semua logam mulia dapat dijual ke Departemen Keuangan AS. Setahun kemudian, ketika semua emas ditransfer dari kepemilikan pribadi ke tangan negara, Roosevelt menaikkan harga sebesar 70% menjadi $35 per troy ounce, yang memungkinkannya untuk mencetak jumlah uang kertas yang sesuai.

Harga emas tetap stabil untuk empat dekade berikutnya, bertahan sekitar $35, sampai awal 1970-an ketika presiden lain, Richard Nixon, memutuskan untuk meninggalkan "standar emas" secara keseluruhan. Hal ini benar-benar melepaskan ikatan tangan pemerintah, memungkinkan pencetakan volume mata uang kertas yang tak terbatas, dan harga emas, yang telah berhenti menjadi uang, akan tumbuh secara eksponensial.

Dan pada musim semi 2019, media menyampaikan berita tentang peristiwa revolusioner lainnya, yaitu pada 29 Maret, fase terakhir dari penerapan aturan baru akan dimulai, yang menurutnya logam kuning sekali lagi menjadi aset kelas satu yang sama sebagai uang tunai dan obligasi pemerintah.

Aturan yang diadopsi oleh Bank for International Settlements (BIS) dan dinamai "Basel III Standard» (berdasarkan lokasi BIS - Basel, Swiss), memungkinkan beberapa ahli untuk menyatakan bahwa setelah emas mengembalikan status moneternya, maka harus menjadi uang No. 1, mendorong dolar AS tanpa jaminan keluar dari pasar. Karena kewajiban untuk menukar uang logam mulia sekarang tidak jatuh pada Departemen Keuangan AS, tetapi langsung di bank, mereka harus mulai secara aktif membeli emas agar dapat untuk menjaga stabilitas selama runtuhnya sistem dolar. Menurut perkiraan para ahli ini, mata uang AS bisa turun sekitar 40% pada bulan Desember, dan pada awal tahun berikutnya akan kehilangan nilainya sepenuhnya.

 

Fiksi Ilmiah atau Realita: 155.000 USD per Ons?

 - Dan apa yang terjadi pada tanggal 29 Maret? - Pertanyaan ini ditujukan kepada analis perusahaan terkemuka NordFX, John Gordon.

- Inilah yang terjadi, - dia menunjuk ke grafik. - Alih-alih melonjak ke langit, secara harfiah sehari sebelumnya emas kehilangan lebih dari delapan persen harganya.

Saya pikir jelas terlalu dini untuk membicarakan kematian dolar. Harus diingat bahwa, meskipun Bank for International Settlements menyatukan lebih dari 60 Bank Sentral di berbagai negara, dokumen-dokumennya lebih bersifat saran daripada perintah. Selain itu, beberapa sumber mengklaim bahwa keputusan revaluasi emas dan tanggal pengenalan peraturan ini dibuat bukan pada pertemuan umum BIS, tetapi oleh lingkaran sempit dari regulator utama. Ini adalah Federal Reserve AS, ECB, Bundesbank dan bank-bank Inggris dan Prancis. Dan banyak importir emas utama, seperti, misalnya, Cina, India, Rusia atau Jepang, tidak hadir di sana.

Agar emas menjadi uang yang berharga lagi, "lanjut analis NordFX," perlu untuk menetapkan paritas emas, yaitu konten tetapnya, setidaknya dalam mata uang dunia terkemuka.

Mari kita lakukan perhitungan sederhana. Harga emas adalah $1.280 per ons Sekarang, atau sekitar $41 per gram. Dan sekarang mari kita hitung berapa biaya emas jika kita mengatur paritas antara massa dolar dan cadangan emas Amerika Serikat. Jadi, menurut data 2018, cadangan emas AS adalah 8.313,5 ton, dan massa dolar, termasuk deposito bank, sekitar $40 triliun. Kami membagi satu per satu dan menemukan bahwa harga satu gram emas harus $5.000, atau $155,5 ribu per troy ounce. Artinya, 120 kali lebih banyak daripada hari ini.

Utang nasional AS lebih dari $22 triliun, dan sulit bahkan untuk membayangkan apa yang akan terjadi jika setidaknya beberapa kreditor menuntut untuk menukar uang kertas mereka dengan emas asli.

“Saya pikir, terlepas dari keutamaan mereka,” simpul John Gordon, “perhitungan ini dengan jelas menunjukkan bahwa pengembalian ke masa satu setengah abad yang lalu, ketika setiap dolar, pound, rubel, atau mark Jerman disediakan dengan cadangan emas negara tersebut, hampir tidak mungkin.

 

 

Apa Lagi yang Dikatakan oleh Para Ahli

London Precious Metals Association (London Bullion Market Association, LBMA) melakukan survei terhadap 30 analis, meminta mereka untuk memprediksi harga emas untuk 2019. Jika Anda meratakan pendapat mereka, maka Anda dapat berbicara tentang pertumbuhan sederhana yaitu hanya sebesar 1,8%. Namun, dua pertiga responden percaya bahwa pada suatu titik selama tahun ini, nilai logam mulia ini dapat mencapai atau bahkan melebihi tanda $1.400 per ons.

Yang paling optimis adalah Eddie Nagao dari Sumitomo, yang menyebutkan harga $1.475. Menurutnya, emas akan menjadi salah satu aset pilihan di antara investor institusi dan swasta, karena kemungkinan resesi di Amerika Serikat terus meningkat.

Adapun para pesimis, di sini Adam Williams dari Fastmarkets MB (Metal Bulletin) telah mengambil baris pertama. Skenarionya memberikan penurunan di bawah $1.200. Menurut pasar turun atau bears, emas adalah faktor penentu bagi investor pada November 2018 - Februari 2019. Tetapi dalam kasus kesepakatan perdagangan antara Amerika Serikat dan Cina, permintaan untuk aset safe-haven, termasuk emas, akan cepat turun, dan harga akan turun.

Jika kita berbicara tentang perkiraan jangka panjang, model yang dibuat oleh Gary S. Wagner, seorang analis dan produser buletin harian The Gold Forecast, tampaknya menarik. Menurut perhitungannya, gelombang bullish atau pasar naik yang besar terakhir dimulai pada akhir 2015, setelah koreksi ke $1.040, dan mengasumsikan bahwa emas dapat menguji ulang rekor tertinggi 2011, setelah mencapai harga $2.070-2.085 dolar per ons pada tahun 2020.

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan/Catatan: Bahan-bahan diatas tidak dapat dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan, bahan diatas hanya untuk tujuan informatif saja. Perdagangan di pasar keuangan berisiko tinggi dan dapat menyebabkan hilangnya uang yang didepositkan secara keseluruhan.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami