30 Maret 2019

Pertama, ulasan dari peristiwa pada minggu lalu:

  • EUR/USD. Terlepas dari penurunan data PDB, dolar AS telah merasa cukup percaya diri pada minggu ini. Dan bukan Presiden AS, bukan Fed, tetapi pertama-tama, Perdana Menteri dan Parlemen Inggris, yang tidak dapat memutuskan bagaimana cara keluar dari jalan buntu yang mereka sendiri kendalikan, yang menjadi alasannya.
    Tentu saja, ambiguitas dengan Brexit tidak bisa tidak memberikan tekanan pada mata uang Eropa, yang telah jatuh sepanjang minggu. Dan setiap upaya bulls untuk mengubah tren bersandar pada garis resistance ke bawah (1.1447-1.1230). Dan hanya pada hari Jumat, tepat sebelum pemungutan suara berikutnya di Parlemen Inggris, pasangan itu berpindah ke gerakan menyamping. Dengan demikian, mulai dari tanggal 20 Maret, ia kehilangan sekitar 235 poin, memperbaiki posisi rendah di level 1.1209, sangat dekat dengan level support/resistance yang sangat penting di 1.1200;
  • GBP/USD. Bukan untuk apa-apa bahwa orang Yunani kuno menamakan Britain Foggy Albion (karena kabutnya – red). Inggris berhasil membiarkan prosedur Brexit masuk dalam begitu banyak kabut sehingga tidak mungkin untuk melihat jalan dari Uni Eropa bahkan dalam jarak jauh.
    Pada akhir Jumat, 29 Maret, kita dapat menyatakan yang berikut ini. Parlemen memilih tiga kali menentang perjanjian dengan UE dalam versi Theresa Mei. Tetapi hal tersebut memilih menentang penarikan tanpa kesepakatan sama sekali juga. Kepemimpinan negara harus merumuskan rencana lebih lanjut sampai 12 April atau menarik tanpa kesepakatan (tetapi Parlemen menentang keluar seperti itu). Mrs. May kemungkinan akan mengusulkan perpanjangan prosedur Brexit berdasarkan pasal 50 dari Perjanjian Uni Eropa. Tetapi kemudian Inggris harus berpartisipasi dalam pemilihan Eropa, yang lagi-lagi ditentang oleh para anggota parlemen.
    Eropa juga tidak benar-benar memahami bagaimana bertindak dalam situasi ketidakpastian seperti itu, itulah sebabnya KTT darurat UE diadakan. Dan pound Inggris sejauh ini telah berguling ke batas bawah dari koridor sisi lima minggu 1.2960-1.3350, tetapi tidak meninggalkannya, setelah berjuang kemudian dengan 55 poin ke atas dan telah menyelesaikan periode lima hari di level 1.3030;
  • USD/JPY. Dolar menguat dan tidak mengurangi selera risiko investor tidak bisa tidak menyentuh yen. Ingatlah bahwa 15% dari osilator pada H4 dan D1 pada akhir minggu lalu sudah memberikan sinyal bahwa pasangan ini telah oversold, yang merupakan prekursor pembalikan tren yang cukup akurat, dan analisis grafis menunjukkan kenaikan pada pasangan di atas 110.75. Semuanya terjadi sesuai dengan skenario ini, dimana pasangan membuat lemparan ke utara, naik dari level 109.70 ke 110.90. Akord terakhir berbunyi di 110.85;
  • Cryptocurrency. Perkiraan kami minggu lalu mengatakan bahwa, di tengah tidak adanya berita serius, pasangan BTC/USD tidak akan jatuh di bawah $3.900 tetapi akan mencoba untuk mengatasi perlawanan di zona $ 4.200. Itulah tepatnya yang terjadi. Setelah menetapkan titk rendah di $3.938 pada hari Senin 25 Maret, pasangan berbalik dan bergerak ke atas untuk semua hari yang tersisa, mencapai $4.190 pada hari Jumat dan dengan demikian menyelesaikan siklus dua minggu hampir di tempat yang sama di mana ia dimulai.
    Mengikuti Bitcoin, Ethereum (ETH/USD) dan Litecoin (LTC/USD) menunjukkan dinamika yang serupa, setelah memperoleh hampir 100% dari kerugian baru-baru ini. Dan itu hanyalah Ripple (XRP/USD) yang tidak bisa kembali ke tertinggi 16 Maret, $0.328, dan berhenti sedikit di bawah Pivot Point 10-minggu di $0.318.

 

Adapun perkiraan untuk minggu yang akan datang, merangkum pendapat sejumlah analis, serta perkiraan yang dibuat atas dasar berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut: 

  • EUR/USD. Jika pasangan mengatasi level support 1.1200, maka pasangan akan dapat terus bergerak ke bawah. Sebanyak 75% analis, 100% indikator tren, dan 90% osilator pada H4 dan D1 setuju dengan ini. Tujuan terdekat adalah yang posisi terendah di tahun 2018-19, yang dicatat pada 7 Maret di 1.1175. Dukungan berikutnya terletak 50 poin di bawah ini.
    Tetapi, meskipun keuntungan yang tampaknya jelas dari bulls, tidak semuanya begitu mudah. Sekarang ini, 10% osilator memberi sinyal bahwa pasangan oversold. Analisis grafis pada D1 juga menunjukkan bahwa pasangan tidak akan dapat mengatasi dukungan kuat seperti 1.1175 dan akan kembali ke horison 1.1340. Dalam jangka menengah, sebanyak 60% ahli setuju dengan pengembalian ke area 1.1300-1.1500.
    Adapun peristiwa ekonomi, orang harus memperhatikan publikasi statistik di pasar konsumen di Zona Euro dan Amerika Serikat pada hari Senin, 1 April, serta data tentang pasar tenaga kerja AS (termasuk NFP), yang akan dirilis pada Jumat, 5 April. Analis memperkirakan jumlah pekerjaan baru yang diciptakan di luar sektor pertanian meningkat tajam pada Maret dibandingkan dengan Februari, dari 20 ribu menjadi 175 ribu, meskipun pertumbuhan upah rata-rata akan tetap pada tingkat yang sama. Data tersebut harus memperkuat dolar, tetapi harus diingat bahwa pasar sangat sering memperhitungkan perkiraan ini sebelumnya dalam kuotasi.

  • GBP/USD. Pada saat penulisan, perkiraan untuk pasangan ini hampir sama dengan perkiraan untuk EUR/USD. Hal ini juga berlaku untuk sikap bearish sebanyak 75% dari para ahli, dan warna merah dari indikator. Selain kabut dengan Brexit, Inggris memiliki defisit perdagangan yang sangat serius, suku bunga rendah, dan pound tunduk pada risiko besar, itulah sebabnya investor menghindari berinvestasi di ekonomi Inggris.
    Pound berakhir minggu ini dekat dengan level support/resistance yang kuat di 1.3000. Tetapi, tidak seperti euro, masih jauh dari posisi terendah 2018-2019. Jadi, terobosan di bawah poin 1.3000 membuka jalan bagi pound ke dukungan di 1.2830 dan 1.2770.
    Kesamaan dengan euro minggu ini menyangkut skenario bearish dan bullish. Di sini, sinyal oversold ditandai oleh 10% dari osilator, dan analisis grafis menunjukkan bahwa, setelah jatuh ke 1.2960, pasangan akan naik dan menuju ke pusat koridor sisi lima minggu 1.2960-1.3350 di zona 1.3150;
  • USD/JPY. Pergerakan mendatang dari pasangan ini dapat terbatas pada saluran 109.70-112.15. Pasangan ini praktis berada di tengahnya saat ini, dan satu-satunya pertanyaan adalah di mana ia akan bergerak sekarang, turun atau naik.
    Sebagian besar indikator dan osilator tren melihat ke utara pada H4, sedangkan pada D1 mereka mengambil posisi netral. Pada saat yang sama, 15% osilator pada H4 mengindikasikan bahwa pasangan overbought.
    Adapun untuk analis, sebanyak 65% dari mereka, didukung oleh analisis grafis pada H4, telah memihak pada bears atau pasar turun. Dan 35%, bersama dengan analisis grafis pada D1, memberikan kemenangan kepada bulls astau pasar naik;
  • Cryptocurrency. Sejak 15 Desember tahun lalu, total kapitalisasi pasar crypto telah tumbuh sebanyak hampir 40%, mencapai tingkat tertinggi $143,366 miliar pada hari Rabu, 27 Maret. Ini tidak diragukan lagi pertanda baik dan memberikan harapan bahwa Bitcoin akan berhasil mengatasi perlawanan dari $4.200 dan mendapatkan pijakan di kisaran $4.200-4.280. Hampir sebanyak 65% pakar setuju dengan prakiraan ini. Target berikutnya untuk bulls adalah zona 4,365-4,385, di mana tertinggi November-Desember 2018 berada. Namun, kami ingatkan kembali bahwa dalam transisi ke perkiraan jangka menengah, keseimbangan kekuatan berubah, dan di sini, seperti sebelumnya, sebanyak 70% analis berpihak pada bears, memberikan suara untuk pengurangan pasangan ke angka $3.000.

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan/Catatan: Bahan-bahan diatas tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan, bahan diatas hanya untuk tujuan informatif saja. Perdagangan di pasar keuangan berisiko tinggi dan dapat menyebabkan hilangnya uang yang didepositkan secara keseluruhan.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami