9 Maret 2019

Pertama, ulasan dari peristiwa pada minggu lalu:

  • EUR/USD. Pasangan ini jatuh pada hari Kamis, 7 Maret, setelah ECB mengumumkan bahwa tidak ada gunanya menunggu kenaikan suku bunga musim gugur ini. Paling awal hal ini bisa terjadi adalah pada tahun 2020. Selain itu, diketahui bahwa regulator Eropa berencana untuk meluncurkan LTRO (Long Term Refinancing Operation atau Operasi Pembiayaan Jangka Panjang) pada bulan September - sebuah program untuk membiayai kembali bank-bank Eropa dengan suku bunga rendah. Jika kita menambahkan pengurangan dalam perkiraan untuk PDB dan inflasi, serta statistik perdagangan luar negeri Cina yang bukan yang terbaik untuk zona euro, gambaran untuk mata uang Eropa agak menyedihkan.
    Akibatnya, pada pertengahan Jumat, pasangan ini merosot ke nilai-nilai musim panas tahun 2017 (1.1175), secara harfiah melompat keluar dari koridor jangka menengah 1.1215-1.1570. Namun, data pasar tenaga kerja AS yang diterbitkan pada 8 Maret (NFP) memungkinkan kenaikan untuk meningkatkan tren. Setelah jumlah pekerjaan baru berjumlah 311 ribu pada bulan Januari, diharapkan pada bulan Februari angka ini akan sama dengan 180 ribu. Pada kenyataannya, hasilnya ternyata berkali-kali lebih buruk, hanya 20 ribu, yang memungkinkan untuk sekali lagi berbicara tentang stagnasi dalam ekonomi AS dan untuk mengembalikan pasangan ke level 1.1235;
  • GBP/USD. Seperti yang diharapkan oleh sebagian besar analis (60%), pada malam pemungutan suara ulang di Parlemen Inggris pada kesepakatan UE, yang harus terjadi pada 12 Maret, pound melanjutkan penurunannya, kehilangan sekitar 200 poin dalam seminggu dan mencapai nilai di zona 1.3000;
  • USD/JPY. Ingatlah kembali bahwa minggu lalu sekitar 20% dari osilator pada H4 dan D1 sudah memberi sinyal pasangan ini sudah overbought atau jenuh beli, yang memungkinkan kita untuk mengharapkan koreksi ke bawah yang cukup kuat. Inilah yang terjadi pada kenyataannya, yen hampir memenangkan kembali kerugian pada minggu terakhir bulan Februari dan mengakhiri periode lima hari di level 111.15;
  • Cryptocurrency. Bitcoin telah bergerak secara perlahan dan tidak terlalu percaya diri, tetapi masih tumbuh selama satu setengah bulan terakhir. Seseorang, tentu saja, mungkin memiliki beberapa harapan dari pertumbuhan sebesar 16%. Tetapi, jika Anda melihat pada grafik, jelas terlihat bahwa setiap upaya dari bulls atau pasar naik segera bertemu dengan resistensi aktif dari bears atau pasar turun, yang pasti tidak ingin melepaskan mata uang digital utama di luar tingkat tertinggi selama 15 minggu. Oleh karena itu, masih mungkin untuk berbicara tentang konsolidasi BTC di zona $ 3.900.
    Adapun kapitalisasi pasar crypto, di sini semuanya terlihat sangat membosankan dan monoton, dimana mulai dari akhir Desember, volumenya berfluktuasi dalam kisaran yang cukup sempit dari $ 110 miliar menjadi $ 135 miliar (tidak termasuk lonjakan satu kali menjadi $ 141 miliar).
    Dari altcoin teratas, Litecoin (LTC/USD) telah menunjukkan pertumbuhan yang paling terlihat, setelah menambahkan hampir 90% dalam satu setengah bulan. Untuk Ethereum (ETH/USD), indikator ini terlihat jauh lebih sederhana yaitu ditambah 30%, sedangkan untuk Ripple (XRP/USD) kenaikannya hanya 10%.

 

Adapun perkiraan untuk minggu yang akan datang, merangkum pendapat sejumlah analis, serta perkiraan yang dibuat atas dasar berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut: 

Minggu 11-15 Maret secara harfiah akan diisi dengan acara, yang masing-masing tidak hanya dapat menyebabkan peningkatan volatilitas, tetapi juga menyebabkan perubahan arah tren.

Jadi, pada hari Senin, 11 Maret, pertemuan para menteri keuangan zona euro akan diadakan di Brussels. Dan pada hari yang sama di malam hari, data tentang "kelompok kontrol penjualan ritel" AS akan diketahui, yang, menurut perkiraan, mungkin sedikit menguatkan dolar.

Selasa kita juga akan melihat publikasi statistik ekonomi dari Amerika Serikat, kali ini akan menjadi indeks harga konsumen. Perhatian harus diberikan pada pidato kepala Federal Reserve, J. Powell tentang kebijakan moneter. Pada hari Rabu, kita akan mengharapkan laporan tentang anggaran Inggris, serta statistik penjualan ritel dan produksi industri di Cina. Pada hari Kamis, kita akan belajar apa yang terjadi dengan harga konsumen di Jerman, dan pada hari Jumat kita akan mendengar komentar Haruhiko Kuroda tentang prospek kebijakan moneter Bank Jepang.

Tetapi semua peristiwa yang agak penting ini memudar sebelum apa yang seharusnya terjadi pada Selasa, 12 Maret, di ibu kota Inggris. Pada hari ini pemungutan suara kedua akan diadakan di Parlemen Inggris dengan ketentuan Brexit, dan, jika Perdana Menteri May gagal, anggota parlemen akan dapat memberikan suara pada 13 Maret untuk menunda negosiasi dan menunda Brexit ke tanggal selanjutnya. Secara teoritis, bahkan referendum kedua tentang keluarnya Inggris dari UE tidak dikecualikan.

Pilihan ini tidak hanya mempengaruhi kutipan mata uang utama dunia, tetapi juga masa depan ekonomi dunia secara keseluruhan. Sementara itu, pendapat analis adalah sebagai berikut:

  • EUR/USD. Sebanyak 60% dari para ahli, didukung oleh hampir 90% dari osilator dan indikator tren, memperkirakan euro akan jatuh lebih jauh ke zona 1.1100-1.1125. Perlu dicatat bahwa dalam transisi ke perkiraan untuk paruh kedua bulan Maret, sekitar 60% analis sudah berpihak pada bulls atau pasar naik, menunggu pasangan untuk kembali ke level 1.1400-1.1500;
  • GBP/USD. Sebanyak 65% dari para ahli sekarang telah memilih untuk penurunan pasangan ke level 1.2850-1.2900. Namun, dalam transisi ke perkiraan jangka panjang, serta dalam kasus euro, mayoritas (60%) mengharapkan mata uang Inggris untuk menguat dan naik ke maksimum Februari (1.3350) dan kemudian 200 poin lebih tinggi;
  • USD/JPY. Meskipun jatuhnya pasangan minggu lalu, tetap dalam saluran naik, yang dimulai pada awal Januari 2019. Itulah sebabnya sebanyak 60% analis, didukung oleh analisis grafis pada D1, percaya bahwa pasangan akan mengatasi bar di 112.00, setelah itu diharapkan untuk bergerak di saluran sisi 112.25-113.70, seperti yang terjadi November-Desember lalu.
    Sudut pandang alternatif didukung oleh sekitar 40% dari para ahli, yang percaya bahwa pasangan belum mencapai titik terendah lokalnya, yang berada di zona 109.70-110.10;

  • Cryptocurrency. Ada pepatah "Banyak pria, banyak pikiran". Trader crypto yang terkenal dan salah satu penulis terkemuka di TradingView dengan nama samaran MagicPoopCannon telah melakukan survei di antara para pengikutnya di Twitter, meminta mereka untuk memberikan jawaban mengenai harga jangka panjang Bitcoin. Sekitar 3 ribu pelanggan ikut serta dalam pemungutan suara. Menurut jawaban mereka, mayoritas (42%) percaya bahwa selama empat tahun ke depan, harga Bitcoin akan berada dalam interval antara $ 100.000 dan $ 1 juta, sekitar 30% menyebutkan angka antara $ 20.000 dan $ 100.000, sekitar 13% dalam kisaran dari $ 3.000 hingga $ 20.000 dan sisanya 15% memperkirakan cryptocurrency ini sebagai masa depan yang paling kelam, menyebut kisaran dari $ 0 hingga $ 3.000.
    Adapun perkiraan untuk waktu dekat, menurut sebagian besar dari para pakar, pasangan BTC/USD kemungkinan besar akan terus bergerak dalam kisaran $ 3.600-4.300, menunggu beberapa berita yang sangat serius yang akan membantu menerobos batas-batas saluran ini di setiap arah.

 

Roman Butko, NordFX 

 

Pemberitahuan/Catatan: Bahan-bahan diatas tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan, bahan diatas hanya untuk tujuan informatif saja. Perdagangan di pasar keuangan berisiko tinggi dan dapat menyebabkan hilangnya uang yang didepositkan secara keseluruhan.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami