2 Maret 2019

Pertama, ulasan dari peristiwa pada minggu lalu:

  • EUR/USD. Untuk paruh pertama pada minggu ini, euro tumbuh karena ekspektasi bahwa kepergian Inggris dari UE akan ditunda tanpa batas waktu. Pasangan ini naik di atas garis tengah koridor jangka menengah 1.1300-1.1500. Namun, di hari terakhir musim dingin, 28 Februari, pasangan membuat penyesuaian sendiri, menginspirasi para penggemar dolar. Estimasi PDB AS untuk 2018 ternyata jauh lebih tinggi dari perkiraan. Indeks aktivitas bisnis yang sangat kuat di Chicago mendukung dolar. Akibatnya, pasangan jatuh, tetapi sukacita “bears” atau pasar turun hanya berumur pendek. Dorongan itu begitu lemah sehingga bahkan tidak bisa mendekati dukungan 1.1300. Dan setelah publikasi Indeks Aktivitas Bisnis ISM pada tanggal 1 Maret, yang ternyata lebih buruk dari nilai sebelumnya, dan lebih buruk dari perkiraan, pasangan naik kembali. Hal ini diikuti oleh upaya gagal lainnya untuk menembus pertahanan “bulls” atau pasar naik, setelah pasangan menyelesaikan minggu di 1.1365; 
  • GBP/USD. Jadi, Parlemen Inggris telah menyetujui usulan Perdana Menteri Theresa May untuk memberikan suara pada ketidakmungkinan Brexit tanpa kesepakatan dengan UE, serta kebutuhan untuk menunda penarikan negara ini dari Uni Eropa. Harap dicatat bahwa hal ini bukan penundaan tanggal Brexit, tetapi hanya persetujuan Parlemen untuk memberikan suara. Tetapi hal ini cukup bagi pound untuk tumbuh 300 poin dan mencapai ketinggian 1.3350 pada pertengahan minggu. Dan kemudian semuanya, seperti dalam kasus euro, dimana beberapa pemulihan posisi dolar, kemudian statistik menyedihkan dari AS pada hari Jumat, dan sebagai hasilnya, akord terakhir dari pasangan ini berada di level 1.3200;   
  • USD/JPY. Kutipan mata uang Jepang minggu lalu dipengaruhi oleh dua faktor yang tidak menyenangkan. Pertama, adalah pertumbuhan berkelanjutan dari selera risiko investor dan arus keluar modal ke negara-negara dengan ekonomi berkembang. Pukulan kedua adalah pertumbuhan, karena statistik positif yang dirilis pada hari Kamis, hasil dari obligasi Treasury AS.
    Ingatlah kembali bahwa minggu lalu sebanyak 70% dari para ahli memberikan suara untuk penurunan yen lebih lanjut dan kenaikan pasangan ke level 111.50-112.50. Karena faktor-faktor ini, prakiraan ini ternyata akurat, dan pasangan mencatat tinggi minggu di ketinggian 112.07, setelah itu menyelesaikan periode lima hari di 111.90; 
  • Cryptocurrency. Seperti yang sering terjadi di pasar ini, lompatan terbesar dalam kuotasi terjadi selama akhir pekan, setelah itu pasar jatuh ke hibernasi pada hari kerja. Kebetulan pada kali ini juga. Pada hari Sabtu, 23 Februari, Bitcoin naik ke ketinggian $4,280, setelah itu, tidak kalah cepat, jatuh ke $3,810, setelah itu bergerak ke gerakan lateral, satu mendekat, satu bergerak menjauh dari titik kunci di $4,000. Koin top lainnya, Ethereum, Litecoin, Ripple dan lainnya, menunjukkan dinamika yang serupa. Pada saat yang sama, pasangan LTC/USD dan XRP/USD menyelesaikan periode tujuh hari hampir di tempat yang sama di mana mereka memulai, sekali lagi menegaskan pendapat bahwa tidak ada factor pendorong yang benar-benar serius yang mampu membentuk tren yang sangat kuat untuk seluruh pasar.
    Total kapitalisasi pasar untuk minggu ini turun 7,8%, dari $141 miliar menjadi $130 miliar.

 

Adapun perkiraan untuk minggu yang akan datang, merangkum pendapat sejumlah analis, serta perkiraan yang dibuat atas dasar berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut: 

  • EUR/USD. Statistik menunjukkan bahwa pada 2018, ekonomi AS tumbuh sebesar 2,9%. Presiden Trump berjanji bahwa pada 2019 akan terus tumbuh, menyebutkan angka 3,0%. Logika menunjukkan bahwa dalam situasi seperti itu perlu untuk secara aktif membeli dolar. Namun, tidak seperti Trump, Fed memprediksi resesi dan penurunan PDB hingga 2,3%. Jika kita menambahkan jaminan ECB tentang pertumbuhan stabil ekonomi zona euro sebesar 0,5% di setiap kuartal tahun 2019 terhadap hal ini, situasinya tidak lagi tampak begitu ambigu.
    Perkiraan analis terlihat sama ambigu, pendapat mereka terbagi dua, sebanyak 50% untuk pertumbuhan pasangan, sebanyak 50% untuk penurunannya. Pada saat yang sama, menurut versi keduanya, pasangan ini cenderung untuk tetap berada di koridor 1.1300-1.1500, di mana ia bergerak dari akhir Oktober 2018. Tentu saja, emisi ke sisi ekstrem tidak dikecualikan, namun, dalam hal ini huruf kisaran osilasi akan sedikit lebih lebar yaitu 1.1215-1.1570.
    Jika kita beralih dari perkiraan mingguan ke jangka menengah, sudah ada mayoritas di antara pendukung mata uang Eropa (65%), yang memperkirakan pertumbuhan pasangan ke zona 1.1700-1.1800.
    Sekarang beberapa kata tentang analisis teknis. Lebih dari 80% indikator berwarna hijau, tetapi sudah 15% dari osilator pada D1 memberikan sinyal bahwa pasangan “overbought” atau jenuh beli. Adapun analisis grafis, menggambar gerakan seperti gelombang dari pasangan di saluran 1.1215-1.1455 pada jangka waktu harian.
    Dari peristiwa-peristiwa penting minggu mendatang, perhatian harus diberikan pada pertemuan ECB pada hari Kamis, 7 Maret, yang pada akhirnya mungkin akan menjadi jelas siapa yang akan menjadi ketua bank berikutnya. Juga, secara tradisional, volatilitas di pasar dapat ditambahkan oleh data tentang PDB zona euro pada hari Kamis dan statistik tentang pasar tenaga kerja AS pada hari Jumat, 8 Maret;
  • GBP/USD. Tentu saja, optimisme minggu lalu mengenai pound adalah fenomena sementara. Kemungkinan penundaan Brexit tidak lebih dari sekedar penundaan, bukan solusi. Dan akan menjadi jelas hanya di pertengahan bulan apakah itu akan terjadi sama sekali. Pada tanggal 12 Maret, pemungutan suara kedua akan diadakan atas kesepakatan tersebut, dan dalam kasus kegagalan Mei yang lain, pada tanggal 13 Maret, akan muncul pertanyaan bahwa Inggris tidak dapat meninggalkan UE tanpa persetujuan. Jika Parlemen menyetujui keputusan seperti itu, keesokan harinya, anggota parlemen akan dapat memilih untuk menunda negosiasi, yang berarti bahwa Brexit akan ditunda ke tanggal berikutnya.
    Tidak ada yang tahu apa dampak Brexit itu sendiri dan penundaannya terhadap perekonomian Kerajaan Inggris. Namun sejauh ini, sedikit keuntungan berada pada “bears” atau pasar turun, dimana sebanyak 60% analis memperkirakan pasangan akan jatuh ke level 1.3115, support atau dukungan berikut adalah 1.2965 dan 1.2830. Sebanayk 40% sisanya dari para ahli percaya bahwa pound, setelah mendorong keluar dari dukungan 1.3200, masih bisa tumbuh dan mencapai level 1.3315, 1.3470 dan dalam jangka menengah 1.3615;
  • USD/JPY. Selera risiko yang meningkat dan harga minyak memberikan mayoritas dari para ahli (65%) alasan untuk mengharapkan penurunan yen lebih lanjut dan pertumbuhan pasangan ke level 112.25-113/25. Tujuan utamanya adalah 114/20. Analisis grafis pada D1 juga setuju dengan perkembangan acara ini. Namun, sudah sekitar 20% dari osilator pada H4 dan D1 memberikan sinyal pasangan ini “overbought” atau jenuh beli, yang merupakan pendahulu dari koreksi ke bawah yang cukup kuat. Oleh karena itu, dalam transisi ke perkiraan bulanan, sudah sebanyak 70% analis memilih pembalikan tren dan penurunan pasangan menjadi 110.25. Dukungan berikutnya adalah di 109.15; 

  • Cryptocurrency. Secara umum, meskipun ada penurunan pasar crypto, latar belakang berita di area ini terlihat cukup positif. Setelah JPMorgan menjadi yang pertama dari bank AS yang menguji koin digitalnya sendiri, JPM Coin, semua orang menunggu pengembangan proyek serupa dari Facebook dan Telegram. Dan pengenalan cryptocurrency di WhatsApp harus mencakup 35% dari populasi dunia. Dalam situasi seperti itu, penggemar crypto memprediksi take-off berikutnya untuk mata uang digital. Sehingga, misalnya, menurut Wakil Presiden IBM untuk Blockchain Jesse Lund, harga referensi cryptocurrency akan melebihi $5,000 pada akhir 2019, dan kemudian akan mulai naik tajam dan akhirnya mencapai $ 1 juta.
    Jelas bahwa prediksi sekitar satu juta dolar untuk 1 BTC bahkan bukan perkiraan, tetapi hanyalah mimpi. Tetapi sehubungan dengan waktu dekat, sebagian besar dari para ahli (65%) positif, mengingat bahwa Bitcoin pasti akan berkonsolidasi di atas level $4,000, naik ke zona $4,300-4,600. Namun, jumlah pesimis, seperti sebelumnya, cukup besar, yaitu sebanyak 35%. Menurut pendapat mereka, kita akan segera melihat harga BTC di sekitar $3,200-3,500.

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan/Catatan: Bahan-bahan diatas tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan, bahan diatas hanya untuk tujuan informatif saja. Perdagangan di pasar keuangan berisiko tinggi dan dapat menyebabkan hilangnya uang yang didepositkan secara keseluruhan.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami