12 Januari 2019

Pertama, ulasan acara minggu lalu:

  • EUR/USD. Pada hari Rabu, 9 Januari, setelah upaya berulang kali, pasangan ini berhasil menembus batas atas dari saluran sisi tengah di mana ia berada, mulai dari November 2018. Setelah mengatasi perlawanan di area 1.1500, ia mencapai ketinggian 1.1570, setelah itu diikuti oleh pembalikan tren dan pasangan sekali lagi menemukan dirinya dalam saluran di atas, mengakhiri minggu di 1.1470.
    Melemahnya dolar dipengaruhi oleh sejumlah factor, yaitu "liburan" yang tidak direncanakan dari Pemerintah AS, pidato “pigeon” yang sangat hati-hati, pidato Ketua Fed Jerome Powell pada pertemuan Economic Club di Washington, di mana ia mengumumkan kata "sabar" sebanyak lima kali. Tetapi faktor utama, menurut banyak ahli, adalah penguatan aktif yuan Cina sebelum penandatanganan perjanjian dagang dengan Amerika Serikat yang diharapkan;
  • GBP/USD . Ingatlah bahwa hanya sekitar 15% analis memihak pada “bulls” minggu lalu. Tetapi mereka benar. Prospek tidak jelas untuk dolar melebihi kekhawatiran terkait Brexit. Pound didukung oleh data PDB Inggris yang positif dirilis pada hari Jumat, 11 Januari. Akibatnya, pasangan ini naik hampir 1.550 poin, mencapai ketinggian 1.2865, setelah itu sedikit rebound atau lambungan mengikuti, dan kuotasi turun ke zona 1.2840;
  • USD/JPY. Setelah "Badai Tahun Baru," disebabkan oleh kurangnya likuiditas, mata uang Jepang benar-benar tenang, bergerak di koridor sisi yang relatif sempit dalam 107.75-109.10. Pasangan ini bertemu akhir minggu di tempat yang sama di mana ia dimulai, yaitu di dekat Titik Pivot 108.50. Alasan untuk ini adalah keseimbangan yang muncul antara daya tarik yen sebagai mata uang safe-haven dan pertumbuhan minat pada mata uang lain yang dapat mendatangkan untung besar jika kesepakatan perdagangan dibuat antara AS dan Cina;
  • Cryptocurrency. Ulasan kami pada dasarnya berbeda dari ulasan lain karena hal ini bukan pendapat dari satu analisis tertentu. Dalam analisis kami, kami berusaha untuk mengumpulkan sebanyak mungkin pendapat dari berbagai pakar mungkin sehingga, dengan menghilangkan "suara" yang berbahaya, kami dapat mengidentifikasi tren utama yang menentukan pergerakan pasangan dalam satu arah atau yang lain. Namun, hal ini bisa sangat sulit, seperti, misalnya, sekarang, untuk cryptocurrency.
    Beberapa ahli menganggap penurunan pasangan crypto utama pekan lalu sebagai akhir dari koreksi positif yang dimulai pada pertengahan Desember 2018, dan kembali ke dinamika negatif pasar. Dan seseorang, sebaliknya, melihatnya sebagai sindrom pasca-liburan, di mana kutipan akan kembali naik.
    Apa pun itu, kapitalisasi pasar crypto turun dari $138 miliar pada 6 Januari menjadi $123 miliar pada hari Jumat 11 Januari, setelah kehilangan hampir 11%. Kutipan cryptocurrency utama, Bitcoin, Litecoin, Ethereum, Ripple, dan banyak lainnya, juga jatuh. Dengan demikian, pasangan BTC/USD diperdagangkan di dekat level terendah tiga minggu di zona $ 3.700.
    Alasan kejatuhan adalah fakta bahwa investor, berharap untuk celah yang meriah, kecewa, sekarang menutup posisi mereka, dan fakta bahwa sekitar 40.000 koin Ethereum telah dicuri dari pertukaran Gate.io. Berita tentang kegagalan regulator Jepang FSA akan meluncurkan ETF berdasarkan cryptocurrency juga dapat menambah alasan negatif. Secara umum, ada banyak alasan, tetapi faktanya tetap menjadi yang utama altcoin telah pindah ke zona merah dan diperdagangkan, dari 5% menjadi 23%, seperti, katakanlah, ETH.

  

Adapun perkiraan untuk minggu yang akan datang, merangkum pendapat sejumlah analis, serta perkiraan yang dibuat atas dasar berbagai metode analisis teknis dan grafis, kami dapat mengatakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Seperti yang Anda tahu, mata uang Eropa memiliki korelasi kuat dengan minyak dan logam. Dan di pasar komoditas, kita sekarang menyaksikan sebuah tren positif, terutama yang berkaitan dengan energi. Niat OPEC untuk sepenuhnya menghapus kelebihan minyak dari pasar harus mengarah pada kenaikan harga lebih lanjut, yang berperan di tangan euro. Jeda, diambil oleh The Fed tentang kenaikan suku bunga kredit untuk dolar AS, mengkhawatirkan para investor.
    Akibatnya, saat ini, sebanyak 65% analis, didukung oleh 90% dari osilator dan 70% dari indikator tren pada D1, telah memilih kenaikan pasangan di atas zona 1.1500 ke atas dan pertumbuhannya, pertama-tama hingga ketinggian 1.1550 dan kemudian ke level 1.1625.
    Para ahli, yang masih tetap setia pada mata uang AS, percaya bahwa, kembali ke saluran jangka menengah 1.1300-1.1500, hal itu tidak akan keluar untuk waktu yang lama. Dan Inilah sebabnya mengapa pasangan ini diperkirakan akan menurun, pertama ke garis tengah 1.1400, dan kemudian 100 poin lebih rendah;

  • GBP/USD. Jelas bahwa mayoritas indikator saat ini berwarna hijau. Namun, sudah 10% dari osilator pada sinyal D1 menyatakan bahwa pasangan ini “overbought” atau jenuh beli. Kemungkinan jatuh ke cakrawala 1.2600 ditunjukkan oleh analisis grafis pada kerangka waktu harian juga. Sedangkan untuk para ahli, tidak ada keuntungan yang jelas di sini baik untuk bulls atau bears. Sebanyak 55% dari mereka telah memilih untuk pertumbuhan pasangan, dan 45% untuk kejatuhannya.
    Pada hari Selasa, 15 Januari, Parlemen Inggris akan memberikan suara pada Brexit. Sangat mungkin bahwa versi perjanjian dengan UE diusulkan oleh Perdana Menteri Teresa Mungkin akan ditolak, dan keterlambatan untuk hal lain akan datang. Pada saat yang sama, menjadi semakin jelas bahwa perceraian yang sulit ini dengan orang Union ERopa tidak termasuk dalam rencana pemerintah, yang secara positif mempengaruhi kuotasi mata uang Inggris. Dukungan tambahan untuk pound diberikan oleh kenaikan harga minyak.
    Sampai hasil pemungutan suara diketahui, tidak ada gunanya membuat prediksi. Seseorang hanya dapat menentukan level kunci, yaitu support - 1.2780, 1.2720, 1.2660 dan 1.2600, resistensi - 1.2925 dan 1.3050;
  • USD/JPY. Indikator dan analisis grafis pada D1 memprediksi penguatan mata uang Jepang, yang disetujui oleh sebanyak 65% ahli, mereka mengharapkan pasangan menurun ke 107.50-107.80, dan kemudian lebih rendah lagi, untuk mendukung 106.70.
    Di sisi lain, karena suku bunga rendah di Jepang, pasangan ini sangat berkorelasi dengan indeks saham global utama. Dan tren kenaikan di pasar ini menyiratkan kemungkinan pertumbuhan pasangan ke level 109.10 dan 109.45, dan dalam kasus breakdown yang terakhir, transisinya ke zona 110.25-110.80;
  • Cryptocurrency. Meskipun terdapat penurunan kapitalisasi pasar crypto, rata-rata jumlah transaksi harian dengan Bitcoin mendekati 280.000 selama minggu lalu, yang sebanding dengan puncak tahun 2018. Oleh karena itu, hampir tidak layak untuk memprediksi akhir dari benchmark cryptocurrency, dan memang seluruh pasar. Tetapi probabilitas penembusan BTC/USD dari dukungan $3,700 dan pengembaliannya ke posisi terendah pertengahan Desember di zona $3,250 masih cukup tinggi. Skenario ini didukung oleh sebanyak 45% dari para pakar.
    Sebagian besar analis percaya bahwa minggu depan pasangan akan dapat tinggal di zona "spekulatif" tiga minggu $3,685-4,385. Namun, mereka berbicara sangat hati-hati tentang kenaikan ke level $5,000 dan hanya dalam jangka panjang.
    Harapan untuk Ethereum di sana agak lebih baik. Para ahli berharap setelah “hard fork” bernama Konstantinopel, pasangan ETH/USD akan naik.

 

Roman Butko, NordFX

 

Pemberitahuan: Bahan-bahan diatas tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi untuk investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan, bahan diatas hanya untuk tujuan informatif saja. Perdagangan di pasar keuangan berisiko tinggi dan dapat menyebabkan hilangnya uang yang didepositkan secara keseluruhan.

 


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami