11 Pebruari 2018

Pertama, ulasan dari prakiraan minggu lalu:

  • EUR/USD. Publikasi data positif di pasar tenaga kerja di AS (NFP tumbuh sebesar 25%) pada 2 Februari, memicu kepanikan di bursa saham Amerika. Menurut para ahli, peningkatan jumlah pekerjaan pada saat yang sama dengan kenaikan upah rata-rata tidak mengindikasikan pemulihan, namun terlalu panasnya ekonomi terbesar di dunia.
    Sedangkan untuk dolar, tidak seperti indeks saham, untuk mengantisipasi inflasi yang lebih tinggi dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi, sebaliknya, ia terus tumbuh terhadap euro, sebagaimana dimulai pada 2 Februari, setelah memperkuat posisinya lebih dari 200 poin. Perubahan tren dari bullish atau pasar naik ke bearish atau pasar turun sekali lagi menegaskan bahwa perkiraan jangka menengah sering terjadi selama perkiraan mingguan. Ingatlah bahwa dalam jangka menengah, sebesar 70% ahli memilih pertumbuhan dolar;
  • GBP/USD. Sama seperti pada kasus EUR/USD, analis memperkirakan bahwa dalam jangka menengah, dolar akan menguat terhadap pound Inggris. Sedangkan untuk perkiraan mingguan, sebanyak 45% ahli memperkirakan jatuhnya pasangan tersebut. Pada saat bersamaan, mereka didukung oleh 30% osilator pada H4, yang mensinyalkan cukup kuat bahwa pasangan ini telah jenuh beli. Dolar juga didukung oleh keputusan bulat dari Bank of England untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah sebesar 0,5%. Akibatnya, Inggris kehilangan sekitar 285 poin selama seminggu dan kembali ke nilai pertengahan bulan Januari;
  • Memberikan perkiraan untuk USD/JPY, mayoritas dari para ahli (55%), didukung oleh analisis grafis pada H4 dan D1, serta setengah dari indikator tren dan osilator pada D1, yakin bahwa pasangan tersebut akan menguji lebih rendah tingkat koridor sisi jangka menengah 108.00-114.75. Pasangan ini memang mendekati angka 108.00 dua kali, namun sebelum mencapai poin 45-50, ia mundur, dan akibatnya menyelesaikan periode lima hari di zona 108.75;
  • USD/CHF. Di sini, hampir sebanyak 70% para ahli, yang sepenuhnya sepakat dengan analisis grafis pada H4 dan seperempat indikator, mengharapkan pasangan tersebut untuk naik. Target terdekat disebut tingkat 0.9575. Pasangan pun benar melakukannya, mulai Senin, pergi ke utara dan, setelah melewati 135 poin, mencapai ketinggian 0.9470 pada hari Kamis. Namun, di sana kekuatan pasar naik berkurang. Akibatnya, pasangan bertemu akhir sesi minggu di 0.9395.

 

Sulit dan dengan sangat menyesal untuk memberikan perkiraan dalam kondisi panik di pasar saham, namun kami masih akan mencoba meringkas pendapat analis yang mewakili sejumlah bank dan perusahaan pialang, serta prakiraan yang dilakukan atas dasar dari beragam metode analisis teknis dan grafis.

  • EUR/USD. Jelas bahwa, setelah kejatuhannya pada minggu lalu, sebagian besar indikator tren dan osilator terlihat ke selatan. Sebanyak 55% ahli yang mengharapkan pasangan turun ke zona 1.2000 juga melihat ke sana.
    Sebesar 45% analis memiliki sudut pandang alternatif, serta 35% indikator tren pada D1 dan seperempat osilator yang memberi sinyal bahwa pasangan ini telah jenuh jual. Menurut perkiraan ini, pasangan tersebut harus kembali ke zona 1.2350-1.2530.
    Sedangkan untuk analisis grafis pada D1, diharapkan sebelum pasangan bisa naik, ia mungkin akan kembali mendukung 1.2165. Penurunan terlihat lebih dalam pada H4, turun ke tingkat 1.2080;
  • GBP/USD. Dalam hal ini, pendapat para ahli, indikasi indikator tren, osilator dan analisis grafis, dengan hanya sedikit perbedaan, mengulangi apa yang telah dikatakan tentang EUR/USD. Pendaopat para ahli adalah sebanyak 55% memilih untuk jatuhnya pasangan, 45% untuk pertumbuhannya. Analisis grafis, yaitu kemungkinan turun ke zona 1.3585-1.3660, kemudian kembali ke tertinggi Januari di 1.4150-1.4350. Resistensi terdekat adalah 1.3985. Osilator mengatakan sekitar 15% mengklaim bahwa pasangan ini jenuh jual, sisanya berwarna merah;
  • USD/JPY. Sebagian besar (60%) dari ahli memperkirakan bahwa pasangan tersebut masih akan mencapai batas bawah koridor samping jangka menengah 108.00. Selain itu, seperti yang ditunjukkan oleh analisis grafis, ia bahkan bisa jatuh ke titik terendah 2017 – di tanda 107.30, setelah itu diperkirakan akan kembali dan kembali ke zona tengah koridor 110.30-111.75. Sedangkan untuk sisa analis, menurut mereka, pasangan ini akan naik dari awal minggu untuk mencapai ketinggian 110.00.
  • Dan, pada akhir ulasan ini, untuk pertama kalinya, kami akan mencoba memberikan perkiraan mingguan untuk pasangan mata uang kripto utama, berdasarkan pendapat ahli pertukaran kripto. Dalam hal ini, perlu mempertimbangkan bahwa pasangan-pasangan ini sangat terpapar faktor eksternal, dan setiap berita atau kejadian tidak hanya dapat menyebabkan fluktuasi yang signifikan, namun juga pembalikan tren. Dengan demikian,
    Bitcoin (BTC/USD) - tumbuh ke area 10.300-12.160;
    Etereum (ETH/USD) - tumbuh ke area 1.025-1.125;
    Litecoin (LTC/USD) - tumbuh ke area 173-213;
    Ripple (XRP/USD) - tumbuh ke area 1.015-1.185.

 

Pedagang yang terhormat,

NordFX memberi Anda kesempatan untuk menukar mata uang kripto tingkat leverage unik 1: 1000. Deposit dalam USD atau Bitcoin.

https://nordfxindo.com/promo/tradecrypto.html

 

Roman Butko, NordFX


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Bonus
dan Promosi
Penawaran khusus dan kondisi untuk perdagangan yang menguntungkan. Pelajari Lebih lanjut
Ikuti kami