17 September 2017

Pertama, ulasan dari prakiraan minggu lalu:

  • EUR/USD. Mengingatkan kembali bahwa sebesar 40% dari ahli dan analisis grafis pada H4 mengharapkan pasangan akan bertransisi menuju tren lateral di kisaran 1.1885-1.2070. Pada saat yang sama, sejumlah osilator pada D1 memperlihatkan bahwa pasangan telah jenuh beli, menunjukkan adanya kemungkinan untuk jatuh pada awal minggu. Hal inilah yang terjadi. Pada Rabu malam, 13 September, pasangan mencapai batas yang lebih rendah, lalu pada hari Kamis berusaha melampauinya. Namun, kekuatan pasar turun telah habis dan hanya dalam satu jam pasangan kembali menentukan batas, menyelesaikan minggu di dekat 1.1960, tingkat garis tengah dari saluran menyamping;
  • Sebanyak 30% ahli, 100% indikator tren, analisis grafis pada D1, dan sebesar 80% osilator memilih atas pertumbuhan GBP/USD pada minggu lalu. Titik 1.3440 disebut sebagai tujuan bulls atau pasar naik. Namun, pada hari Kamis, 14 September, setelah publikasi laporan triwulanan Bank of England dan pidato anggota komite kebijakan moneter Gertjan Vlieghe untuk menaikkan tingkat dasar suku bunga pada pertemuan MPC Bank of England berikutnya, pound memperoleh dorongan tambahan ke atas. Setelah naik 450 poin, mencapai tingkat 1.3600;
  • USD/JPY. Sementara pound Inggris menunjukkan pertumbuhan yang mengesankan relatif terhadap dolar, yen Jepang menunjukkan kejatuhan yang sama mengesankannya. Tren positif yang muncul dalam ekonomi Jepang berkontribusi terhadap pertumbuhan pasar sahamnya, namun sekaligus menekan yen. Pengurangan volume QE (pelonggaran kuantitatif) oleh Federal Reserve AS dan arus investasi dari aset yang dapat diandalkan namun tidak menguntungkan serta aset kurang dapat diandalkan namun lebih menguntungkan juga dimainkan melawan mata uang Jepang, menyebabkannya kehilangan lebih dari 350 poin melawan dolar selama seminggu;
  • Hanya 10% dari para ahli, 20% osilator, dan analisis grafis pada sisi D1 mengambil sisi dengan pasar naik, setelah menghitung bahwa USD/CHF telah mencapai titik terendah dan sekarang akan tumbuh menjadi 0.9620. Pasangan tersebut memang langsung naik dan mencapai ketinggian 0.9700 melebihi ekspektasi. Setelah itu, meluncur kembali sebesar 100 poin dan berakhir di zona dukungan/resistensi kuat di 0.9600.

 

Adapun prakiraan untuk minggu depan, meringkas pendapat analis dari sejumlah bank dan perusahaan pialang, serta prakiraan yang dibuat berdasarkan berbagai metode analisis teknis dan grafis, dapat kami katakan sebagai berikut:

  • EUR/USD. Setelah melambatnya tren naik pada minggu lalu, para ahli tampaknya mengalami disorientasi, dimana sebanyak 40% di antaranya bertahan untuk pertumbuhan pasangan, 40% untuk penurunannya, dan 20% membayangkan tren sideways. Indikator juga tidak memberikan kejelasan terhadap perkiraan, yang menunjukkan dispersi serupa dalam pembacaannya. Analisis grafis pada kedua H4 dan D1 adalah satu-satunya yang memperkirakan tanpa syarat mengarah ke utara. Tingkat resistensi berada di 1.1985, 1.2075, dan 1.2165, sementara tingkat dukungan berada di 1.1915 dan 1.1825.
    Kecenderungan pasangan dolar dapat dipengaruhi sampai batas tertentu oleh keputusan tingkat suku bunga dan perkiraan yang dibuat oleh Federal Reserve AS pada hari Rabu, 20 September;
  • Sedangkan untuk masa depan GBP/USD, sebagian besar ahli (65%), didukung oleh analisis grafis dan 40% osilator, mengharapkan koreksi pasangan untuk turun ke tingkat 1.3500. Jika terobosan menembus tingkat ini terjadi, dukungan selanjutnya adalah 1.3440 dan 1.3385.
    Sudut pandang alternatif, yang ditunjukkan oleh 35% analis, 100% indikator tren, dan 60% osilator, menyiratkan kelanjutan tren naik ke 1.3665, setelah itu pasangan tersebut akan naik lagi 100 poin lebih tinggi. Target jangka menengah pasar naik yang terakhir berada pada tingkat 1.4000;
  • USD/JPY. Perkiraan untuk pasangan ini adalah tren lateral di mana pasar turun memiliki sedikit keuntungan - setidaknya 85% analis memilih skenario ini. Tingkat dukungannya adalah 109.55 dan 108.85; tingkat resistensi adalah 111.00 dan 111.30.
    Sebagian kecil dari ahli (hanya 15%) dan mayoritas (sekitar 90%) dari sisi indikator berpihak pada pasar naik. Mereka percaya bahwa pasangan tersebut telah kembali ke perbatasan saluran menyamping jangka menengah. Dalam kasus ini, tujuan jangka pendek dari pasangan ini adalah untuk mengamankan diri di zona tengah 111.00-112.20, sementara tujuan jangka menengahnya adalah mencapai batas atas saluran 114.50.
    Dan, tentu saja, kita tidak boleh melupakan konferensi pers Bank of Japan yang dijadwalkan pada hari Kamis, 21 September, di mana keputusan tingkat suku bunga akan diharapkan;

  • "Selatan dan hanya ke selatan" adalah perkiraan untuk USD/CHF minggu lalu. Hal ini juga tetap menjadi prakiraan untuk minggu ini. Sebesar 75% analis dan jumlah indikator yang sama memilih H4 untuk skenario di mana pasangan ini akan kembali terburu-buru ke dukungan di 0.9415.
    Sementara itu, 10% ahli dan indikator pada D1 memilih tren lateral.
    Pertumbuhan pasangan ini didukung oleh 15% analis dan analisis grafis pada H4. Menurut mereka, pasangan ini harus tumbuh lebih dulu ke 0.9765, dan kemudian ke 0.9845.

 

Roman Butko, NordFX


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami