9 Januari 2017

2016 telah ditandai oleh sejumlah peristiwa yang sangat mempengaruhi pasar keuangan. Pertama dan terpenting adalah, tentu saja, Brexit, pemilihan Donald Trump sebagai Presiden AS, serta rumor dari disintegrasi kemungkinan Uni Eropa, yang memiliki serius mengubah keseimbangan kekuatan dalam perjuangan mata uang utama dunia.

Jadi apa yang harus diharapkan dari pound, dolar, euro dan yen di tahun baru 2017?

Sehubungan dengan mata uang Eropa, perkiraan terlihat agak pesimis. Mengacu pada data Bank Sentral Eropa (ECB), Jurnal Wall Street memperkirakan arus keluar modal dari kawasan euro mencapai tingkat tertinggi mereka sejak diperkenalkannya euro pada tahun 1999, dan mata uang itu sendiri telah memperbarui posisi terendah 13 tahun.

Menurut analis, kemungkinan kenaikan suku bunga ECB tidak ada, sementara Federal Reserve AS (Fed) tidak hanya mengangkat suku bunga 0,25% pada pertengahan Desember 2016, tetapi juga meramalkan tiga kenaikan serupa lainnya di sepanjang 2017.

Spesialis Citigroup mengharapkan mata uang AS untuk terus tumbuh. Lebih lanjut untuk itu, strategi bank Todd Elmer mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg: "Kita bisa melihat jauh lebih cepat apresiasi dolar daripada mengharapkan di pasar." Alasan untuk ini, di tempat pertama, terletak pada kenyataan bahwa Fed akan menaikkan suku bunga pada kecepatan yang lebih cepat dari yang diharapkan. Kepala Federal Reserve Janet Yellen telah mencatat bahwa kenaikan suku bunga adalah tanda kepercayaan dalam ekonomi Amerika, dan bahwa Fed akan mempertimbangkan kemungkinan peningkatan insentif pajak yang dijanjikan oleh Presiden Trump.

"Hal ini dimungkinkan," kata analis terkemuka dari perusahaan broker NordFX John Gordon, "bahwa dalam konteks peristiwa yang mungkin terjadi di Eropa, Brexit akan tampak seperti gangguan. Untuk beberapa alasan, hanya pemilu mendatang di Jerman dan Perancis dan krisis migran biasanya berbicara tentang kapan mendaftarkan risiko. Namun pada kenyataannya, daftar ancaman bahwa euro menghadapi jauh dari kepayahan oleh mereka. Saya bisa menyebutkan setidaknya enam atau tujuh. "

"Seseorang telah memutuskan tiba-tiba bahwa krisis ekonomi di Yunani mencapai puncaknya pada musim panas 2015. Tapi ini tidak benar-itu sudah cukup untuk mengatakan bahwa pada akhir 2016, utang pajak dari warga Yunani mencapai angka astronomi untuk negara 94,2 miliar euro. Hal ini sangat mungkin bahwa ini akan segera 100 miliar, sementara tidak ada alasan untuk mengharapkan sebaliknya, dinamika positif."

"Masalah keuangan yang sama dengan yang Yunani dapat dilihat di Italia dan Spanyol. Hanya, tidak seperti kasus Yunani, mereka diperkuat oleh sentimen separatis di antara beberapa bagian dari populasi masing-masing di negara-negara tersebut. Ingat referendum Desember di Italia atau ketegangan antara Madrid dan otoritas Catalan di Spanyol."

"Mari kita menambahkan kenaikan ekstrim kanan di Austria, ketidakpuasan dengan kebijakan migrasi di Hungaria dan memburuknya hubungan antara Turki dan Eropa, di belakang Presiden Erdogan telah sekali lagi mulai membangun hubungan dengan Rusia."

"Hanya ketika kita menambahkan semua pemilu lokal ini atau parlemen, yang dijadwalkan untuk tahun ini di sejumlah negara Uni Eropa," lanjut analis NordFX, "kita mulai menyadari apa masa sulit yang datang untuk Uni Eropa secara keseluruhan dan euro pada khususnya."

"Jika beberapa bulan lalu pemain mata uang utama mempertahankan beberapa optimisme tentang masa depan euro, sekarang banyak dari mereka telah merevisi perkiraan mereka ke bawah."

Menurut perusahaan Inggris IHS Markit, euro akan mencapai paritas dengan dolar pada akhir 2017. Analis Royal Bank Skotlandia setuju dengan pandangan ini. Karena perluasan program ECB untuk membeli € 80 miliar aset per bulan, mereka mengatakan, pasangan EUR/USD akan dapat tinggal di kisaran 1.00-1.10. Tapi investasi besar bank Goldman Sachs telah menurunkan proyeksi bawah paritas, 1.00 ke 0.90.

Jika kita berbicara tentang mata uang Inggris, meskipun Brexit (atau memang karena itu), masa depan terlihat lebih optimis daripada euro.

Bankir JPMorgan percaya bahwa nilai GBP dapat meningkat atau menurun sebesar 5-10%, tergantung pada tindakan pemerintah Inggris sehubungan dengan mengakses pasar tunggal. "Pound menghadapi serangan periodik volatilitas dan dapat mengubah arah beberapa kali tergantung pada keputusan politik," kata Paul Meggyesi dari JP Morgan. Adapun perkiraan, ahli bank percaya bahwa pair GBP/USD akan berada di daerah 1.26 pada akhir 2017.

Para ahli strategi mata uang dari Bank ANZ dan ABN Amro percaya bahwa pound akan melemah terhadap dolar, namun akan memperkuat posisi relatif terhadap euro. "Hal ini karena", kata analis ABN AMRO Georgette Boele, "ketidakpastian politik di kawasan euro akan menempatkan tekanan pada euro di seluruh papan. Brexit tidak lagi menjadi pusat perhatian di pasar keuangan, sehingga pound cenderung relatif stabil."

Pasangan USD/JPY, menurut Royal Bank Skotlandia, akan diperdagangkan di kisaran 110-120 sepanjang 2017, karena Bank Jepang akan mempertahankan parameter kebijakan moneter yang stabil dan akan terus menjaga hasil pada obligasi 10-tahun (JGB) mendekati nol. Adapun ahli dari IHS Markit, mereka percaya bahwa berkat penguatan dolar, pasangan akan mencapai harga 126.

"Tindakan administrasi Trump dan tingkat kenaikan suku bunga oleh Fed," kata John Gordon dari NordFX, "akan menyebabkan inflasi beritirahat dan melemahnya mata uang nasional di sejumlah negara yang bergantung pada US Dollar." Pada saat yang sama, menurut Bloomberg, mata uang rubel Rusia terlihat sangat menjanjikan bagi investor pada tahun 2017 ketika kita mempertimbangkan pasar negara berkembang. Menurut perkiraan UBS Group AG, laba atas investasi therouble pada strategi carry trade akan 26%, dan ini akan menjadi hasil terbaik di antara pasar Eropa, Timur Tengah dan Afrika.

Daftar negara yang kurang menarik tergantung pada risiko yang terkait dengan tindakan Amerika Serikat juga termasuk Meksiko, Brasil, Chili, Afrika Selatan, India dan Indonesia.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Bonus
dan Promosi
Penawaran khusus dan kondisi untuk perdagangan yang menguntungkan. Pelajari Lebih lanjut
Ikuti kami